Dapatkah Filipina menerapkan program keanggotaan nasional dalam UHC (universal healthcare) atau layanan kesehatan universal? | Healthcare Asia Magazine
, Philippines

Dapatkah Filipina menerapkan program keanggotaan nasional dalam UHC (universal healthcare) atau layanan kesehatan universal?

Sektor swasta dapat dimanfaatkan karena keahliannya yang luas dalam memberikan layanan berkualitas tinggi.

Saat Filipina mencari cara untuk menerapkan layanan kesehatan universal, Dr. Arturo S. De La Peña, President & CEO St. Luke’s Medical Center, membahas peran sektor swasta dalam melakukan perubahan sistematis dalam mewujudkan model keanggotaan untuk program kesehatan nasional negara.

HCA: Bagaimana Filipina dapat menerapkan layanan kesehatan universal?

Undang-undang layanan kesehatan universal adalah undang-undang yang baik karena memberikan akses bagi setiap orang Filipina. Namun pelaksanaan aturan dan regulasi harus dibuat dengan baik. Berdasarkan undang-undang layanan kesehatan universal, akan ada dua jenis anggota untuk program layanan kesehatan ini, anggota yang tidak berkontribusi dan anggota yang berkontribusi. Pada dasarnya, anggota yang tidak berkontribusi adalah anggota yang tidak harus membayar tagihan. Kebanyakan dari mereka akan pergi ke rumah sakit pemerintah.

Tetapi anggota yang berkontribusi dapat pergi ke tempat lain, tetapi mereka harus membayar tagihan. Artinya, pemerintah akan menanggung jumlah tertentu dan sisanya akan dibayarkan, didukung oleh asuransi swasta, didukung oleh apa pun yang dapat mereka atur. Selain itu, ada pergeseran ke arah prosedur rawat jalan yang lebih banyak.

Pertanyaan yang sangat besar adalah: Apakah organisasi kesehatan nasional, Departemen Kesehatan, siap menangani masuknya banyak pasien ke rumah sakit, karena saat ini rasio untuk tempat tidur pasien adalah sekitar satu atau dua tempat tidur per 100 populasi pasien. Harus ada banyak investasi dalam infrastruktur, terutama dari sisi pemerintah, untuk dapat menangani gelombang besar pasien yang akan pergi ke rumah sakit untuk mencari layanan kesehatan.

HCA: Apa pendapat Anda tentang isu yang diangkat bahwa pemerintah tidak bisa melakukannya sendiri?

Memang, sebagai aturan umum dalam kehidupan, tidak ada yang bisa berdiri sendiri dan ini sangat benar baik di pemerintah, atau di sektor swasta. Karena terkait spesialisasi, dalam banyak hal, pemerintah tidak memiliki semua keahlian yang dibutuhkan.

Mereka dapat memanfaatkan keahlian sektor swasta untuk dapat memberikan layanan berkualitas tinggi kepada pasien.

Pemindaian AI terkini meningkatkan diagnosa di Shin Kong Wu Ho-Su Memorial Hospital

Rumah sakit di Taiwan ini menggunakan teknologi endoskop yang dibantu AI untuk mendeteksi polip dan kamera resolusi tinggi untuk telemedis.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Implantologi Digital, Jalan Dentway untuk pendarahan minimal dari operasi implan gigi

Rumah sakit gigi Taiwan menjamin pemulihan penuh dari prosedur tanpa jahitan dalam waktu seminggu atau dua minggu, bahkan untuk penderita diabetes.

China Medical University Hospital mengembangkan sistem AI yang telah menyelamatkan nyawa sebanyak 30% pasien

Salah satu platform AI mereka  adalah sistem triase yang dapat mengidentifikasi serangan jantung dalam waktu hampir 40 detik.

Rumah sakit TMU memperoleh kemajuan dengan DeepBrain-Cognito untuk mendeteksi risiko demensia secara dini

Sistem Layanan Kesehatan TMU mendefinisikan ulang rumah sakit pintar dengan perangkat lunak dan  terobosan AI.

Rumah sakit KMU mengadopsi teknologi Denmark untuk meredakan stres ibu hamil dalam proses persalinan.

Ini akan mengurangi beban kerja perawat dan mengatasi kepadatan di ruang gawat darurat.

Sistem Da Vinci CGMH menetapkan standar baru untuk operasi robotik yang mahir.

Teknologi bedah robotik telah memungkinkan rumah sakit Taiwan ini untuk mengeluarkan keajaiban bedah Da Vinci, memperoleh HIMSS 7, dan memimpin masa depan perawatan pasien yang cerdas.

Sistem AI auto-contouring di rumah sakit Taiwan yang mempercepat radioterapi awal untuk tumor.

Sistem AI Far Eastern Memorial Hospital (FEMH) di Taiwan dapat menghemat 75% dari proses terapi.

Rumah Sakit Jhong Jheng menggunakan robotika canggih untuk mengurangi waktu operasi dan infeksi

Robot bedah ROSA AI dapat diakses oleh ahli bedah muda maupun yang berpengalaman.