Mengembalikan layanan penyakit tidak menular di Asia | Healthcare Asia Magazine
, APAC
398 views

Mengembalikan layanan penyakit tidak menular di Asia

Penyakit tidak menular dianggap sebagai ‘titik buta’ selama dua tahun terakhir.

Menurut World Health Organization (WHO), sekitar 77% dari semua kematian yang berasal dari  penyakit tidak menular (PTM) atau non-communicable disease (NCD), berada di negara berkembang seperti India dan China. Kematian tersebut antara usia 30 dan 69, yang sering digambarkan sebagai kelompok kematian dini. Para ahli berpendapat bahwa kemajuan yang dicapai pada PTM selama beberapa tahun terakhir telah mundur karena peristiwa global beberapa tahun terakhir.

Diskusi dengan tema ‘Bringing NCDs back into the spotlight’ selama Future of Healthcare Week Asia pada 22 November berfokus pada sejauh mana PTM ditangani sebagai prioritas kesehatan global yang ditetapkan oleh WHO, United Nations General Assembly, dan Sustainable Development Goals 2030.

Panel diskusi tersebut terdiri dari Indonesian Cancer Foundation Chairman, Aru Wisaksono Sudoyo, SingHealth Patient Advocacy Network Co-chair, Ellil Mathiyan Lakshmanan, Malaysian National Cancer Council (MAKNA) General Manager, Farahida Mohd Farid, dan Novartis Pharmaceuticals - Patient Engagement and Communications Region Head, Ruth Kuguru.

PTM biasanya dikaitkan dengan penuaan, penyakit kardiovaskular, kanker, penyakit pernapasan, dan diabetes, yang terakhir ini umum terjadi di kawasan Asia. PTM menyumbang sekitar 41 juta atau sekitar 71% kematian secara global setiap tahun. Hal ini telah menjadi lebih umum karena meningkatnya harapan hidup, urbanisasi, gaya hidup menetap, dan perubahan pola makan, di antara banyak masalah lainnya.

PTM dalam krisis kesehatan global

Kuguru mengatakan bahwa Novartis memprioritaskan tiga bidang penyakit: penyakit kardiovaskular, kanker, dan gangguan penglihatan. Sekitar 520 juta orang hidup dengan penyakit kardiovaskular secara global dan telah terkena dampak secara tidak proporsional selama dua tahun terakhir. Adapun kanker, banyak terapi yang terjadi di rumah sakit tertunda. Kanker payudara adalah bentuk kanker yang sangat umum di wilayah tersebut, terutama di Hong Kong, Singapura, Korea, dan Timur Tengah. Di seluruh dunia, setidaknya 1 miliar orang memiliki gangguan penglihatan yang sebenarnya bisa dicegah atau masih perlu ditangani.

Indonesia, menurut Sudoyo, adalah ekonomi terbesar keempat dengan wilayah yang luas, bahkan sebelum pandemi, yang menimbulkan masalah geologis: air. “Jumlah pulau dan banyaknya populasi kami adalah penghalang yang sangat besar dalam penyebarluasan [secara umum] di sini.”

Dia menambahkan, kanker pada umumnya tidak dianggap sebagai masalah utama di negara ini. Masalah besar yang dihadapi adalah kematian ibu dan anak, gizi buruk, dan kesehatan lingkungan.

Sementara itu, di Singapura, perawatan rutin dan janji temu dokter  tidak terlalu terpengaruh karena semua protokol rumah sakit telah ditetapkan. Tapi, ada peluang yang hilang untuk deteksi dini karena penutupan layanan skrining, terutama untuk kanker, kata Lakshmanan.

“[SingHealth Patient Advocacy Network] bekerja sama dengan Singapore Cancer Society untuk melakukan beberapa program skrining. Mengingat sifat pandemi yang sudah berlangsung lama, mereka sekarang menerapkan berbagai cara untuk membuat orang datang melakukan pemeriksaan. Untuk kasus seperti skrining kanker rektum, kami mengirimkan kit dari farmasi dan kemudian pasien dapat mengumpulkan spesimen dan mengirimkannya kembali secara langsung,” jelasnya.

Malaysia punya dua skenario, kata Farid. “Lockdown pertama adalah sebelum vaksin tersedia. Semua janji perawatan pasien ditunda, orang-orang tidak yakin apa yang harus dilakukan, sebagian besar rumah sakit kebanjiran kasus, dan ada sistem rumah sakit yang hampir runtuh.”

Setelah Juni, ketika vaksin tersedia, sebagian besar perawatan pasien Malaysia dilanjutkan. Dengan lockdown dan perjalanan antarwilayah yang sangat terbatas, mereka menggunakan teknologi untuk membantu pasien, sehingga perawatan tidak terganggu dan tepat waktu. Dari 75 rumah sakit yang bekerjasama atau dirujuk ke MAKNA sebagian besar mengalami peningkatan sebesar 48%, dan jumlah pasien yang dirujuk ke MAKNA meningkat sebesar 28%. Jika mereka tidak memiliki teknologi, kata Farid, mereka tidak akan bisa mendapatkan dukungan seperti itu pada saat itu. Mereka memiliki tiga mammogram trailers yang diubah menjadi pusat vaksinasi keliling dan pergi ke daerah pedesaan untuk melayani melalui program penjangkauan.

Meningkatkan kembali layanan PTM di negara berkembang

Ketika Farid melihat anggaran Malaysia 2021 baru-baru ini dan anggaran 2022 yang disajikan oleh pemerintahan yang baru, dia melihat anggaran itu berkurang lebih dari 50% dalam hal biaya layanan kesehatan. “Kami bukan bagian dari kompensasi ketika kebijakan dibuat atau ketika anggaran disajikan. Mereka masih mencari cara untuk memahami bagaimana menangani pandemi, seperti yang Anda tahu, pemerintah kami akan mengadakan pemilihan umum pada tahun 2022, jadi mereka berusaha untuk terlihat baik. Itu tidak terlihat seperti solusi jangka panjang bagi kami.”

Dia menambahkan bahwa negara ini dalam krisis kesehatan, ekonomi, kemanusiaan, dan politik. Kemajuan yang dibuat seputar PTM sebelum pandemi terhenti. Dia khawatir itu akan mundur dan mereka melihat beberapa tahun untuk mencoba memulihkan kemajuan itu.

Singapura berbagi adanya masalah backlog karena fokus menangani pandemi, kata Lakshmanan. “Kami sekarang mulai mengambil langkah-langkah untuk meninggalkan pandemi. Lebih banyak rumah sakit juga meningkatkan protokol mereka sehingga mereka dapat kembali ke bisnis, tetapi prioritas untuk mengurangi beban COVID pada sistem layanan kesehatan tetap ada. Untuk penyakit ini, beberapa uji klinis sedang dilakukan untuk pil COVID untuk mengatasi gejalanya. Jika hal ini bisa dipercepat, kita bisa kembali ke tempat kita semula secepat mungkin. Ada Multi-ministry Task Force yang mengerjakan ini.”

Sudoyo mengatakan bagaimana Indonesia pulih dengan cukup baik, meskipun jumlah penduduk yang banyak membuatnya menjadi tugas yang berat. “Kami sudah 52% divaksinasi pada aktivasi pertama ini. Kami sekarang bersiap untuk gelombang ketiga kami yang mungkin atau mungkin tidak terjadi pada akhir tahun ini karena musim liburan. Mungkin setelah ini, kami akan bisa berpikir lebih jernih. Tapi di banyak tempat seperti di ibu kota, kami sudah berada di house protocol tingkat pertama. Belum ada pembicaraan tentang itu di media.”

Peran organisasi pasien dalam perawatan PTM

Lakshmanan menyarankan bahwa advokasi pasien dan pemimpin organisasi pasien harus turun ke lapangan dan melibatkan pasien dan perawat. “Mereka perlu mengumpulkan front persatuan dengan otoritas dan institusi kesehatan untuk fokus pada kesamaan dan melakukan percakapan ini dengan badan regulator dan institusi kesehatan.”

“Peran [perusahaan farmasi] diharapkan menjadi katalis atau enabler untuk ini. Jika ada kerangka kerja yang dapat dibentuk di mana mereka dapat masuk dan membantu menciptakan kapasitas dan kapabilitas bagi organisasi pasien untuk bersatu dan menghadirkan front persatuan ini, saya pikir itu akan sangat membantu kami meningkatkan hasil, tidak hanya pada pandemi ini tetapi lebih dari itu.”

Novartis, menurut Kuguru, percaya bahwa hanya melalui kolaborasi, diferensiasi layanan kesehatan dapat muncul. Sebagai organisasi global, mereka telah berkomitmen untuk bekerja dengan pasien dan perawat di seluruh siklus hidup obat-obatan.

Salah satu kemitraan yang mereka danai di kawasan Asia Pasifik adalah Asia Pacific Patient Innovation Platform. Ini adalah kemitraan kolaboratif dengan komunitas pasien, dengan pemimpin pasien, yang diciptakan bersama untuk mendukung kebutuhan kemampuan yang berkembang dari organisasi pasien dan mendorong peningkatan berkelanjutan dalam hasil layanan kesehatan. Kuguru berbagi bahwa mereka mengadakan pertemuan puncak pada bulan Maret tahun ini, yang mempertemukan hampir 900 perwakilan pasien di 300 organisasi pasien, yang mewakili 36 negara. Bagian lainnya adalah kolaborasi berkelanjutan dengan kelompok pasien lain seperti Rare Cancers Australia. Bagian ketiga adalah penelitian dan survei.

‘Titik buta’

Sudoyo menutup panel dengan mengatakan bagaimana penyakit tidak menular telah menjadi ‘titik buta’, dan dibutuhkan kerja sama dari seluruh pihak untuk membawanya kembali dari ,titik buta, menjadi sorotan.

“Kami melihat apa yang dilakukan COVID terhadap orang-orang dengan penyakit penyerta lainnya, ketika saya berbicara tentang seluruh pihak, itu adalah [perusahaan farmasi], pendanaan pemerintah, profesional layanan kesehatan dan sistem layanan kesehatannya, dan kita sebagai konsumen. [Kita harus] rajin mengambil pembelajaran dari dua tahun terakhir, tidak melupakannya, dan membuat beberapa perubahan penting, seperti melihat layanan kesehatan bukan sebagai sistem fokus biaya, tetapi sebagai pendorong PDB dan pertumbuhan.”

 

Follow the link for more news on

Pemindaian AI terkini meningkatkan diagnosa di Shin Kong Wu Ho-Su Memorial Hospital

Rumah sakit di Taiwan ini menggunakan teknologi endoskop yang dibantu AI untuk mendeteksi polip dan kamera resolusi tinggi untuk telemedis.

The Medical City membuka jalan bagi integrasi AI dalam layanan kesehatan lokal dan penelitian dengan Lunit

AI telah diintegrasikan ke dalam layanan mamografi dan rontgen dada di jaringan rumah sakit ini.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Implantologi Digital, Jalan Dentway untuk pendarahan minimal dari operasi implan gigi

Rumah sakit gigi Taiwan menjamin pemulihan penuh dari prosedur tanpa jahitan dalam waktu seminggu atau dua minggu, bahkan untuk penderita diabetes.

China Medical University Hospital mengembangkan sistem AI yang telah menyelamatkan nyawa sebanyak 30% pasien

Salah satu platform AI mereka  adalah sistem triase yang dapat mengidentifikasi serangan jantung dalam waktu hampir 40 detik.

Rumah sakit TMU memperoleh kemajuan dengan DeepBrain-Cognito untuk mendeteksi risiko demensia secara dini

Sistem Layanan Kesehatan TMU mendefinisikan ulang rumah sakit pintar dengan perangkat lunak dan  terobosan AI.

Rumah sakit KMU mengadopsi teknologi Denmark untuk meredakan stres ibu hamil dalam proses persalinan.

Ini akan mengurangi beban kerja perawat dan mengatasi kepadatan di ruang gawat darurat.

Sistem Da Vinci CGMH menetapkan standar baru untuk operasi robotik yang mahir.

Teknologi bedah robotik telah memungkinkan rumah sakit Taiwan ini untuk mengeluarkan keajaiban bedah Da Vinci, memperoleh HIMSS 7, dan memimpin masa depan perawatan pasien yang cerdas.

Sistem AI auto-contouring di rumah sakit Taiwan yang mempercepat radioterapi awal untuk tumor.

Sistem AI Far Eastern Memorial Hospital (FEMH) di Taiwan dapat menghemat 75% dari proses terapi.