Apakah rumah sakit di Filipina siap untuk layanan kesehatan universal? | Healthcare Asia Magazine
, Philippines

Apakah rumah sakit di Filipina siap untuk layanan kesehatan universal?

Kurangnya tenaga kerja dan pendanaan mengganggu operasional penyedia layanan kesehatan yang tidak siap.

Rumah sakit di Filipina sedang mencari cara untuk merampingkan struktur organisasi mereka dan meningkatkan keterlibatan karyawan dalam mengantisipasi tawaran pemerintah untuk meluncurkan Universal Health Care (UHC) menjadi undang-undang, yang akan membuat semua orang Filipina terdaftar dalam National Health Insurance Program of the Philippine Health Insurance Corporation (PhilHealth).

Di Manila Leg of the 2019 Healthcare Asia Forum, sekitar 70 peserta dari 33 rumah sakit, yang mencakup praktisi dari Singapura dan Malaysia, bertukar pikiran tentang bagaimana rumah sakit dapat meningkatkan layanan dan praktik retensi staf mereka dengan baik sambil beradaptasi dengan perubahan yang dibawa oleh UHC yang telah diantisipasi.

Menurut Dr. Mar Wynn Bello, OIC-Director IV for the Bureau of International Health Cooperation (BIHC), Department of Health (DOH), pemerintah perlu mencari bantuan dari sektor swasta untuk mengurangi biaya langsung yang dikeluarkan pasien Filipina yang sekarang mencapai 54,2% dari sumber pendanaan mereka.

“Pengeluaran langsung, atau pengeluaran pasien sendiri, tidak berkurang. Jika Anda membandingkannya dengan Vietnam dan Indonesia, Filipina menyaksikan adanya tren peningkatan pengeluaran dana dari pasien langsung , meskipun faktanya kami menyediakan lebih banyak anggaran sekarang untuk kesehatan masyarakat,” katanya, sekaligus mencatat bahwa anggaran DOH adalah sekitar $3,27-$3,47 miliar (PHP170-180 miliar) yang kira-kira 18 kali lebih tinggi dari anggaran pada tahun 1991.

Dr. Bello menambahkan bahwa di bawah UHC, cakupan asuransi kesehatan sosial akan diperluas ke dalam penyediaan atau pengeluaran dalam hal layanan kesehatan, di mana sektor swasta akan ikut bermain.

Chris Hardesty, Director of Life Sciences di KPMG, menyatakan skeptisisme atas kemampuan pemerintah dalam mencapai tujuannya pada tahun 2030. “Jika Anda berpikir tentang bagaimana pemerintah dapat memperluas akses dan cakupan kepada rakyatnya, Anda dapat meningkatkan pajak, atau Anda dapat mengurangi lapisan perlindungan yang Anda janjikan kepada orang-orang. Tak satu pun dari itu adalah pilihan yang benar-benar bagus dan layak.”

“Kita perlu mencari cara untuk tidak hanya membantu kesehatan penduduk dan menghemat biaya, tetapi juga memiliki model bisnis yang berkelanjutan,” tambahnya.

Statistik KPMG menunjukkan bahwa untuk setiap tahun tambahan harapan hidup yang ditambahkan ke populasi suatu negara, akan ada peningkatan PDB sebesar 4%. Harapan hidup Filipina mencapai 72,5, catat DOH.

“Dari perspektif ekonomi, ada banyak insentif untuk mencapai visi ini. Itu sebabnya kami membutuhkan model bisnis baru dari sektor swasta untuk masuk dan membantu mencapai visi ini,” tambah Hardesty.

Sementara UHC dapat melihat konsolidasi rumah sakit dan fasilitas kesehatan di tingkat provinsi, langkah-langkah sedang diambil untuk memastikan bahwa praktisi kesehatan tinggal - baik di rumah sakit masing-masing dan di negara tersebut.

Sebuah studi yang dilakukan pada tahun 2002 menemukan permasalahan kekurangan personel sebagai masalah utama bagi rumah sakit, dan meskipun tidak lagi menjadi perhatian nomor satu setelah munculnya tantangan keuangan, walaupun hal itu masih tetap menjadi salah satu masalah utama yang harus dihadapi manajemen rumah sakit, menurut Dr. Marcellus Ramirez, Assistant Medical Director di University of Santo Thomas (UST).

Menurut Dr. Arturo De La Peña, President & CEO St. Luke’s Medical Center, program retensi merupakan tantangan besar, terutama bagi perawat yang dibayar rendah. “Saat ini teknolog radiasi, teknolog medis, dan terapis fisik menjadi sasaran. Mereka menerima sekitar empat atau lima kali gaji yang bisa kami tawarkan,” katanya.

Ia menambahkan, bahwa skala gaji perawat di sektor swasta, itu hampir sebanding dengan rumah sakit pemerintah. “Tetapi kami tidak berusaha untuk meningkatkannya karena generasi milenial tidak terlalu spesifik tentang manfaat non-moneter. Mereka tidak peduli dengan asuransi kesehatan, mereka tidak peduli dengan tunjangan kesehatan. Jadi yang kami lakukan adalah mengubah manfaat non-moneter untuk memonetisasinya.”

Maria Martina Geraldine Dimalibot, Senior Vice President and Chief Medical Officer, St. Luke’s Medical Center, menyoroti bahwa 17,5% perawat baru meninggalkan pekerjaan pertama mereka di tahun pertama, sementara 14% keluar di tahun kedua karena kelelahan dan ketidakpuasan. Dimalibot berbagi bahwa mereka membentuk program ‘Pathway to Excellence’ (PTE) dan berbagai komite untuk mendorong partisipasi perawat dalam meningkatkan hasil, serta memantau sistem rumah sakit untuk mengatasi kesenjangan kinerja.

Dr. Benjamin Campomanes, Senior Vice President and Chief Medical Officer, St. Luke’s Medical Centre, juga berbagi bagaimana mereka memperkenalkan struktur organisasi sistem layanan kesehatan tunggal untuk merampingkan praktik di dua rumah sakit mereka di Bonifacio Global City dan Quezon City, yang menandai sebuah pergeseran dari proses sistem pre-one-healthcare rumah sakit yang dia akui ‘jauh lebih semrawut’ karena bentuk dari satu rumah sakit tidak diterima di rumah sakit lain.

Rafael Solis, Executive Vice President and Head of Hospital Operations, St. Luke’s Medical Center, mengutip sebuah studi tahun 2017 yang menunjukkan bahwa peningkatan 5% dalam keterlibatan karyawan dapat menyebabkan peningkatan 3% dalam pendapatan, serta penurunan jumlah karyawan yang ingin keluar, yang mencapai 51%.

“Pergantian staf adalah tantangan terbesar bagi rumah sakit, meskipun kami telah melihat penurunan jumlahnya. Karena itu, kita perlu memanfaatkan keterlibatan global yang tinggi ini. Ini adalah waktu terbaik untuk mengubah dan mereformasi organisasi, karena karyawan lebih cenderung mendukung mereka,” katanya.

Joseph Mocanu, Managing Partner Verge HealthTech Fund dan Advisor Lifetrack Medical Systems Inc., juga menekankan perlunya catatan kesehatan nasional dengan infrastruktur standar dan terbuka, menyoroti bahwa hingga ada yang ditetapkan, rumah sakit dan praktisi medis Filipina tetap beroperasi.

“Anda tidak membutuhkan seseorang yang telah belajar selama 25 tahun untuk mengukur denyut nadi Anda. Itu tidak efisien, dan itu boros. Mereka harus menggunakan 25 tahun pelatihan mereka untuk membuat keputusan dan bukan yang lain. Tanpa menulis, tanpa administrasi, tanpa berlarian. Hanya menggunakan otak mereka untuk apa yang coba dilakukan,” katanya.

Healthcare Asia Forum 2019 diadakan pada 3 Mei di Makati Shangri-La.

 

Follow the link for more news on

Kapan saatnya membeli peralatan medis yang mahal? Ini kata rumah sakit khusus ortopedi di Malaysia

Mereka  menginvestasikan hampir RM15 juta untuk menyediakan peralatan diagnostik medis paling canggih dalam perawatan ortopedi.

Rumah Sakit Tan Tock Seng mengembangkan model baru perawatan bedah

Model perawatan bedah ini dapat memotong masa inap di rumah sakit dari enam hari hanya  menjadi satu hari.

Menggunakan saluran offline dan online untuk melawan kesalahan persepsi tentang hepatitis B ‘silent disease’ di Singapura

Hibah US$1 juta dari Gilead Sciences akan membantu NFDD dan organisasi berbasis komunitas lain di seluruh Asia untuk memerangi sikap apatis publik terhadap penyakit hati.

Langkah pintar rumah sakit terpencil menghadapi cuaca buruk dan pemadaman listrik

Rumah Sakit Koh Phangan menghemat jutaan baht Thailand untuk biaya perawatan setelah beralih menjadi rumah sakit pintar.

Apakah Asia siap untuk menempatkan layanan kesehatan di cloud? Inilah yang dikatakan eksekutif AWS

Chief Medical Officer Amazon Web Services Rowland Illing mengatakan negara-negara akan bergerak dengan kecepatan yang berbeda.

Kalbe Farma bermitra dengan perusahaan barang konsumsi untuk meningkatkan bisnis di Filipina

Hal ini menandai kerjasama usaha patungan dengan Ecossential Food Corp.

Mengapa pengadaan adalah rintangan terbesar dalam tujuan rumah sakit hijau dan bagaimana cara mengatasinya

Pengadaan adalah salah satu dari 10 kerangka kerja Global Green and Healthy Hospital (GGHH) bagi rumah sakit untuk mencapai nol bersih emisi pada 2050.

Klinik perawatan mata Malaysia berkembang menjadi pusat ‘Boutique’ untuk meningkatkan layanannya

OasisEye Specialist mengerahkan mesin skrining AI ke daerah terpencil di mana dokter jarang ditemui keberadaannya.

Rumah Sakit The Medical City berusaha meningkatkan jumlah pasien asing yang masuk

Hal ini memotong harga untuk pemeriksaan kelas eksekutif sebesar 15% untuk pelancong dari Guam dan Pasifik.

Apa yang spesial dari keberhasilan RS Pondok Indah Group meraih validasi HIMSS EMRAM level 6?

Ini adalah satu-satunya rumah sakit di Indonesia yang mendapatkan penilaian tersebut di tingkat tertinggi.