Rumah sakit di Vietnam bebas dari penawaran pengadaan yang membosankan | Healthcare Asia Magazine
, Vietnam
518 views

Rumah sakit di Vietnam bebas dari penawaran pengadaan yang membosankan

Pemerintah memberlakukan peraturan baru yang akan menghilangkan penawaran dan memberikan lebih banyak fleksibilitas kepada rumah sakit untuk mengakses produk dengan harga yang wajar.

Sebelumnya, rumah sakit di Vietnam terikat oleh batasan harga yang ditetapkan pemerintah selama proses pengadaannya, sehingga membatasi kemampuan mereka untuk menegosiasikan harga peralatan medis dan obat-obatan.

Menyadari hambatan ini, Kementerian Kesehatan mengeluarkan peraturan yang memberikan kebebasan kepada rumah sakit untuk menegosiasikan harga pasokan dan tidak dibatasi pada batasan harga yang telah ditentukan.

Dengan demikian, rumah sakit kini dapat mengakses obat-obatan dan peralatan yang tepat dengan harga yang wajar, kata Sakshi Sikka, associate director of pharmaceuticals di BMI Research Fitch Solution Group.

Luke Treloar, partner dan head of strategy National Head of Healthcare and Life Sciences di KPMG Vietnam, mengatakan peraturan baru ini mempercepat waktu penawaran setelah melewati tiga penawaran yang diperlukan untuk membeli perangkat medis.

Sebelumnya, rumah sakit harus menerima tiga penawaran sebelum menerima sumbangan dari beberapa produsen peralatan medis besar di AS.

“Sekarang, rumah sakit diizinkan untuk membeli sesuatu yang belum tentu merupakan harga termurah, dan ini merupakan kabar baik bagi pemasok global yang menyediakan produk berkualitas tinggi dan inovatif yang belum tentu merupakan solusi termurah,” kata Treloar kepada Healthcare Asia.

 Sikkah mengatakan peraturan tersebut juga akan menghilangkan penawaran dan menetapkan harga berdasarkan batasan harga yang ditetapkan pemerintah dalam 12 bulan sebelumnya di mana harga baru tidak boleh lebih tinggi dari harga lama.

"Dengan diberlakukannya peraturan baru ini, rumah sakit kini memiliki lebih banyak fleksibilitas namun tetap dapat mengakses produk berkualitas dengan harga yang wajar,” kata Sikkah dalam laporannya.

Dia mengatakan hal ini juga akan memudahkan rumah sakit untuk mengakses obat-obatan dan peralatan dengan biaya terjangkau, tetapi juga akan membantu mereka mengurangi biaya sambil membeli barang-barang penting dalam jumlah besar.

“Selain itu, dengan harga yang lebih kompetitif di pasar, pasien juga dapat mengharapkan biaya perawatan yang lebih rendah,” kata Sikkah.

Menurut Administrasi Perdagangan Internasional, sebagian besar peralatan medis yang ada di rumah sakit umum di Vietnam sudah usang dan perlu diganti. Mereka kekurangan peralatan untuk operasi dan unit perawatan intensif, tambahnya.

Lebih dari 90% peralatan medis di Vietnam diimpor, dan pada 2019, pasar peralatan medis berjumlah US$1,4 miliar.

Meningkatkan diagnosis dan pengobatan

Jika lebih banyak peralatan tersedia, rumah sakit akan mendapatkan peralatan yang lebih baik untuk merawat dan mendiagnosis pasien. Ini termasuk pencitraan berteknologi tinggi dan alat medis diagnostik lainnya, kata Treloar.

Yoshihiro Suwa, partner dan head of life science untuk Asia Tenggara di Roland Berger, Suwa mengatakan langkah baru ini akan memungkinkan rumah sakit menerima donasi dan melihat spesifikasi perangkat secara fleksibel. Beberapa peralatan yang paling mahal adalah robotika, perangkat pencitraan, dan USG.

“Jika memiliki terapi radiasi yang lebih baik, hal ini akan meningkatkan kemanjuran dan keamanan pengobatan yang seharusnya bermanfaat bagi pasien,” kata Suwa kepada Healthcare Asia.

Mesin magnetic resonance imaging (MRI) dapat membantu mendiagnosis kondisi seperti kanker atau penyakit jantung lainnya, yang merupakan salah satu penyebab umum kematian dini di Vietnam.

Ketidakkekalan dan ambiguitas

Sementara itu, mengubah pedoman pengadaan juga dapat menimbulkan beberapa risiko bagi rumah sakit, yang “sebagian besar berbasis kertas,” Treloar mengingatkan.

“Jika peraturan tersebut diubah untuk mengakomodasi peraturan yang terus berkembang ini, dan jika peraturan ini bersifat tidak permanen, maka peraturan tersebut akan membuang banyak energi, dan sulit untuk mengubahnya kembali,” katanya kepada Healthcare Asia.

Saat ini, infrastruktur kesehatan digital di Vietnam masih dalam tahap awal, menurut studi KPMG. Pemerintah menargetkan pada 2025, 95% penduduknya akan memiliki rekam medis elektronik.

Namun, solusi telemedis di negara ini masih dalam tahap uji coba, sementara AI dan big data di industri layanan kesehatan masih terbatas.

Tantangan lainnya adalah rumah sakit mungkin menganggap peraturan baru ini bersifat ambigu. Treloar menggambarkan hal ini sebagai “kekhawatiran yang realistis” terhadap audit rumah sakit atas peralatan medis mahal yang diperoleh atau disumbangkan, terutama dalam berita utama baru-baru ini yang menunjukkan pejabat tinggi kesehatan Vietnam ditangkap karena dugaan korupsi.

“Mungkin ada tingkat kegelisahan yang tinggi di pihak pengadaan rumah sakit. Apakah peraturan tersebut dapat diuji dalam suatu audit? Jika ada penyimpangan, apakah mereka akan mendapat masalah?” jelas Treloar.

Laporan berita di 2022 menyebutkan sekitar 12 pejabat kesehatan ditangkap setelah dituduh melakukan kesalahan dalam pengadaan peralatan medis, termasuk alat tes.

Rumah sakit yang lebih besar

Dengan pengadaan yang lancar, Suwa mengatakan produsen mungkin memprioritaskan rumah sakit yang lebih besar karena mereka lebih suka menjual proses dengan ukuran yang lebih besar.

“Ini berarti mungkin pemasok ingin memprioritaskan rumah sakit yang lebih besar dibandingkan rumah sakit yang lebih kecil dengan peralatan konvensional,” kata Suwa.

Hal ini mungkin belum terasa namun akan berdampak pada rumah sakit kecil yang berlokasi di pedesaan karena mungkin memerlukan waktu lebih lama untuk mendapatkan alat tersebut.

Untuk mengatasi hal ini, Suwa menyarankan untuk memanfaatkan organisasi pembelian kelompok untuk rumah sakit umum yang dapat membantu menyederhanakan negosiasi peralatan dan obat-obatan, terutama untuk rumah sakit kecil.

Vietnam memiliki sekitar 1.094 rumah sakit umum, melebihi jumlah rumah sakit swasta yang berjumlah 193 rumah sakit, menurut studi terbaru KPMG.

Berita buruk bagi penjualan farmasi

Meskipun penyesuaian undang-undang baru ini memberikan kabar baik bagi rumah sakit, hal ini mungkin mempunyai risiko buruk bagi pembuat obat inovatif karena ancaman terhadap margin keuntungan, Sikka dari BMI memperingatkan.

“Namun, negosiasi harga obat akan membatasi keuntungan produsen obat inovatif di dalam negeri dan obat-obatan inovatif yang bernilai tinggi akan semakin rentan terhadap erosi harga, sehingga akan lebih banyak menggunakan obat generik,” kata Sikka.

Sikka juga mengatakan ada perlambatan tajam dalam pertumbuhan ekonomi pasar menjadi 3,3% tahun-ke-tahun pada kuartal pertama 2023, yang akan mengakibatkan “konsolidasi fiskal dan langkah-langkah pengendalian biaya obat-obatan.”

Bagi Treloar, pasar farmasi akan terus “membuka pasarnya di Vietnam,” dengan menawarkan harga yang sebanding dengan pasar ekonomi lainnya secara global.

Suwa mengatakan kemungkinan besar persaingan akan terjadi pada perusahaan farmasi dalam menjual obat generik. Namun, mereka yang menawarkan obat-obatan inovatif dapat mempertahankan harga karena beberapa obat inovatif tersebut tidak memiliki alternatif lain di pasar.

“Beberapa obat baru atau terapi baru tidak harus menurunkan harga karena tidak ada obat yang 'me-too'. Disitulah mereka mendapatkan keuntungan," kata Suwa.

Obat generik akan terus menyumbang sebagian besar penjualan obat resep di Vietnam dengan nilai VND86,2t (USD3,7 miliar) pada 2022 dan proyeksi nilai sebesar VND95,7t (USD4,0 miliar) pada 2023, berdasarkan studi BMI Research.

Angka ini diperkirakan akan meningkat menjadi VND139,5t (USD5,7 miliar) pada tahun 2027 dan menjadi VND216,9t (USD8,4 miliar) pada 2032.

Pemindaian AI terkini meningkatkan diagnosa di Shin Kong Wu Ho-Su Memorial Hospital

Rumah sakit di Taiwan ini menggunakan teknologi endoskop yang dibantu AI untuk mendeteksi polip dan kamera resolusi tinggi untuk telemedis.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Implantologi Digital, Jalan Dentway untuk pendarahan minimal dari operasi implan gigi

Rumah sakit gigi Taiwan menjamin pemulihan penuh dari prosedur tanpa jahitan dalam waktu seminggu atau dua minggu, bahkan untuk penderita diabetes.

China Medical University Hospital mengembangkan sistem AI yang telah menyelamatkan nyawa sebanyak 30% pasien

Salah satu platform AI mereka  adalah sistem triase yang dapat mengidentifikasi serangan jantung dalam waktu hampir 40 detik.

Rumah sakit TMU memperoleh kemajuan dengan DeepBrain-Cognito untuk mendeteksi risiko demensia secara dini

Sistem Layanan Kesehatan TMU mendefinisikan ulang rumah sakit pintar dengan perangkat lunak dan  terobosan AI.

Rumah sakit KMU mengadopsi teknologi Denmark untuk meredakan stres ibu hamil dalam proses persalinan.

Ini akan mengurangi beban kerja perawat dan mengatasi kepadatan di ruang gawat darurat.

Sistem Da Vinci CGMH menetapkan standar baru untuk operasi robotik yang mahir.

Teknologi bedah robotik telah memungkinkan rumah sakit Taiwan ini untuk mengeluarkan keajaiban bedah Da Vinci, memperoleh HIMSS 7, dan memimpin masa depan perawatan pasien yang cerdas.

Sistem AI auto-contouring di rumah sakit Taiwan yang mempercepat radioterapi awal untuk tumor.

Sistem AI Far Eastern Memorial Hospital (FEMH) di Taiwan dapat menghemat 75% dari proses terapi.

Rumah Sakit Jhong Jheng menggunakan robotika canggih untuk mengurangi waktu operasi dan infeksi

Robot bedah ROSA AI dapat diakses oleh ahli bedah muda maupun yang berpengalaman.