Rumah Sakit The Medical City berusaha meningkatkan jumlah pasien asing yang masuk | Healthcare Asia Magazine
, Philippines
221 views

Rumah Sakit The Medical City berusaha meningkatkan jumlah pasien asing yang masuk

Hal ini memotong harga untuk pemeriksaan kelas eksekutif sebesar 15% untuk pelancong dari Guam dan Pasifik.

Selama awal krisis kesehatan, rumah sakit Filipina menjadi zona bahaya karena kapasitas tempat tidur yang kurang, serta pekerja garis depan medis yang sakit dan tidak mencukupi, yang mengakibatkan terhambatnya pengobatan untuk kondisi medis lainnya. Tetapi setelah gelombang infeksi berulang, rumah sakit mampu membalikkan keadaan setelah meningkatkan tindakan mereka dalam mengurangi dampak penyakit menular. Rumah sakit ini termasuk The Medical City (TMC)

TMC, jaringan perawatan kesehatan di Filipina, sedang mengincar untuk meningkatkan jumlah pasien di negara lain, khususnya, Guam dan Pasifik dengan meningkatkan kepercayaan wisatawan asing.

Ini memulai program untuk meyakinkan orang bahwa tidak ada yang perlu ditakuti untuk dirawat karena masalah kesehatan lain selain COVID-19, kata Chief Marketing Officer TMC Dr. Christian delos Reyes.

“Kampanye ini sebenarnya bertujuan untuk memberi mereka kepercayaan diri dan meyakinkan mereka bahwa itu sudah aman. Sudah waktunya bagi mereka untuk melihat kesehatan mereka, memprioritaskannya dan mengambil tindakan, dan kembali ke rumah sakit, kembali ke dokter mereka, mencari bantuan medis, jika diperlukan,” kata delos Reyes, dalam wawancara dengan Healthcare Asia.

Secara khusus, program “Back to Health, Back to the City” memberikan diskon sebesar 15% kepada pasien internasional yang berminat dari Guam dan Pasifik.

Diskon tersebut mencakup layanan rawat inap dan rawat jalan; sementara pasien juga dapat memanfaatkan paket executive check-up (ECU) khusus, yang mencakup menginap tiga hari dua malam di salah satu hotel pilihan mereka. Promo ini juga memiliki layanan gratis termasuk analisis kulit wajah, analisis lemak tubuh, bantuan ECU yang dipersonalisasi, serta penjemputan dan pengantaran.

TMC juga memperingatkan bahwa jika orang menghindari pergi ke rumah sakit untuk perawatan yang diperlukan, akan ada pandemi kedua dengan penyakit yang mungkin dapat diselesaikan jika dirawat lebih awal.

Membuat TMC aman lagi

Untuk lebih menghilangkan ketakutan mencari pertolongan medis di tengah ancaman COVID-19, delos Reyes meyakinkan bahwa mereka membagi fasilitas untuk pasien COVID-19 dan kemungkinan pasien COVID-19 dari pasien non-COVID-19.

“Ketika kami mengatakan kami memisahkan mereka, itu berarti kami memisahkan lift, kami memisahkan tempat tidur dari ruang gawat darurat, kami memisahkan lorong untuk memastikan mereka aman, dan Anda tidak akan terinfeksi oleh infeksi COVID-19,” jelas delos Reyes. .

Dalam hal tenaga kerja, TMC juga mempekerjakan perawat tetapi mengalokasikan 20% dari populasi perawat mereka ke fasilitas COVID-19, untuk memastikan ada cukup tenaga kesehatan untuk melayani pasien dalam kasus non-COVID-19.

“Kami hanya memastikan bahwa ada rasio optimal antara pasien yang Anda lihat dan jumlah karyawan yang saat ini tersedia untuk memberikan layanan sehingga itu semua persiapan bahwa meskipun ada lonjakan atau tidak, itu adalah hari demi hari. bisnis seperti biasa bagi kami,” kata Dr. Lawrence Sibayan, assistant vice president for marketing and business development di TMC Ortigas.

Mengapa wisatawan dari Guam?

Sejak pembukaan cabang pertama dan rumah sakit swasta pertama di Guam pada  2015, Guam Regional Medical City, TMC memutuskan untuk memberikan diskon bagi pasien di tanah AS, di mana jaringan layanan kesehatan juga telah menjalin hubungan dengan pasien dan asuransi swasta.

“Itu karena mayoritas pasien dan klien internasional kami saat ini sebenarnya berasal dari wilayah itu. Sehingga, diputuskan untuk memberikan diskon kepada mereka,” kata Sibayan.

Delos Reyes juga mencatat bahwa sekitar setengah dari populasi pasien internasional TMC yang mencari bantuan medis adalah orang Filipina yang kembali yang lebih memilih Filipina sebagai “tujuan kesehatan” mereka.

Selain itu, delos Reyes menceritakan bahwa beberapa kasus mereka dari Guam juga dirujuk dari Guam Regional Medical City.

“Kami mendapat keuntungan dari ini karena kami juga memiliki rumah sakit lain di wilayah di mana kami memiliki Medical City Iloilo, Medical City Clark di Pampanga dan ini adalah tempat di mana sebagian besar [orang Filipina yang kembali] sebenarnya lebih memilih untuk pergi ke sanakarena mereka adalah penduduk asli, haruskah kita menyebutkan provinsi atau tempat untuk mereka,” kata delos Reyes.

Dengan popularitas telemedicine selama pandemi, Sibayan mengatakan program tersebut juga akan mencakup teleconsultation, dan bila memungkinkan, untuk konsultasi medis sebelum pasien dapat melakukan perjalanan ke Filipina untuk mengakses perawatan medis.

Dia mencatat ada kesulitan dalam penambahan telemedicine untuk pasien karena negara lain memiliki peraturan, terutama tentang perizinan untuk teleconsultation.

“Jadi ketika ada konsultasi yang sudah dilakukan, banyak hal yang harus kita benahi, misalnya asuransi untuk mengcovernya. Dan tentu saja, kami harus mengikuti setiap peraturan dan undang-undang negara untuk penggunaan telekonsultasi. Tapi apa yang sebenarnya kami lakukan adalah jika memungkinkan, kami melakukannya sebagai bagian dari perjalanan pasien,” kata Sibayan.

Pada rencana perluasan, delos Reyes juga mengatakan mereka akan memperluas kampanye ke pusat kesehatan lain di TMC, yang memiliki lebih dari 50 klinik dan empat rumah sakit provinsi. Saat ini, promo tersebut ditawarkan di cabang TMC di Ortigas, Pasig, Iloilo dan Clark, Pampanga.

Karena perjalanan menjadi repot karena penerbangan terbatas dan aturan kesehatan yang ketat selama pandemi, jumlah pasien internasional dari Guam menurun. TMC kemudian berhasil memfasilitasi pasien yang membutuhkan perawatan darurat, perawatan bedah, serta konsultasi dan manajemen langsung untuk kanker, melalui bantuan Kedutaan Besar Filipina dan mitra di Guam dan pulau-pulau lainnya.

Promo TMC juga akan menguntungkan pemerintah Filipina dalam pemulihan ekonomi setelah krisis kesehatan menempatkan pariwisata medis di backseat, kata Sibayan.

Menurut Sibayan, TMC, yang juga merupakan salah satu pelopor perawatan medis semacam itu, melayani sekitar 50 kewarganegaraan dari sekitar 30 negara secara global.

Pada 2021, TMC Ortigas menerima Penghargaan Inisiatif Manajemen COVID-19 Tahun Ini karena upaya pencegahan infeksi yang mulus seperti “TMC One Complex, Two Hospital Systems”, yang memberikan proses dan pembagian yang jelas kepada pasien COVID-19 di area terisolasi dan akses aman terpisah untuk pasien non-COVID-19.

Follow the link for more news on

Rumah Sakit Tan Tock Seng mengembangkan model baru perawatan bedah

Model perawatan bedah ini dapat memotong masa inap di rumah sakit dari enam hari hanya  menjadi satu hari.

Menggunakan saluran offline dan online untuk melawan kesalahan persepsi tentang hepatitis B ‘silent disease’ di Singapura

Hibah US$1 juta dari Gilead Sciences akan membantu NFDD dan organisasi berbasis komunitas lain di seluruh Asia untuk memerangi sikap apatis publik terhadap penyakit hati.

Langkah pintar rumah sakit terpencil menghadapi cuaca buruk dan pemadaman listrik

Rumah Sakit Koh Phangan menghemat jutaan baht Thailand untuk biaya perawatan setelah beralih menjadi rumah sakit pintar.

Apakah Asia siap untuk menempatkan layanan kesehatan di cloud? Inilah yang dikatakan eksekutif AWS

Chief Medical Officer Amazon Web Services Rowland Illing mengatakan negara-negara akan bergerak dengan kecepatan yang berbeda.

Kalbe Farma bermitra dengan perusahaan barang konsumsi untuk meningkatkan bisnis di Filipina

Hal ini menandai kerjasama usaha patungan dengan Ecossential Food Corp.

Mengapa pengadaan adalah rintangan terbesar dalam tujuan rumah sakit hijau dan bagaimana cara mengatasinya

Pengadaan adalah salah satu dari 10 kerangka kerja Global Green and Healthy Hospital (GGHH) bagi rumah sakit untuk mencapai nol bersih emisi pada 2050.

Klinik perawatan mata Malaysia berkembang menjadi pusat ‘Boutique’ untuk meningkatkan layanannya

OasisEye Specialist mengerahkan mesin skrining AI ke daerah terpencil di mana dokter jarang ditemui keberadaannya.

Rumah Sakit The Medical City berusaha meningkatkan jumlah pasien asing yang masuk

Hal ini memotong harga untuk pemeriksaan kelas eksekutif sebesar 15% untuk pelancong dari Guam dan Pasifik.

Apa yang spesial dari keberhasilan RS Pondok Indah Group meraih validasi HIMSS EMRAM level 6?

Ini adalah satu-satunya rumah sakit di Indonesia yang mendapatkan penilaian tersebut di tingkat tertinggi.

OneOnco memungkinkan pasien untuk mengakses sistem pendukung kanker seharga $ 1

Ini adalah solusi total onkologi berbasis digital bagi mereka yang mencari informasi terpercaya atau untuk memulai perawatan medis mereka.