TUR RUMAH SAKIT: OSS Makati Medical Center mengurangi kemacetan UGD dan ruang bedah | Healthcare Asia Magazine
, Philippines
455 views

TUR RUMAH SAKIT: OSS Makati Medical Center mengurangi kemacetan UGD dan ruang bedah

Ruang bedah rawat jalan (OSS) menawarkan masa inap jangka pendek di rumah sakit di mana penagihan dan dokter tersedia untuk memudahkan aliran pasien.

Makati Medical Center (MakatiMed), salah satu rumah sakit terkemuka di ibu kota metropolitan Filipina, telah mendirikan ruang bedah rawat jalan (OSS) untuk mengosongkan ruang bedah dan gawat darurat (UGD) yang padat, di mana lebih dari 1,481 pasien dilayani setiap hari. 

MakatiMed juga berinvestasi pada peralatan mutakhir seperti mesin TomoTherapy dan Computed Tomography Scanner untuk mengobati dan mendiagnosis beberapa masalah kesehatan paling umum di negara ini seperti kanker dan penyakit jantung.

Healthcare Asia baru-baru ini mengunjungi MakatiMed untuk tur singkat guna melihat fasilitas terbaru dan peralatan paling canggih di rumah sakit.

Tur OSS

Dr. Saturnino Javier, direktur medis MakatiMed, mengatakan mereka menginvestasikan P30 juta (US$528.373) untuk menciptakan OSS sebagai pusat pelayanan terpadu. Rumah sakit ini memiliki tiga ruang operasi, kasir, dan ruang terpisah tempat staf dapat memeriksa tanda-tanda vital pasien. Dia mengatakan perencanaan dan peluncuran pusat tersebut memakan waktu empat bulan.

Meskipun OSS merupakan perpanjangan dari ruang bedah utama dan departemen UGD di rumah sakit, Javier mengatakan ruang baru ini memberikan keuntungan berupa waktu rawat inap yang lebih singkat bagi pasien karena OSS menawarkan semua layanan di satu area.

“Ini adalah jenis layanan yang mudah dengan tujuan menjadikannya seperti layanan terpadu sehingga pasien memiliki tagihan di sana, kasir, dan dokter yang menangani kasusnya,” katanya, seraya menambahkan bahwa pasien tidak menghadapi proses lama yang biasa untuk penerimaan dan penyelesaian.

“Setelah prosedur kecil itu, maka pasien merasa yakin akan bisa segera keluar,” katanya.

Dengan meringankan unit perawatan darurat dan ruang bedah utama di MakatiMed – yang merupakan unit tersibuk di bulan Juli dan Agustus – rumah sakit kini akan fokus pada prosedur bedah kritis.

Ketika ditanya mengapa MakatiMed memilih berinvestasi pada perluasan rumah sakit dibandingkan pusat rawat jalan, Javier mengatakan pusat rawat jalan memerlukan lebih banyak upaya untuk tindakan tanggap darurat.

“[Jika rawat jalan] maka itu akan berada di luar lokasi, jauh dari rumah sakit utama. [Pusat rawat jalan] tentu saja bisa dilakukan tetapi rumah sakit harus mampu memenuhi ketentuan tersebut [tindakan tanggap darurat],” jelasnya.

Ruang bedah rawat jalan dapat menampung sekitar 20 hingga 30 prosedur kecil setiap hari yang mencakup bedah umum dan prosedur di bidang oftalmologi, ginekologi, dan dermatologi.

 

Modifikasi ulang

OSS sepanjang 300 meter telah dibangun namun harus diperbaiki agar menjadi lingkungan ruang operasi yang aman dan steril.

“Ini adalah area di samping ruang gawat darurat kami saat ini sehingga harus ditutup tembok dan dipisahkan secara eksklusif untuk operasi kecil, yang merupakan bagian dari ruang bedah rawat jalan,” kata Javier.

Seluruh suite memiliki ruang perawat, tiga ruang operasi, area pemulihan, ruang konsultasi untuk pemeriksaan tanda-tanda vital, dua area pendaftaran, dan area penagihan, pembayaran, dan pelepasan pasien.

Di luar ruang operasi terdapat tempat sanitasi bagi staf MakatiMed untuk membuang limbah medis mereka dengan benar dan mencuci sebelum dan sesudah prosedur pembedahan.

Ruang tunggu mereka dilengkapi dengan kursi LA-Z-Boy sehingga pasien dapat merasa nyaman saat menunggu prosedur dan area pemulihan singkat untuk evaluasi pasca operasi.

OSS MakatiMed menangani prosedur anestesi lokal tetapi memperkirakan akan memperluas lebih banyak prosedur yang memerlukan sedasi sedang, yang memerlukan mesin anestesi, kata Javier.

“Ini sekarang akan menjadi tahap kedua yang ingin kami bangun sebagai rencana perluasan ruang bedah rawat jalan,” kata Javier.

Mesin perawatan canggih

Salah satu peralatan paling berteknologi tinggi dan mahal di MakatiMed adalah mesin TomoTherapy yang bernilai lebih dari P160 juta (US$2,8 juta). Data dari tim PET dan TOMO MakatiMed menunjukkan bahwa 24 pasien dirawat setiap hari di Pusat Radiasi TomoTherapy.

“Mesin TomoTherapy diindikasikan untuk jenis keganasan tertentu sebagai bentuk pengobatan dan juga untuk pencitraan resolusi tinggi yang akan memberikan temuan diagnostik paling penting, namun sebagian besar juga untuk pengobatan,” kata Javier.

Layanan TomoTherapy ditangani oleh ahli onkologi radiasi dan ahli radiologi bersertifikat, yang telah memperoleh pelatihan dan keahlian mereka secara lokal dan global. Data terakhir pada 2015 menunjukkan bahwa mereka memiliki 22 konsultan aktif, yang menjadikan MakatiMed sebagai bidang praktik utama mereka.

Mesin canggih lainnya adalah pemindai PET-CT, yang terletak di Pusat Pencitraan Positron Emission Tomography (PET). Data internal menunjukkan bahwa pusat pencitraan menampung lebih dari empat hingga enam pasien per hari, yang memerlukan diagnosis dan pengawasan penyakit yang lebih rinci.

Pusat pencitraan digunakan untuk pengujian diagnostik di rumah sakit, sehingga memudahkan dokter dalam menentukan pengobatan mana yang paling sesuai untuk pasien.

Pusat ini menyelenggarakan pemindaian PET-CT, yang merupakan kombinasi dari dua pemeriksaan terpisah yang memberikan gambaran yang akurat dan jelas kepada dokter mengenai kondisi pasien secara keseluruhan.

Karena pencitraan yang tepat ini, pemindaian PET-CT dilakukan untuk diagnosis dan deteksi kanker, mengidentifikasi penyebaran sel kanker dalam tubuh, penilaian metabolisme dan kelangsungan hidup jaringan, evaluasi masalah neurologis seperti tumor, kejang, dan gangguan memori. dan seterusnya.

 

Saat membeli peralatan canggih, Javier menceritakan bahwa mereka menjalani “analisis keuangan yang baik” terhadap peralatan atau teknologi tersebut.

“Kami harus memastikan bahwa itu juga menyadari ekspektasi pendapatan karena hal ini akan menjadi penting untuk dapat membeli lebih banyak dan dapat melayani lebih banyak,” katanya.

Selain itu, mereka juga mempertimbangkan bagaimana peralatan tersebut dapat membantu masyarakat, hasil yang lebih baik bagi pasien, dan produktivitas.

Layanan terbaik

MakatiMed bertujuan untuk memperluas layanannya ke berbagai operasi bedah dengan menghadirkan teknologi yang lebih maju di semua bidang bedah, kata Javier.

“Baik itu onkologi, ginekologi dan kebidanan, pediatri, kardiologi, bahkan neurologi, kami akan dapat memberikan perawatan yang berkualitas dan terbaik untuk semua penyakit ini,” katanya.

Sambil menekankan bahwa  dia tidak meremehkan disiplin ilmu lain, direktur medis MakatiMed itu menyebutkan tiga masalah kesehatan utama Filipina yang coba menjadi fokus untuk diatasi oleh rumah sakitnya: penyakit kardiovaskular (CVD), penyakit serebrovaskular, dan kanker.

“Banyak perhatian diberikan pada penyakit-penyakit ini karena kami ingin selaras dengan tujuan Departemen Kesehatan dalam menangani penyakit yang paling umum di negara ini,” katanya.

CVD, yaitu penyakit jantung dan pembuluh darah, juga merupakan penyebab utama kematian di Filipina. Data dari Kantor Statistik Filipina, CVD adalah bagian dari kelompok penyakit tidak menular (NCD) yang lebih besar, yang bertanggung jawab atas 72% kematian di negara tersebut pada 2021.

Kanker adalah penyebab utama kematian di seluruh dunia dan 189 dari setiap 100.000 orang Filipina terserang kanker, menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh Institute of Human Genetic dan National Institutes of Health dari University of the Philippines juga mengungkapkan bahwa 96 pasien meninggal karena kanker setiap hari.

 

Follow the link for more news on

Pemindaian AI terkini meningkatkan diagnosa di Shin Kong Wu Ho-Su Memorial Hospital

Rumah sakit di Taiwan ini menggunakan teknologi endoskop yang dibantu AI untuk mendeteksi polip dan kamera resolusi tinggi untuk telemedis.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Implantologi Digital, Jalan Dentway untuk pendarahan minimal dari operasi implan gigi

Rumah sakit gigi Taiwan menjamin pemulihan penuh dari prosedur tanpa jahitan dalam waktu seminggu atau dua minggu, bahkan untuk penderita diabetes.

China Medical University Hospital mengembangkan sistem AI yang telah menyelamatkan nyawa sebanyak 30% pasien

Salah satu platform AI mereka  adalah sistem triase yang dapat mengidentifikasi serangan jantung dalam waktu hampir 40 detik.

Rumah sakit TMU memperoleh kemajuan dengan DeepBrain-Cognito untuk mendeteksi risiko demensia secara dini

Sistem Layanan Kesehatan TMU mendefinisikan ulang rumah sakit pintar dengan perangkat lunak dan  terobosan AI.

Rumah sakit KMU mengadopsi teknologi Denmark untuk meredakan stres ibu hamil dalam proses persalinan.

Ini akan mengurangi beban kerja perawat dan mengatasi kepadatan di ruang gawat darurat.

Sistem Da Vinci CGMH menetapkan standar baru untuk operasi robotik yang mahir.

Teknologi bedah robotik telah memungkinkan rumah sakit Taiwan ini untuk mengeluarkan keajaiban bedah Da Vinci, memperoleh HIMSS 7, dan memimpin masa depan perawatan pasien yang cerdas.

Sistem AI auto-contouring di rumah sakit Taiwan yang mempercepat radioterapi awal untuk tumor.

Sistem AI Far Eastern Memorial Hospital (FEMH) di Taiwan dapat menghemat 75% dari proses terapi.

Rumah Sakit Jhong Jheng menggunakan robotika canggih untuk mengurangi waktu operasi dan infeksi

Robot bedah ROSA AI dapat diakses oleh ahli bedah muda maupun yang berpengalaman.