Pemerintah di negara-negara Asia bergegas ubah regulasi seiring biaya yang meningkat | Healthcare Asia Magazine
, Singapore

Pemerintah di negara-negara Asia bergegas ubah regulasi seiring biaya yang meningkat

Negara-negara Asia meluncurkan strategi multi-cabang untuk meningkatkan sektor layanan kesehatan dan terus menarik investasi.

Bukan rahasia lagi bahwa Cina adalah mimpi buruk regulasi bagi banyak perusahaan layanan kesehatan karena dibutuhkan setidaknya dua tahun bagi sebagian besar obat dan perangkat medis untuk mendapatkan lisensi yang diperlukan, agar dapat dijual secara nasional. Perusahaan farmasi juga menghadapi tekanan harga yang signifikan untuk memangkas harga penawaran, terkadang hingga 30%.

Seolah-olah ini belum cukup buruk, sistem layanan kesehatan sangat terpusat dan rumah sakit besar digunakan secara berlebihan. Tetapi, seiring bertambahnya usia populasi dan pengeluaran layanan kesehatan yang melonjak, regulator Cina akhirnya menyadari perlunya merombak sistem. “Tujuan dari reformasi layanan kesehatan yang baru-baru ini diluncurkan adalah untuk meningkatkan kualitas, cakupan, dan keberlanjutan sistem layanan kesehatan Cina,” kata Michael Custer, seorang analis Solidiance. Dia menjelaskan reformasi kemungkinan akan menghasilkan tantangan biaya yang “menakutkan” bagi perusahaan layanan kesehatan lokal dan multinasional. Meskipun demikian, Cina tetap menjadi pasar yang menarik karena permintaan yang cukup besar bagi perusahaan multinasional untuk menemukan dan mengukir bisnis yang menguntungkan dengan strategi dan pemahaman pasar yang tepat.

Cina tidak sendirian dalam meluncurkan reformasi layanan kesehatan yang telah lama tertunda. Di seluruh Asia, negara-negara berjuang untuk merombak sistem layanan kesehatan mereka, yang sebagian besar tidak dilengkapi dengan baik untuk menghadapi tantangan demografi yang berubah dengan cepat. Tujuan utama reformasi layanan kesehatan adalah menarik lebih banyak perusahaan multinasional untuk mendirikan toko di ekonomi Asia yang berkembang.

“Pasar di seluruh Asia terus bertindak untuk meningkatkan daya saing dan daya tarik industri ilmu hayati bagi perusahaan multinasional asing,” kata Asia-Pacific life sciences transactions co-leader, EY Shanghai, Andrew Chen

Chen mencatat negara-negara Asia telah meluncurkan pendekatan multi-cabang untuk meningkatkan sektor kesehatan masing-masing. Misalnya, India telah melakukan beberapa inisiatif, termasuk mendorong public-private partnerships (PPPs) dalam proyek R&D dan meningkatkan fokus pada infrastruktur untuk menjadikan negara itu sebagai salah satu pusat inovasi farmasi utama dunia.

Fokus pada inovasi

Sementara itu, Australia dan Cina telah menerapkan rencana inovasi yang fokus pada sektor untuk meningkatkan investasi, bersama dengan reformasi untuk mempercepat persetujuan obat. Negara-negara Asia lainnya menghadapi masalah pemalsuan dan ketidakpercayaan pasien terhadap industri.

Misalnya, Indonesia dan Filipina mengambil tindakan tegas untuk menahan penyebaran obat palsu, sementara Australia dan Korea Selatan meningkatkan transparansi antara hubungan apoteker-dokter-pasien melalui keterbukaan pembayaran dokter yang wajib dan hukuman berat. Demikian pula, India memperkuat program pharmacovigilance dengan membuat perusahaan farmasi lebih bertanggung jawab atas keamanan obat.

Selain menangani masalah struktural, negara-negara Asia juga terus bergerak menuju digitalisasi. “Industri ilmu hayati di kawasan ini juga bergerak menuju digitalisasi, dengan industri dan pemerintah memainkan peran penting,” kata Chen. Contoh yang bagus adalah Korea Selatan, yang berupaya menjadi pusat industri biotek dan medis global dengan fokus pada biosimilar, terapi sel induk, dan pencetakan 3D perangkat medis.

Sementara itu, Taiwan telah mendedikasikan inisiatif untuk meningkatkan posisinya sebagai pasar biomedis utama di Asia, dan Vietnam telah meningkatkan investasi asing di sektor farmasi. Pemerintah Cina sedang mengembangkan platform digital nasional yang akan memungkinkan data sharing dan memperkenalkan identifikasi dan tanda tangan medis digital. Pada saat yang sama, perusahaan farmasi di India dan Filipina sedang mengembangkan aplikasi seluler untuk meningkatkan pengalaman pasien dan untuk mendidik stakeholder yang berbeda.

Menarik perusahaan multinasional

Perekonomian Asia benar dalam mencoba menarik lebih banyak perusahaan multinasional. Senior Principal for Asia Pacific di Clearstate, Chee Hew, sebuah bisnis dari The Economist Intelligence Unit (EIU), berpendapat bahwa perusahaan multinasional memiliki peran penting dalam mendorong inovasi dan penerapan teknologi untuk tantangan layanan kesehatan dalam skala besar. “Dalam lingkungan di mana perusahaan rintisan dan raksasa teknologi memiliki kehadiran yang kuat, perusahaan multinasional layanan kesehatan memiliki posisi yang baik untuk mendorong inovasi dan penerapan teknologi pada tantangan layanan kesehatan yang utama,” katanya.

“Nilai yang ditawarkan oleh layanan kesehatan digital terletak pada cara di mana perusahaan dapat menerapkan terobosan terbaru dalam sains dan teknologi ke berbagai tantangan layanan kesehatan untuk memberikan nilai bagi pengguna,” kata EIU. Ekosistem layanan kesehatan sedang berubah, dengan semakin banyaknya perusahaan kesehatan yang cerdas muncul untuk mendorong smart healthcare dengan cara meningkatkan hasil pasien dan menurunkan biaya pemberian layanan kesehatan.

Diberdayakan oleh teknologi, pasien dan konsumen menjadi lebih aktif dalam layanan kesehatan. Faktor-faktor ini akan mendorong munculnya industri layanan kesehatan yang akan sangat berbeda dari sebelumnya. “Perusahaan multinasional farmasi dan med-tech memiliki pengetahuan dan pengaruh domain yang dapat memungkinkan mereka untuk memimpin inovasi dan penerapan teknologi dalam skala besar yang akan mengkatalisasi transformasi seluruh ekosistem layanan kesehatan, sehingga mempercepat adopsi kesehatan digital di seluruh dunia,” kata Hew.

Perusahaan cenderung membuat pusat kesehatan digital di kota-kota dengan konsentrasi aktivitas inovasi teknologi yang tinggi, seperti San Francisco dan Boston di AS. Sebaliknya, di pasar Asia, upaya kesehatan digital difokuskan pada pencapaian standar layanan dasar, seperti mendukung keterjangkauan dan akses layanan bagi orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan dan tempat-tempat dengan kekurangan dokter yang dapat memberikan layanan yang lebih kompleks. “Agar kesehatan digital dapat berjalan, harus ada perubahan mendasar dalam cara para stakeholder berkolaborasi,” kata Hew. “Perusahaan multinasional dapat menyebar perubahan di sejumlah pasar yang berbeda secara lebih efektif dan cepat dengan mendirikan pusat kesehatan digital di lokasi strategis dengan kepadatan digital tinggi, yang mengarah pada pembentukan hub digital.”

Semua reformasi ini difokuskan pada satu tujuan: menurunkan biaya layanan kesehatan secara menyeluruh. “Perubahan adalah kenormalan baru bagi sektor kesehatan global. Namun, tekanan untuk mengurangi biaya, meningkatkan efisiensi, dan menunjukkan nilai akan terus meningkat. Pergeseran ini didorong oleh penuaan dan pertumbuhan populasi, proliferasi penyakit kronis, peningkatan fokus pada kualitas dan nilai layanan, regulasi keuangan dan kualitas yang berkembang, konsumen yang terinformasi dan berdaya, serta perawatan dan teknologi inovatif — yang semuanya mengarah pada peningkatan biaya dan peningkatan tingkat pengeluaran untuk penyediaan layanan, peningkatan infrastruktur, dan inovasi teknologi,” kata Life Sciences & Health Care industry leader di Deloitte, Mohit Grover dalam laporan. Dia memperkirakan pertumbuhan pengeluaran layanan kesehatan akan meningkat menjadi lebih dari 6% per tahun pada 2017 dan 2018. Pertumbuhan di beberapa pasar, terutama di Asia dan Timur Tengah, akan sangat cepat, didorong oleh pengembangan sistem layanan kesehatan publik dan swasta.

Apa pendorong pertumbuhan saat ini?

Selain itu, tren menuju layanan kesehatan universal kemungkinan akan menjadi pendorong pertumbuhan di banyak pasar. Peran biaya menjadi “sangat penting” sehingga menjadi inti dari banyak masalah — demografi, keuangan, operasional, inovasi, dan regulasi — berdampak pada stakeholder sektor di tahun-tahun mendatang.

“Jalan ke depan jelas: stakeholder sektor harus mencari cara untuk mengurangi biaya, mengingat konsensus bahwa trajectory ke atas saat ini tidak berkelanjutan. Selain pertimbangan demografi, keuangan, operasional, inovasi, dan regulasi, tiga isu makro membingkai diskusi mengenai biaya: defragmentasi sektor, pergeseran dari layanan episodik ke manajemen kesehatan populasi dan dari volume ke layanan berbasis nilai, serta upaya untuk memberikan layanan yang efektif, efisien, dan adil,” kata Grover.

Namun, sementara kebanyakan orang takut bahwa peningkatan biaya layanan kesehatan akan mengakibatkan situasi negatif, ketakutan ini tidak serta merta terjadi. Meskipun mungkin ada kenaikan biaya, hal ini juga dapat menandakan perkembangan yang positif.

Follow the link for more news on

Kapan saatnya membeli peralatan medis yang mahal? Ini kata rumah sakit khusus ortopedi di Malaysia

Mereka  menginvestasikan hampir RM15 juta untuk menyediakan peralatan diagnostik medis paling canggih dalam perawatan ortopedi.

Rumah Sakit Tan Tock Seng mengembangkan model baru perawatan bedah

Model perawatan bedah ini dapat memotong masa inap di rumah sakit dari enam hari hanya  menjadi satu hari.

Menggunakan saluran offline dan online untuk melawan kesalahan persepsi tentang hepatitis B ‘silent disease’ di Singapura

Hibah US$1 juta dari Gilead Sciences akan membantu NFDD dan organisasi berbasis komunitas lain di seluruh Asia untuk memerangi sikap apatis publik terhadap penyakit hati.

Langkah pintar rumah sakit terpencil menghadapi cuaca buruk dan pemadaman listrik

Rumah Sakit Koh Phangan menghemat jutaan baht Thailand untuk biaya perawatan setelah beralih menjadi rumah sakit pintar.

Apakah Asia siap untuk menempatkan layanan kesehatan di cloud? Inilah yang dikatakan eksekutif AWS

Chief Medical Officer Amazon Web Services Rowland Illing mengatakan negara-negara akan bergerak dengan kecepatan yang berbeda.

Kalbe Farma bermitra dengan perusahaan barang konsumsi untuk meningkatkan bisnis di Filipina

Hal ini menandai kerjasama usaha patungan dengan Ecossential Food Corp.

Mengapa pengadaan adalah rintangan terbesar dalam tujuan rumah sakit hijau dan bagaimana cara mengatasinya

Pengadaan adalah salah satu dari 10 kerangka kerja Global Green and Healthy Hospital (GGHH) bagi rumah sakit untuk mencapai nol bersih emisi pada 2050.

Klinik perawatan mata Malaysia berkembang menjadi pusat ‘Boutique’ untuk meningkatkan layanannya

OasisEye Specialist mengerahkan mesin skrining AI ke daerah terpencil di mana dokter jarang ditemui keberadaannya.

Rumah Sakit The Medical City berusaha meningkatkan jumlah pasien asing yang masuk

Hal ini memotong harga untuk pemeriksaan kelas eksekutif sebesar 15% untuk pelancong dari Guam dan Pasifik.

Apa yang spesial dari keberhasilan RS Pondok Indah Group meraih validasi HIMSS EMRAM level 6?

Ini adalah satu-satunya rumah sakit di Indonesia yang mendapatkan penilaian tersebut di tingkat tertinggi.