Startup ini membantu rumah sakit merawat pasien stroke dengan cepat | Healthcare Asia Magazine
, Hong Kong
298 views
/Hopebotics website

Startup ini membantu rumah sakit merawat pasien stroke dengan cepat

Perangkat Hopebotics mentransfer terapi pasien stroke di rumah sementara rumah sakit memantau perkembangan dari jarak jauh.

 

Seiring bertambahnya usia,orang-orang cenderung sering mengunjungi rumah sakit; dan jumlah pasien sehubungan dengan pertambahan populasi lanjut usia (lansia) bisa menjadi sangat membebani. Namun dengan berkembangnya layanan preventif dan perawatan di rumah di seluruh dunia, pengobatan kini dapat dilakukan dari jarak jauh.

Hal ini merupakan salah satu tujuan dari startup Hopebotics yang berbasis di Hong Kong, yaitu mengembangkan perangkat yang dapat membantu pasien stroke pulih dengan cepat tanpa terus-menerus mengunjungi rumah sakit.

Salah satu perangkat yang mereka buat disebut HandTasker. Perangkat ini menggunakan aktuator fleksibel dan teknologi pencetakan 3D agar sesuai dengan robot tangan lembut dengan gerakan tangan alami. Perangkat ini juga dapat disesuaikan dan dapat disesuaikan dengan pasien dengan ukuran tangan dan tingkat kekakuan yang berbeda.

Untuk membantu rumah sakit dan terapis dalam memantau kondisi pasien dengan mudah, HandTasker dilengkapi dengan pemantauan kelenturan otot secara real-time.

Intinya, HandTasker membantu lansia melakukan tugas-tugas mudah dan ringan seperti mengangkat telepon, menulis, atau mengambil makanan.

“Orang lanjut usia masih bisa mandiri jika mereka bisa pulih lebih baik dari terapi dan masih bisa hidup normal,” kata Raymond Tong, salah satu pendiri Hopebotics, kepada Healthcare Asia.

Dengan menggunakan HandTasker, Tong mengatakan kunjungan pasien akan berubah dari mingguan menjadi bulanan.

Untuk mempromosikan penggunaan HandTasker, Hopebotics telah berkolaborasi dengan rumah sakit dalam rehabilitasi pasien stroke.

Saat ini, Hopebotics aktif bekerja sama dengan organisasi non-pemerintah, Asosiasi Stroke Hong Kong, dan Rumah Sakit Pamela Youde Nethersole Eastern di Chai Wan, Hong Kong.

Harapan dan robotika

Hopebotics, seperti namanya, merupakan kombinasi dari “harapan” dan “robotika” karena teknologi perusahaan ini memungkinkan pasien stroke untuk hidup sehat meskipun mereka sudah lanjut usia.

Tong, seorang insinyur biomedis, dan rekannya, co-founder Zheng Li dan David Shi, mendirikan Hopebotics Co. Ltd. untuk menyediakan robotika lunak terbaru yang dapat dipakai untuk rehabilitasi stroke.

Sebelum mereka membuat tangan robot yang lebih ringan untuk pasien stroke pada 2012, Tong telah membuat sistem robot untuk rehabilitasi, yang dikenal sebagai Tangan Harapan atau hand of Hope. Namun perangkat ini terlalu berat untuk target pasarnya  yaitu pasien lanjut usia.

Apa yang dikembangkan ketiganya bertahun-tahun kemudian adalah penggunaan bahan yang lebih ringan untuk perangkat tangan robotik. HandTasker versi terbaru hanya berbobot sekitar 150 gram.

Penuaan yang sehat

World Economic Forum memperkirakan pada 2050, lebih dari 40% penduduk Hong Kong, Korea Selatan, dan Jepang akan berusia 65 tahun ke atas. Negara-negara tersebut juga mewakili tiga pasar dengan populasi lansia terbesar di dunia.

Tong, sebagai seseorang yang mendukung kehidupan lansia secara global, mengatakan tujuan generasi berikutnya adalah menjaga kesehatan masyarakat dengan pemanfaatan teknologi.

“Setiap orang menikmati hidup mereka dan semua orang dapat menikmati kesehatan yang baik, meskipun mereka berusia 80 atau 90 tahun,” kata Tong.

Teknologi selanjutnya: ExoMuscle

Ke depan, Tong mengatakan mereka mengembangkan teknologi robotika lain untuk menangani rehabilitasi bagi mereka yang memiliki masalah bahu atau kesulitan berjalan.

Jenis teknologi baru ini disebut ExoMuscle, yang merupakan otot buatan bionik yang mirip dengan struktur otot rangka, namun melampauinya dalam hal tegangan, regangan, kepadatan daya, dan efisiensi.

Teknologi tersebut dapat digunakan untuk mengangkat ember air seberat 20 kilogram.

Ini juga dapat disesuaikan, memungkinkannya mencapai tegangan aktuasi variabel hingga 0,9 MPa. Hal ini membuatnya cocok untuk digunakan pada berbagai sendi dan otot tungkai atas.

Tong mengatakan ExoMuscle juga dapat disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan pasien stroke yang berbeda selama rehabilitasi.

Pemindaian AI terkini meningkatkan diagnosa di Shin Kong Wu Ho-Su Memorial Hospital

Rumah sakit di Taiwan ini menggunakan teknologi endoskop yang dibantu AI untuk mendeteksi polip dan kamera resolusi tinggi untuk telemedis.

Kejeniusan dalam ‘SuperApps’ untuk perawatan kesehatan adalah akses dan jangkauan

Rumah sakit yang merangkul digitalisasi tetap unggul dalam layanan kesehatan.

Rumah Sakit Kanker Dharmais memimpin inovasi pelayanan kanker di Indonesia

Direktur Utama RS Kanker Dharmais Soeko Werdi Nindito Daroekoesoemo mengungkapkan teknologi canggih dan tujuh program unggulan untuk perawatan kanker.

Healthway Cancer Care Hospital memajukan perawatan holistik dengan harga yang wajar

Rumah sakit mengharapkan program kualitas dan kelangsungan hidup yang melayani keseluruhan perjalanan pasien.

MakatiMed menuju perawatan bedah presisi dengan sistem robotik Da Vinci Xi

Teknologi ini memungkinkan teknik invasif minimal dalam bidang urologi, hepatobilier, kardiovaskular, toraks, kebidanan dan ginekologi, serta bedah umum.

Indonesia memperluas dukungan solusi kesehatan menggunakan AI

Kolaborasi dengan Google Cloud sejalan dengan cetak biru pemerintah untuk transformasi kesehatan digital.

Indonesia merancang rencana induk untuk pengembangan kesehatan terpadu

Rencana induk sektor kesehatan negara (RIBK) selaras dengan mandat Undang-Undang Kesehatan Nomor 17 Tahun 2023.

The Medical City membuka jalan bagi integrasi AI dalam layanan kesehatan lokal dan penelitian dengan Lunit

AI telah diintegrasikan ke dalam layanan mamografi dan rontgen dada di jaringan rumah sakit ini.

Mayapada Healthcare Group meraih prestasi besar di Healthcare Asia Awards 2024

Pendekatan holistik yang dilakukan oleh rumah sakit tersebut mendorongnya maju dan menjadi standar industri.

Rumah Sakit Kanker Dharmais meraih dua kemenangan di Healthcare Asia Awards 2024

Sumber daya manusia yang kompeten, layanan, fasilitas, dan infrastruktur unggul membantu rumah sakit memberikan perawatan pasien yang sangat baik.