Kekurangan dokter dan tenaga kerja membuat RSU Hong Kong lumpuh | Healthcare Asia Magazine
, Hong Kong
589 views

Kekurangan dokter dan tenaga kerja membuat RSU Hong Kong lumpuh

Dokter dan profesional medis yang  jumlahnya tidak memadai, waktu tunggu yang lama, dan bangsal yang  kosong hanyalah sedikit bagian yang tampak dari sistem layanan kesehatan publik Hong Kong yang sedang dilanda kesulitan.

Ketika pembangunan Hong Kong Children’s Hospital (HKCH) pertama kali dimulai lebih dari lima tahun yang lalu, pusat medis tersebut diharapkan dapat beroperasi penuh mulai kuartal terakhir 2018. Kini, hanya dengan beberapa bulan sebelum batas waktu tersebut, terlihat bahwa target ambisius rumah sakit harus diperkecil karena krisis tenaga medis Hong Kong yang terjadi terus-menerus.

Rumah sakit ini direncanakan memiliki kapasitas 468 tempat tidur rawat inap dan daybed, tetapi hanya 268 tempat tidur yang akan tersedia pada tahun pertama operasinya. Rumah sakit juga akan membatasi layanannya hanya empat dari 12 spesialisasi yang direncanakan, yaitu kardiologi dan bedah jantung, nefrologi, onkologi, dan bedah anak.

Nasib HKCH adalah ilustrasi yang gamblang tentang kekurangan profesional kesehatan di Hong Kong. Negara ini tertinggal jauh di belakang negara maju lainnya dalam hal jumlah profesional medis. Misalnya, statistik pemerintah menunjukkan ada 52.389 perawat di Hong Kong pada 2016, mewakili rasio 7,1 perawat per 1.000 orang. Angka ini jauh dari standar Organisation for Economic Co-operation and Development’s (OECD) yang terdiri dari 9 perawat per 1.000 orang. Itu berarti Hong Kong membutuhkan 13.000 lebih banyak perawat. Kekurangan dokter bahkan lebih buruk: Hong Kong memiliki rasio 1,9 dokter per 1.000 orang, dibandingkan dengan 5,1 di Austria, 2,8 di Inggris, dan 2,3 di Singapura.

Dokter paruh waktu dan bangsal kosong

HKCH bukan satu-satunya rumah sakit pemerintah yang menderita kekurangan staf yang  kronis. Pada  2017, audit pemerintah mengungkapkan bahwa hampir seperlima dari ruang lantai North Lantau Hospital tetap tidak digunakan meskipun faktanya telah dibuka selama lebih dari tiga tahun. Area bangsal biasanya antara kosong atau digunakan untuk penyimpanan, sementara kantin rumah sakit dibiarkan kosong karena calon pemegang konsesi percaya bahwa itu bukan bisnis yang layak.

Peralatan medis juga kurang dimanfaatkan dan rumah sakit masih belum beroperasi dengan kapasitas penuh. Tujuh dari 10 peralatan medis utama memiliki tingkat pemanfaatan kurang dari 60%, sementara beberapa tempat tidur listrik, kursi roda, dan monitor tekanan darah belum digunakan sejak pengadaan. Rumah sakit memiliki kurang dari 400 anggota staf pada saat laporan audit, mewakili hanya 61% dari jumlah karyawan yang dibutuhkan untuk operasi penuh.

“Selalu ada kekurangan kapasitas di rumah sakit umum kota, terutama dalam hal tenaga kerja. Rumah sakit umum menyumbang 90% pasien di kota, sementara hanya mempekerjakan 40% dokter; sedangkan sektor swasta hanya menyumbang 10% pasien sementara mempekerjakan 60% dokter, membuat sistem layanan kesehatan publik rentan terhadap lonjakan permintaan,” kata BMI Research.

Untuk meredakan ketegangan, pejabat Hong Kong telah membuat kontrak paruh waktu yang memungkinkan dokter berpraktik di rumah sakit swasta dan umum. Namun, kontrak semacam itu memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan, termasuk kasus kontroversial seorang ahli bedah yang meninggalkan pasiennya di tengah operasi untuk pergi ke rumah sakit swasta dan melakukan operasi lain. Pasien, yang menjalani transplantasi hati, dibiarkan selama tiga jam di meja operasi dengan perutnya yang sudah dipotong terbuka, dan operasi baru dilanjutkan ketika dokter kembali lebih dari tiga jam kemudian.

“Rumah sakit umum Hong Kong menghadapi kendala sumber daya manusia untuk memenuhi permintaan yang lebih besar dari populasi yang menua. Hal ini, bersama dengan kekurangan dana kronis dalam sistem layanan kesehatan publik Hong Kong, akan terus merusak akses ke layanan,” BMI Research memperingatkan.

Pemerintah juga telah mencoba untuk meringankan beban sektor kesehatan masyarakat dengan mendorong tingkat penerimaan yang lebih tinggi dari asuransi kesehatan swasta. “Voluntary Health Insurance Scheme (VHIS) mendorong lebih banyak orang untuk menggunakan layanan kesehatan swasta melalui asuransi rumah sakit, sehingga mengurangi tekanan pada sistem layanan kesehatan publik dalam jangka panjang,” kata salah satu Juru Bicara Food and Health Bureau.

“VHIS akan memberikan sejumlah fitur produk standar yang dapat meningkatkan kepercayaan konsumen dalam membeli asuransi rumah sakit untuk menggunakan layanan kesehatan swasta saat membutuhkan,” kata dia menambahkan.

Keluarnya para dokter

Dalam wawancara sebelumnya, dokter yang terlatih di Inggris, Daniel Poon, mengungkapkan mengapa dokter dengan pelatihan luar negeri jarang kembali bekerja di Hong Kong. “Seperti saya, banyak dokter di luar negeri tidak percaya bahwa kembali ke kota adalah langkah karir yang layak. Untuk memahami keengganan ini, seseorang harus mempertimbangkan dua jalur utama untuk mendapatkan lisensi medis di Hong Kong dan biaya peluang yang terkait dengan masing-masing jalur tersebut,” kata Daniel.

Metode pertama adalah melalui ujian lisensi medical council dengan tiga bagian yang sangat kompetitif, yang sangat sulit sehingga beberapa dokter yang berpengalaman hanya lulus setelah beberapa kali mencoba. Dokter juga harus menyelesaikan satu tahun penuh “retraining” untuk dapat melakukan praktik secara lokal. Hal ini membutuhkan dokter yang terlatih penuh untuk siap siaga hingga 36 jam berturut-turut, melakukan pekerjaan rutin seperti mengambil darah dan memasang infus.

“Dokter luar negeri harus melalui proses lisensi yang terkenal sebelum diizinkan untuk praktik di Hong Kong. Medical Council of Hong Kong sangat berhati-hati tentang siapa yang mereka izinkan untuk bekerja di komunitas kami dan mereka telah menjelaskan persyaratan mereka,” kata Charles Brantly, dokter umum terlatih di Inggris yang menyelesaikan proses lisensi Hong Kong pada 2015. “Jika Anda memutuskan untuk belajar di luar negeri dan ingin kembali ke Hong Kong di masa depan sebagai dokter, Anda harus percaya diri dan cukup kompeten untuk menghadapi apa pun yang diberikan oleh Medical Council kepada Anda,” katanya. Jalur kedua adalah melalui pendaftaran terbatas dengan Hospital Authority, yang melibatkan kontrak satu hingga tiga tahun setelah kualifikasi sebagai spesialis di luar negeri.

Situasinya tidak lebih baik bagi perawat terlatih di luar negeri. Mereka juga harus lulus ujian profesional yang sangat sulit untuk mendaftar secara lokal. Tingkat kelulusan telah menurun tajam dalam beberapa tahun terakhir, dan hanya 4,95% pada 2016. Seorang kandidat yang gagal ujian tiga kali juga harus mengikuti kursus 200 jam sebelum diizinkan mengikuti ujian kembali. Akibatnya, sangat sulit untuk merekrut perawat baru dan mengisi kekosongan tersebut.

Sebaliknya, Singapura memiliki kebijakan yang jauh lebih liberal. Ministry of Health Singapura mewajibkan para spesialis menjalani tugas “in-clinic” selama satu tahun, di mana seorang dokter dengan spesialisasi serupa mengawasi pekerjaan dokter tersebut. Untuk non-spesialis, persyaratannya adalah dua tahun. Akibatnya, lebih dari 30% dokter di Singapura dilatih di luar negeri.

Karena krisis tenaga kerja Hong Kong tampaknya tidak akan berakhir dalam waktu dekat, BMI Research memperkirakan bahwa pendorong pertumbuhan sektor kesehatan Hong Kong akan terus menjadi sektor swasta. “Pemerintah Hong Kong akan terus mengalihkan penyediaan layanan kesehatan ke sektor swasta karena meningkatnya tekanan keuangan dan sistem layanan kesehatan publik yang terbebani,” demikian kata  BMI Research.

Untuk mengatasi krisis kekurangan staf di rumah sakit umum, pemerintah bertujuan untuk meningkatkan jumlah lulusan kedokteran dari 250 sebelum 2014 menjadi 420 pada 2017. Pada 2016, pemerintah juga mengumumkan bahwa rumah sakit umum akan mendapatkan tambahan 5.000 tempat tidur dan 90 ruang operasi dalam 10 tahun ke depan sebagai bagian dari proyek pembangunan senilai HK$200 miliar ($25,4 miliar) untuk mengatasi populasi yang menua dengan cepat.

Namun, pemerintah juga telah menekankan, selain menyediakan sumber daya yang cukup untuk meningkatkan layanan publik, pemerintah juga akan memfasilitasi pengembangan lebih lanjut dari rumah sakit swasta. “Penyedia layanan kesehatan swasta di Hong Kong akan diposisikan dengan baik untuk pertumbuhan. Mendukung arahan ini adalah keadaan sektor kesehatan masyarakat yang kurang berkembang dan semakin pentingnya investasi swasta untuk meningkatkan pemberian layanan kesehatan,” tulis laporan itu.

“Sektor swasta adalah pangsa mayoritas pasar layanan kesehatan Hong Kong saat ini (menyumbang 52,2% dari total pengeluaran) dan kami memperkirakan momentum pertumbuhan akan berlanjut dan, dengan demikian, pengeluaran layanan kesehatan swasta akan meningkat sebagai bagian dari total pengeluaran kesehatan yang menjadi 54% pada 2027,” kata laporan itu.

Follow the link for more news on

Kapan saatnya membeli peralatan medis yang mahal? Ini kata rumah sakit khusus ortopedi di Malaysia

Mereka  menginvestasikan hampir RM15 juta untuk menyediakan peralatan diagnostik medis paling canggih dalam perawatan ortopedi.

Rumah Sakit Tan Tock Seng mengembangkan model baru perawatan bedah

Model perawatan bedah ini dapat memotong masa inap di rumah sakit dari enam hari hanya  menjadi satu hari.

Menggunakan saluran offline dan online untuk melawan kesalahan persepsi tentang hepatitis B ‘silent disease’ di Singapura

Hibah US$1 juta dari Gilead Sciences akan membantu NFDD dan organisasi berbasis komunitas lain di seluruh Asia untuk memerangi sikap apatis publik terhadap penyakit hati.

Langkah pintar rumah sakit terpencil menghadapi cuaca buruk dan pemadaman listrik

Rumah Sakit Koh Phangan menghemat jutaan baht Thailand untuk biaya perawatan setelah beralih menjadi rumah sakit pintar.

Apakah Asia siap untuk menempatkan layanan kesehatan di cloud? Inilah yang dikatakan eksekutif AWS

Chief Medical Officer Amazon Web Services Rowland Illing mengatakan negara-negara akan bergerak dengan kecepatan yang berbeda.

Kalbe Farma bermitra dengan perusahaan barang konsumsi untuk meningkatkan bisnis di Filipina

Hal ini menandai kerjasama usaha patungan dengan Ecossential Food Corp.

Mengapa pengadaan adalah rintangan terbesar dalam tujuan rumah sakit hijau dan bagaimana cara mengatasinya

Pengadaan adalah salah satu dari 10 kerangka kerja Global Green and Healthy Hospital (GGHH) bagi rumah sakit untuk mencapai nol bersih emisi pada 2050.

Klinik perawatan mata Malaysia berkembang menjadi pusat ‘Boutique’ untuk meningkatkan layanannya

OasisEye Specialist mengerahkan mesin skrining AI ke daerah terpencil di mana dokter jarang ditemui keberadaannya.

Rumah Sakit The Medical City berusaha meningkatkan jumlah pasien asing yang masuk

Hal ini memotong harga untuk pemeriksaan kelas eksekutif sebesar 15% untuk pelancong dari Guam dan Pasifik.

Apa yang spesial dari keberhasilan RS Pondok Indah Group meraih validasi HIMSS EMRAM level 6?

Ini adalah satu-satunya rumah sakit di Indonesia yang mendapatkan penilaian tersebut di tingkat tertinggi.