Dari sebuah kebetulan menjadi sesuatu yang esensial, bagaimana PairX Bio merevolusi imunoterapi kanker | Healthcare Asia Magazine
, Singapore
113 views

Dari sebuah kebetulan menjadi sesuatu yang esensial, bagaimana PairX Bio merevolusi imunoterapi kanker

Startup ini fokus pada pengobatan kanker dengan menargetkan antigen tumor bersama.

Pada 2017, dua peneliti onkologi, David Epstein dan Raymond Lee, secara tidak sengaja menemukan bahwa pola penyambungan (splicing) dan pemotongan (cutting)RNA dapat diamati di seluruh kelompok pasien kanker yang sama, tidak hanya pada pasien kanker lambung, yang sebelumnya mereka fokuskan. Terobosan ini, mereka percaya, dapat dikembangkan menjadi pendekatan baru untuk imunoterapi kanker yang dirancang untuk membantu lebih banyak pasien.

Pengobatan kanker menggunakan inhibitor pemeriksa imun seperti terapi Ipilimumab dan CAR-T seperti Kymriah yang telah mampu meningkatkan kelangsungan hidup dan pemulihan pasien kanker. Saat ini, manfaat dari jenis perawatan ini paling menonjol pada kelompok kecil pasien.

Healthcare Asia mengobrol dengan Dr. Lee, yang sekarang menjadi salah satu scientific co-founder dari PairX Bio. Didirikan pada bulan September 2020, PairX Bio adalah start up yang meningkatkan putaran pembiayaan benih untuk membantu mengembangkan imunoterapi terhadap kanker, terutama tumor, yang saat ini memiliki pilihan terapi terbatas.

Menurut opini Anda, seberapa besar imunoterapi kanker telah mengubah lanskap onkologi secara global, di Asia Pasifik, dan Singapura?

Komunitas medis global, termasuk yang ada di Singapura, merangkul modalitas pengobatan yang menarik ini dikarenakan lebih banyaknya imunoterapi seperti sel CAR-T, checkpoint inhibitor, dan antibodi monoklonal yang terus efektif pada pasien.

Di PairX Bio, kami sedang mengembangkan imunoterapi kanker generasi berikutnya yang menargetkan antigen terkait tumor yang berasal dari protein yang disambung secara menyimpang. Platform PairX Bio dibangun di atas pemahaman mendalam tentang biologi penjaringan mRNA, yang, ketika dikombinasikan dengan metode validasi antigen dan sel T milik kami, menghasilkan validasi simultan pasangan sel T antigen tumor pada beberapa tumor yang diturunkan pasien.

Pertumbuhan imunoterapi kanker diperkirakan meningkat secara eksponensial. Meskipun demikian, sebagian besar target yang saat ini dalam uji klinis adalah target yang telah ditemukan dalam dekade terakhir. Menggunakan platform PairX Bio kami, kami bertujuan untuk mempercepat penemuan target-target ini yang dapat dieksploitasi lebih lanjut. Dengan mengidentifikasi target yang ada dalam kelompok pasien kanker, kami bertujuan untuk mengembangkan perawatan yang dapat diuji secara ketat.

Secara keseluruhan, PairX Bio memanfaatkan pemahaman sistem kekebalan tubuh dan kemampuan untuk mengidentifikasi antigen kanker yang unik dan sel T berpasangan untuk membangun alat yang diperlukan untuk mendorong kemampuan imunoterapi, terutama untuk tumor padat yang sulit diobati.

Ada beberapa perusahaan biotek yang berbasis di Singapura. Menurut Anda apa yang membuat negara ini menjadi tempat yang cocok untuk itu?

Pemerintah Singapura telah berinvestasi secara luas dalam biotek selama lebih dari 20 tahun dan saat ini tengah menuai hasilnya. Negara ini sekarang menawarkan infrastruktur biomedis yang solid, rezim hak kekayaan intelektual yang ketat, reputasi global yang tepercaya, konektivitas ke negara-negara tetangga, dan pengetahuan yang dirangkum dari industri biotek secara keseluruhan.

Berkat inisiatif yang mendorong pengembangan bakat biotek, seperti Research Innovation Enterprise Plan 2020, lebih banyak peneliti mengembangkan minat untuk bercabang ke sektor biotek, menciptakan kumpulan besar peneliti dan developer berbakat yang mempunyai ambisi terhadap biotek. Selain itu, terlepas dari dukungan keuangan yang signifikan dari pemerintah, kami juga mendapat dukungan dari investor swasta lokal seperti EVX Ventures. Faktor-faktor inilah yang menjadikan Singapura sebagai "kota impian" bagi mereka yang memulai inovasi dan perusahaan.

PairX saat ini berbasis di NSG Biolabs, yang dianggap sebagai ruang kerja bersama untuk startup biotek. Apa kelebihan hal tersebut?

NSG BioLabs menawarkan ruang laboratorium siap pakai yang sempurna untuk memungkinkan kami dapat segera fokus pada penelitian dan pengembangan produk tanpa membangun infrastruktur laboratorium dari awal. Pendekatan ini juga lebih layak secara finansial karena kita perlu menghemat pengeluaran kita dan memprioritaskan pendanaan untuk R&D. Menjadi dekat dengan pusat penelitian Biopolis memungkinkan kita untuk dengan mudah mengakses peralatan bersama dan fasilitas lain yang penting untuk R&D kita .

Karena NSG BioLabs merupakan inkubator startup, kami memiliki kesempatan untuk berinteraksi dengan orang-orang yang berpikiran sama dan belajar satu sama lain dalam berbagai aspek, seperti mengatasi tantangan membangun perusahaan baru. Kami adalah bibit yang berusaha menemukan jalan kami melalui tantangan-tantangan ini, dan senang berada di lingkungan di mana orang lain berada pada gelombang yang sama dan berbicara dalam bahasa yang sama sehingga kami dapat belajar dari satu sama lain untuk tumbuh.

Bantuan apa yang diperoleh perusahaan Anda dari pemerintah Singapura? Seberapa besar manfaatnya bagi Anda?

Seiring dengan meningkatnya dorongan dari pemerintah Singapura dalam mempercepat pembangunan dalam sektor sains dan teknologi, upaya kami kami sangat disambut dengan baik.

Kami telah menerima dukungan dalam menumbuhkan startup kami lewat inisiatif pemerintah seperti Enterprise SG. Dengan bantuan mereka, kami dapat membawa bakat luar negeri untuk menambah keterampilan dan keahlian khusus yang sangat penting bagi R&D kami, yang sangat sulit pada masa pandemi ini. Enterprise SG juga menuntun dan mengajari kita banyak hal tentang fase awal membangun perusahaan, yang sangat membantu dalam menemukan pijakan kita.

Menurut Anda, dengan fokus pada penelitian bioteknologi, bagaimana hal tersebut kemudian bermanfaat bagi Singapura dan dunia serta bagi bidang kedokteran?

Singapura siap menciptakan keahlian dan kemampuan yang relevan untuk membangun industri biomedis lokal yang lebih kuat. Ini akan makin mendorong Singapura untuk menjadi pemain utama dalam pengembangan pelayanan kesehatan dengan manfaat lokal dan global. Misalnya, populasi yang menua secara global membutuhkan bidang medis untuk menjalani perubahan signifikan untuk menentukan apa yang dibutuhkan untuk penuaan yang sehat dan untuk mengobati penyakit kronis. Keahlian biomedis yang telah dibangun Singapura dapat membantu mendorong perubahan itu dengan memungkinkan inovasi solusi yang berlaku tidak hanya untuk populasi yang menua di Singapura, tetapi juga secara global.

Selain pandemi, tantangan apa lagi yang dihadapi perusahaan Anda dan industri biotek?

Industri biotek R&D lokal masih dalam tahap awal, dan kita harus mengejar ketinggalan untuk mencapai tingkat yang terlihat di ekosistem yang sudah mapan seperti di Boston, Amerika Serikat. Kami percaya bahwa banyak perusahaan biotek lokal harus memajukan diri mereka sendiri untuk mendapatkan pijakan yang kuat di lokasi lain untuk lebih mengembangkan produk dan inovasi mereka, terutama selama fase hilir seperti CMC (chemistry, manufacturing, and controls) dan berkolaborasi dengan badan pengawas untuk memulai uji klinis.

Karena itu, perusahaan-perusahaan Singapura secara aktif mengejar pengembangan produk tahap lanjut di luar negeri dengan tujuan akhirnya untuk membawa pengetahuan semacam itu ke dalam ekosistem Singapura, untuk itu kami akan aktif dengan perlahan dan berupaya terus-menerus.

Follow the links for more news on

Rumah Sakit Tan Tock Seng mengembangkan model baru perawatan bedah

Model perawatan bedah ini dapat memotong masa inap di rumah sakit dari enam hari hanya  menjadi satu hari.

Menggunakan saluran offline dan online untuk melawan kesalahan persepsi tentang hepatitis B ‘silent disease’ di Singapura

Hibah US$1 juta dari Gilead Sciences akan membantu NFDD dan organisasi berbasis komunitas lain di seluruh Asia untuk memerangi sikap apatis publik terhadap penyakit hati.

Langkah pintar rumah sakit terpencil menghadapi cuaca buruk dan pemadaman listrik

Rumah Sakit Koh Phangan menghemat jutaan baht Thailand untuk biaya perawatan setelah beralih menjadi rumah sakit pintar.

Apakah Asia siap untuk menempatkan layanan kesehatan di cloud? Inilah yang dikatakan eksekutif AWS

Chief Medical Officer Amazon Web Services Rowland Illing mengatakan negara-negara akan bergerak dengan kecepatan yang berbeda.

Kalbe Farma bermitra dengan perusahaan barang konsumsi untuk meningkatkan bisnis di Filipina

Hal ini menandai kerjasama usaha patungan dengan Ecossential Food Corp.

Mengapa pengadaan adalah rintangan terbesar dalam tujuan rumah sakit hijau dan bagaimana cara mengatasinya

Pengadaan adalah salah satu dari 10 kerangka kerja Global Green and Healthy Hospital (GGHH) bagi rumah sakit untuk mencapai nol bersih emisi pada 2050.

Klinik perawatan mata Malaysia berkembang menjadi pusat ‘Boutique’ untuk meningkatkan layanannya

OasisEye Specialist mengerahkan mesin skrining AI ke daerah terpencil di mana dokter jarang ditemui keberadaannya.

Rumah Sakit The Medical City berusaha meningkatkan jumlah pasien asing yang masuk

Hal ini memotong harga untuk pemeriksaan kelas eksekutif sebesar 15% untuk pelancong dari Guam dan Pasifik.

Apa yang spesial dari keberhasilan RS Pondok Indah Group meraih validasi HIMSS EMRAM level 6?

Ini adalah satu-satunya rumah sakit di Indonesia yang mendapatkan penilaian tersebut di tingkat tertinggi.

OneOnco memungkinkan pasien untuk mengakses sistem pendukung kanker seharga $ 1

Ini adalah solusi total onkologi berbasis digital bagi mereka yang mencari informasi terpercaya atau untuk memulai perawatan medis mereka.