Smart Visa memicu marak-nya wisata medis yang mengancam akan ‘membanjiri’ rumah sakit umum di Thailand | Healthcare Asia Magazine
, Thailand

Smart Visa memicu marak-nya wisata medis yang mengancam akan ‘membanjiri’ rumah sakit umum di Thailand

Sekitar 1,4 juta pasien internasional menerima perawatan medis pada 2012.

Thailand mengalami lonjakan turis medis sejak memperkenalkan smart visa barunya pada 2018 yang memungkinkan pengunjung dari beberapa negara Asia untuk tinggal selama 90 hari, bukan 30 hari.

Dr. Phusit Prakongsai, Senior Advisor on Health Promotion, Ministry of Health Thailand, menyoroti bahwa jumlah wisatawan medis diperkirakan akan melonjak menjadi sekitar 40 juta pada tahun 2019, dan sebagai hasilnya telah menekan pemerintah untuk menemukan cara yang dapat dilakukan untuk mengendalikan biaya di sektor kesehatan publik dan swasta serta tetap memastikan pemberian layanan kesehatan yang berkualitas kepada semua pasien.

“Kami memiliki banyak perdebatan tentang wisata medis, terutama tentang kebijakan pemerintah terkait medis. Dari sudut pandang Ministry of Finance, mereka akan mencoba menetapkan harga patokan dan menstabilkan biaya, tetapi dari sudut pandang Ministry of Public Health, kami memiliki masalah keterbatasan sumber daya manusia dan infrastruktur,” kata Dr. Prakongsai. “Rumah sakit umum seperti King Chulalongkorn Memorial Hospital Bangkok sangat padat dengan pasien.”

Bagian dari rencana strategis pemerintah untuk menjadi pusat medis global melibatkan pelonggaran pembatasan visa dan pembuatan smart visa. Perpanjangan visa dari 30 hari menjadi 90 hari untuk warga negara China bersama dengan Kamboja, Laos, Myanmar, dan Vietnam meningkatkan pilihan perawatan mengingat durasi yang lebih lama, sementara ‘smart visa’ mengizinkan profesional asing dalam 12 kategori, termasuk satu untuk ‘affluent, medical and wellness tourism’, untuk tinggal di negara itu hingga empat tahun tanpa perlu izin kerja.

Sebuah laporan mencatat bahwa pada tahun 2011, 500.000 dari 19 juta pengunjung yang datang ke Thailand melakukan perjalanan khusus untuk perawatan medis, sedangkan dari 10,2 juta turis yang mengunjungi Singapura setiap tahun, hanya 200.000 yang pergi untuk mendapatkan perawatan medis. Sekitar 1,4 juta pasien internasional menerima perawatan medis pada 2012 dan jumlahnya meningkat setiap tahun. Medical Tourism Index 2016 secara terpisah mencatat bahwa setiap tahun, jumlah wisatawan medis yang mengunjungi Thailand melonjak menjadi 25 juta.

Sebuah laporan berita dari Agustus 2018 mengungkapkan bahwa Vachira Phuket Hospital di Phuket Town, rumah sakit pemerintah utama di pulau itu, akan mulai menolak untuk merawat pasien rawat inap yang tidak kritis kecuali mereka dirujuk oleh spesialis medis mulai 1 Oktober karena kekurangan tempat tidur. Sebuah pemberitahuan melalui situs web rumah sakit mencatat bahwa karena kekurangan tempat tidur, sering ada kasus di mana pasien harus dipindahkan ke Surat Thani Hospital atau bahkan Maharat Nakhon Si Thammarat Hospital di provinsi Nakorn Sri Thammarat.

Dr. Prakongsai lebih lanjut menyoroti betapa pentingnya menekan biaya, mengingat bagaimana pemerintah terkadang menerima keluhan dari pasien internasional tentang tagihan rumah sakit yang besar. “Peran kami adalah untuk mencoba berkomunikasi dan mengontrol, dari jarak tertentu, kualitas dan harga layanan, tetapi kami tidak mencoba untuk bersaing dengan sektor swasta karena peran dan tanggung jawab kami agak berbeda - kami terutama bertanggung jawab untuk warga negara Thailand.”

Pemindaian AI terkini meningkatkan diagnosa di Shin Kong Wu Ho-Su Memorial Hospital

Rumah sakit di Taiwan ini menggunakan teknologi endoskop yang dibantu AI untuk mendeteksi polip dan kamera resolusi tinggi untuk telemedis.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Implantologi Digital, Jalan Dentway untuk pendarahan minimal dari operasi implan gigi

Rumah sakit gigi Taiwan menjamin pemulihan penuh dari prosedur tanpa jahitan dalam waktu seminggu atau dua minggu, bahkan untuk penderita diabetes.

China Medical University Hospital mengembangkan sistem AI yang telah menyelamatkan nyawa sebanyak 30% pasien

Salah satu platform AI mereka  adalah sistem triase yang dapat mengidentifikasi serangan jantung dalam waktu hampir 40 detik.

Rumah sakit TMU memperoleh kemajuan dengan DeepBrain-Cognito untuk mendeteksi risiko demensia secara dini

Sistem Layanan Kesehatan TMU mendefinisikan ulang rumah sakit pintar dengan perangkat lunak dan  terobosan AI.

Rumah sakit KMU mengadopsi teknologi Denmark untuk meredakan stres ibu hamil dalam proses persalinan.

Ini akan mengurangi beban kerja perawat dan mengatasi kepadatan di ruang gawat darurat.

Sistem Da Vinci CGMH menetapkan standar baru untuk operasi robotik yang mahir.

Teknologi bedah robotik telah memungkinkan rumah sakit Taiwan ini untuk mengeluarkan keajaiban bedah Da Vinci, memperoleh HIMSS 7, dan memimpin masa depan perawatan pasien yang cerdas.

Sistem AI auto-contouring di rumah sakit Taiwan yang mempercepat radioterapi awal untuk tumor.

Sistem AI Far Eastern Memorial Hospital (FEMH) di Taiwan dapat menghemat 75% dari proses terapi.

Rumah Sakit Jhong Jheng menggunakan robotika canggih untuk mengurangi waktu operasi dan infeksi

Robot bedah ROSA AI dapat diakses oleh ahli bedah muda maupun yang berpengalaman.