Rumah Sakit Tan Tock Seng mengembangkan model baru perawatan bedah | Healthcare Asia Magazine
, Singapore
1504 views
/Tan Tock Seng Hospital

Rumah Sakit Tan Tock Seng mengembangkan model baru perawatan bedah

Model perawatan bedah ini dapat memotong masa inap di rumah sakit dari enam hari hanya  menjadi satu hari.

Rumah Sakit Tan Tock Seng (TTSH) melakukan sekitar 700 operasi penggantian lutut setiap tahun untuk penduduk lanjut usia Singapura yang memiliki osteoartritis lutut. Sebagai rumah sakit umum, ia tidak dapat mengambil langkah mundur pada operasi elektif ini, bahkan ketika COVID-19  melanda dan melebihi kapasitas tempat tidur.

Yang membantu rumah sakit mengatasi tantangan ini adalah model Enhanced Recovery After Surgery (ERAS) yang dikembangkan pada 2017. Melalui ERAS, terjadi pengurangan lama rawat inap pasien secara progresif dan signifikan, dan akhirnya TTSH dapat melakukan operasi penggantian lutut di pusat bedah rawat jalan. Pasien yang menjalani penggantian lutut diperbolehkan melanjutkan masa penyembuhan mereka di rumah setelah hanya satu sampai dua hari, beberapa bahkan pulang pada hari yang sama setelah operasi, hal ini efektif sebagai prosedur rawat jalan.

Penggantian lutut parsial, jenis penggantian lutut invasif minimal, sebelumnya telah sukses menjalani uji coba di TTSH Ambulatory Center selama masa pra-pandemi. Berangkat dari kesuksesan ini, Total Knee Replacements (TKR) diintegrasikan dengan mulus ke pusat rawat jalan mulai Januari 2021, yang merupakan puncak pandemi COVID-19 di Singapura. Hal ini memungkinkan TTSH untuk merawat pasien non-COVID dengan osteoartritis lutut yang juga memungkinkan rumah sakit utamanya melanjutkan perawatan dan pengobatan pasien COVID-19.

“Dengan keberhasilan transisi TKR kami ke operasi rawat jalan, kami dapat melanjutkan sebagian besar prosedur TKR kami meskipun kekurangan tenaga kerja atau tempat tidur di gedung utama,” Dr. Kelvin Tan, Head of Adult Reconstruction Service TTSH, mengatakan kepada Healthcare Asia.

TTSH berencana memperluas jumlah ruang yang dikhususkan untuk rawat jalan dan operasi shari pada  2030 di seluruh wilayah mereka beroperasi.

ERAS mempersingkat masa rawat inap di rumah sakit dan mengurangi biaya

ERAS diperkenalkan pada 2016 termasuk untuk operasi kolorektal dan pankreas serta operasi hati. Program ini kemudian diadopsi di TKR, di mana ada tiga fase utama: pra-operasi, peri-operasi, dan pasca-operasi.

Fase pra operasi melibatkan pemberdayaan pasien dan mengubah pola pikir pasien melalui edukasi pra operasi dan optimalisasi kondisi medis, nutrisi, dan kekuatan otot.

Ashton Neoh, Principal Physiotherapist TTSH, mengatakan pasien mulai melakukan latihan lebih awal dalam memfasilitasi pemulangan awal pasien operasi TKR.

“Kami mempersiapkan pasien lebih awal pada fase pra-operasi. Kami telah mengidentifikasi pasien yang lebih lemah atau pasien yang memiliki pergerakan yang tidak sebaik yang lain. Selama fase pra-operasi, terapis atau koordinator akan mengajarkan pasien beberapa latihan sehingga mereka dapat memperkuat kaki mereka bahkan sebelum mereka dirawat untuk operasi,” kata Neoh.

“Ini akan mendorong pergerakan dini. Pasien dapat mulai bergerak keluar dari tempat tidur dan mulai berjalan-jalan pada hari yang sama setelah operasi. Itu akan memfasilitasi pemulangan awal mereka, yang tidak mudah bagi fisioterapis karena membutuhkan perubahan pola pikir yang besar untuk melakukannya,” kata dia menambahkan.

Pada fase perioperatif, anestesi spinal biasanya diberikan untuk memungkinkan operasi penggantian lutut dilakukan. Obat-obatan juga diberikan secara pre-emptive untuk mengurangi kehilangan darah, sehingga , mual, muntah, dan pusing dapat dihindari. Hal ini memungkinkan pasien dalam keadaan optimal untuk pergerakan dini pasca operasi.

BACA LEBIH LANJUT: TTSH, ASUS build new AI tool for quick diagnosis of blood disorders

Terakhir, fase pasca operasi mencakup optimalisasi kontrol nyeri, pergerakan dini tanpa infus, koordinasi perawatan pasca-pemulangan, dan pemeriksaan kembali pasien.

Bagi pasien, ini berarti pengurangan biaya yang signifikan dengan pemulihan dari rumah mereka sendiri. Untuk rumah sakit umum, ini memungkinkan pergantian yang lebih tinggi untuk operasi elektif, mengurangi krisis tempat tidur dan memungkinkan rumah sakit untuk memfokuskan sumber dayanya pada kondisi darurat lainnya termasuk pasien COVID-19.

“Pasien [rumah sakit] umum akan cenderung lebih berhemat untuk masa inap di rumah sakit dibandingkan dengan pasien di rumah sakit swasta, yang umumnya tidak keberatan membayar lebih untuk masa inap yang lebih lama,” kata Tan.

Meningkatkan keterampilan perawat di pusat rawat jalan

Agar operasi lebih lancar di pusat rawat jalan, TTSH meningkatkan keterampilan perawat untuk mempelajari model ERAS. Neoh mengatakan mereka melatih semua perawat bangsal bedah untuk memastikan pasien memiliki latihan pergerakan yang cukup untuk pemulangan awal dari rumah sakit.

“Kami meningkatkan keterampilan perawat kami agar mereka dapat membantu pasien ambulasi menggunakan berbagai jenis alat bantu jalan. Kami melatih mereka bagaimana menangani pasien dengan aman dan ambulasi pasien menggunakan berbagai jenis alat bantu jalan,” kata Neoh, yang terlibat dalam perencanaan pelatihan protokol ERAS untuk perawat.

TTSH juga mengupayakan setidaknya 60 hari perawat bedah dalam merawat pasien operasi penggantian lutut dan pinggul.

“Ini memberikan kepuasan bagi perawat dalam pekerjaan mereka karena mereka dilengkapi dengan lebih banyak pengetahuan dan keterampilan untuk menangani kasus seperti itu,” Adeline Tang, Nurse Manager di bangsal bedah TTSH.

Tim ERAS TKR TTSH terdiri dari staf dari departemen bedah ortopedi, anestesi, spesialisasi keperawatan, fisioterapi, dan terapi okupasi yang terlibat dalam seluruh perjalanan pemulihan pasien. Mereka menyediakan tim perawatan yang komprehensif dan menyeluruh untuk pasien yang menjalani operasi dengan protokol ERAS.

Follow the link for more news on

Kapan saatnya membeli peralatan medis yang mahal? Ini kata rumah sakit khusus ortopedi di Malaysia

Mereka  menginvestasikan hampir RM15 juta untuk menyediakan peralatan diagnostik medis paling canggih dalam perawatan ortopedi.

Rumah Sakit Tan Tock Seng mengembangkan model baru perawatan bedah

Model perawatan bedah ini dapat memotong masa inap di rumah sakit dari enam hari hanya  menjadi satu hari.

Menggunakan saluran offline dan online untuk melawan kesalahan persepsi tentang hepatitis B ‘silent disease’ di Singapura

Hibah US$1 juta dari Gilead Sciences akan membantu NFDD dan organisasi berbasis komunitas lain di seluruh Asia untuk memerangi sikap apatis publik terhadap penyakit hati.

Langkah pintar rumah sakit terpencil menghadapi cuaca buruk dan pemadaman listrik

Rumah Sakit Koh Phangan menghemat jutaan baht Thailand untuk biaya perawatan setelah beralih menjadi rumah sakit pintar.

Apakah Asia siap untuk menempatkan layanan kesehatan di cloud? Inilah yang dikatakan eksekutif AWS

Chief Medical Officer Amazon Web Services Rowland Illing mengatakan negara-negara akan bergerak dengan kecepatan yang berbeda.

Kalbe Farma bermitra dengan perusahaan barang konsumsi untuk meningkatkan bisnis di Filipina

Hal ini menandai kerjasama usaha patungan dengan Ecossential Food Corp.

Mengapa pengadaan adalah rintangan terbesar dalam tujuan rumah sakit hijau dan bagaimana cara mengatasinya

Pengadaan adalah salah satu dari 10 kerangka kerja Global Green and Healthy Hospital (GGHH) bagi rumah sakit untuk mencapai nol bersih emisi pada 2050.

Klinik perawatan mata Malaysia berkembang menjadi pusat ‘Boutique’ untuk meningkatkan layanannya

OasisEye Specialist mengerahkan mesin skrining AI ke daerah terpencil di mana dokter jarang ditemui keberadaannya.

Rumah Sakit The Medical City berusaha meningkatkan jumlah pasien asing yang masuk

Hal ini memotong harga untuk pemeriksaan kelas eksekutif sebesar 15% untuk pelancong dari Guam dan Pasifik.

Apa yang spesial dari keberhasilan RS Pondok Indah Group meraih validasi HIMSS EMRAM level 6?

Ini adalah satu-satunya rumah sakit di Indonesia yang mendapatkan penilaian tersebut di tingkat tertinggi.