SATA CommHealth menyediakan layanan bagi warga lanjut usia Singapura yang ‘kurang terlayani’ | Healthcare Asia Magazine
, Singapore
204 views
/SataCommHealth

SATA CommHealth menyediakan layanan bagi warga lanjut usia Singapura yang ‘kurang terlayani’

Lebih dari $500.000 dari Dana Abadi Kesehatan pemerintah mendukung Doctor-On-Wheels SATA CommHealth.

Ketika masalah mobilitas membatasi warga tertua Singapura untuk tinggal di rumah, mereka mungkin tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan layanan perawatan rumah dari Kementerian Kesehatan (MOH). Dalam menghadapi kenyataan ini, Doctor-On-Wheels (DOW) SATA CommHealth memposisikan dirinya untuk menjembatani kesenjangan tersebut.

Sebuah organisasi nirlaba, SATA CommHealth memberikan layanan terbaik bagi populasi geriatri Singapura, segmen ini meningkat menjadi 18,4% pada 2022 dari yang sebesar 11,1% pada 2021.

“Kelompok orang ini merasa sangat sulit untuk bepergian ke poliklinik atau fasilitas kesehatan,” kata Dr. Ooi Seong Thean, dokter residen di SATA CommHealth, kepada Healthcare Asia.

Kebanyakan lansia yang tinggal di rumah tidak memiliki pendapatan aktif sehingga ketika mereka pergi ke klinik dokter umum, maka layanannya mahal. Dengan DOW, lansia yang terbatas mobilitasnya dapat mengakses layanan pasien tanpa biaya tambahan. Ini termasuk konsultasi, tes darah yang diperlukan, pemeriksaan pencitraan, dan pengobatan.

SATA CommHealth mengalokasikan dana yang diterimanya dari Health Endowment Fund (HEF) pemerintah untuk mendukung penerima manfaat program ini.

Dengan alokasi minimal $500.000 dari HEF, SATA CommHealth melayani masyarakat lanjut usia dan masyarakat kurang mampu, dengan mengidentifikasi mereka melalui kartu Generasi Pionir, Generasi Merdeka, Bantuan Publik, dan CHAS Biru/Oranye/Hijau.

Layanan ini juga memiliki perawatan komprehensif untuk individu dengan kondisi kesehatan kronis. Untuk itu, pasien dari segala usia menghadapi penyakit seperti diabetes, hipertensi, penyakit jantung, dan masalah kesehatan jangka panjang lainnya.

Dr. Ooi mengatakan mereka juga tidak mempunyai masalah dengan keraguan karena para lansia yang mereka selamatkan lebih bersedia menginvestasikan waktu dalam hal-hal yang berhubungan dengan perawatan kesehatan.

“Saat ini mereka lebih patuh dalam menjalani pengobatan, jadi kami tidak melihat adanya masalah atau penolakan dalam melakukan perekrutan kami akhir-akhir ini,” kata Ooi.

SATA CommHealth juga mengelola alokasinya dari HEF untuk memastikan bahwa individu yang memenuhi syarat di komunitas menerima dukungan yang memadai.

“Dengan tidak mengharuskan pasien pergi ke fasilitas kesehatan, kita juga harus menghemat uang pasien,” kata Dr. Ooi.

Dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, tahun 2023 merupakan salah satu tahun dengan jumlah penerima manfaat DOW tertinggi, yaitu peningkatan lebih dari 48% pada periode yang sama di 2022.

Kendala bahasa

Salah satu faktor mengapa DOW menjadi pengobatan yang lebih disukai oleh pasien adalah karena staf multibahasanya yang melayani semua pasien yang tidak bisa berbahasa Inggris, sehingga menghilangkan hambatan bahasa dalam memberikan layanan.

“Biasanya tim dibentuk oleh seorang dokter atau perawat dan seorang duta perawatan. Seringkali kami multibahasa, kami tidak kesulitan memahami bahasa Inggris, Mandarin, dan Bahasa Indonesia,” kata Dr. Ooi.

Mereka juga memiliki catatan daerah-daerah tertentu di Singapura yang menggunakan dialog tertentu, misalnya bahasa Kanton. Hampir 15% penduduk Singapura berbicara bahasa Kanton.

Layanan rujukan

Beberapa contoh kondisi umum yang dihadapi oleh SATA CommHealth adalah flu, alergi, nyeri tubuh dan nyeri otot, serta kondisi kulit.

“Jika kondisinya lebih parah dari yang terlihat, dokter kami di lokasi dapat mengarahkan klien ke tempat yang tepat untuk diperiksa, baik itu unit gawat darurat atau klinik rawat jalan spesialis,” kata Dr. Ooi.

Selain itu, Dr. Ooi mengatakan mereka memfasilitasi rujukan internal kepada pasien, memastikan adanya akses ke layanan seperti pencitraan diagnostik, layanan rehabilitasi, dan layanan perawatan di rumah.

Teknologi yang digunakan

SATA CommHealth juga berinvestasi dalam infrastruktur teknologi informasi yang mencakup komputer yang lebih cepat dan akses Wi-Fi seluler, yang memungkinkan para petugas profesional kesehatan mengakses dan mengelola catatan pasien dengan lebih efisien.

Badan amal tersebut juga meningkatkan peralatannya, memperoleh printer yang lebih ringan dan efisien untuk dokumen, label, dan stiker resep. Alhasil, kecepatan dan keakuratan penerbitan resep telah meningkat.

Van DOW merupakan sumbangan dari organisasi amal, sehingga mereka dapat menjangkau pasien dengan cepat dan mengantarkan mereka ke dan dari pusat kesehatan terdekat untuk pencitraan dan tes canggih yang memerlukan instrumentasi khusus seperti audiometri dan spirometri.

Terdapat pula  pengadaan peralatan medis canggih seperti mesin ECG dan alat pemeriksaan DRP (diabetic retinopathy photography). Teknologi ini memungkinkan penyedia layanan kesehatan untuk melakukan pemeriksaan penting di lokasi, sehingga mengurangi kebutuhan pasien untuk mengunjungi pusat kesehatan.

Lebih banyak lokasi di Singapura

Bahkan dengan kesuksesannya, SATA CommHealth ingin memperluas layanannya lebih jauh lagi untuk mencakup wilayah yang lebih luas di Singapura. Pada Agustus 2023, mereka sudah melayani 41 lokasi di seluruh negara kota tersebut, kata Dr. Ooi.

“Tujuannya di sini adalah untuk memperluas layanan kami kepada mereka yang paling membutuhkan dan mungkin memiliki alternatif layanan kesehatan yang terbatas. Saat ini, kawasan yang padat dengan blok persewaan menjadi pilihan pertama kami,” kata Dr. Ooi.

Perluasan lainnya adalah melayani lebih banyak inokulasi vaksin flu dan pneumokokus di lokasi. Suntikan ini dapat dilakukan setelah seseorang mencapai usia 65 tahun, namun sebagian orang masih belum tercakup dalam cakupannya.

“Sebelumnya kami tidak diperbolehkan untuk membawa vaksin ini ke masyarakat. Jika perlu memberi mereka vaksin, maka harus membawa pasien kembali ke pusat kesehatan,” kata Dr. Ooi.

Pemindaian AI terkini meningkatkan diagnosa di Shin Kong Wu Ho-Su Memorial Hospital

Rumah sakit di Taiwan ini menggunakan teknologi endoskop yang dibantu AI untuk mendeteksi polip dan kamera resolusi tinggi untuk telemedis.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Implantologi Digital, Jalan Dentway untuk pendarahan minimal dari operasi implan gigi

Rumah sakit gigi Taiwan menjamin pemulihan penuh dari prosedur tanpa jahitan dalam waktu seminggu atau dua minggu, bahkan untuk penderita diabetes.

China Medical University Hospital mengembangkan sistem AI yang telah menyelamatkan nyawa sebanyak 30% pasien

Salah satu platform AI mereka  adalah sistem triase yang dapat mengidentifikasi serangan jantung dalam waktu hampir 40 detik.

Rumah sakit TMU memperoleh kemajuan dengan DeepBrain-Cognito untuk mendeteksi risiko demensia secara dini

Sistem Layanan Kesehatan TMU mendefinisikan ulang rumah sakit pintar dengan perangkat lunak dan  terobosan AI.

Rumah sakit KMU mengadopsi teknologi Denmark untuk meredakan stres ibu hamil dalam proses persalinan.

Ini akan mengurangi beban kerja perawat dan mengatasi kepadatan di ruang gawat darurat.

Sistem Da Vinci CGMH menetapkan standar baru untuk operasi robotik yang mahir.

Teknologi bedah robotik telah memungkinkan rumah sakit Taiwan ini untuk mengeluarkan keajaiban bedah Da Vinci, memperoleh HIMSS 7, dan memimpin masa depan perawatan pasien yang cerdas.

Sistem AI auto-contouring di rumah sakit Taiwan yang mempercepat radioterapi awal untuk tumor.

Sistem AI Far Eastern Memorial Hospital (FEMH) di Taiwan dapat menghemat 75% dari proses terapi.

Rumah Sakit Jhong Jheng menggunakan robotika canggih untuk mengurangi waktu operasi dan infeksi

Robot bedah ROSA AI dapat diakses oleh ahli bedah muda maupun yang berpengalaman.