Menggunakan saluran offline dan online untuk melawan kesalahan persepsi tentang hepatitis B ‘silent disease’ di Singapura | Healthcare Asia Magazine
, APAC
230 views
/Pranidchakan Boonrom for Pexels

Menggunakan saluran offline dan online untuk melawan kesalahan persepsi tentang hepatitis B ‘silent disease’ di Singapura

Hibah US$1 juta dari Gilead Sciences akan membantu NFDD dan organisasi berbasis komunitas lain di seluruh Asia untuk memerangi sikap apatis publik terhadap penyakit hati.

Hepatitis B adalah infeksi hati yang disebabkan oleh virus hepatitis B (HBV). Seseorang yang terinfeksi tidak mengalami gejala sampai virus tersebut menyebabkan kerusakan besar pada hati – membuat penyakit yang ditularkan melalui darah ini menjadi pembunuh yang diam. Pengetahuan publik di Singapura tentang HBV sendiri  masih kurang optimal. Menurut studi Asian Liver Index, hanya 42% penduduk Singapura yang mengetahui virus hepatitis dapat menyebabkan gagal hati.

Yang lebih mengkhawatirkan adalah kesalahan persepsi orang Singapura tentang faktor risiko dan komplikasi HBV. Studi menunjukkan 52% orang Singapura percaya bahwa HBV ditularkan melalui transmisi fekal-oral, sementara 66% menyatakan mereka dapat terinfeksi melalui makanan yang terkontaminasi seperti makanan laut  yang mentah.

Untuk mengurangi persepsi yang salah tentang virus, sebuah perusahaan biofarmasi, Gilead Sciences, menginvestasikan lebih dari US$1 juta dana hibah mereka untuk mendukung pendekatan inovatif dalam meningkatkan kesadaran penyakit  virus hepatitis, dengan fokus pada HBV, di luar pengaturan klinis. Di antara penerima hibah tersebut adalah National Foundation of Digestive Diseases (NFDD) Singapura, sebuah organisasi nirlaba yang berdedikasi meningkatkan pengetahuan publik tentang penyakit pada sistem pencernaan seperti hati, saluran pencernaan, dan pankreas.

BACA LEBIH LANJUT: Gilead Sciences names its new health leader for Asia markets

Singapore has a ratio of 1 hospital for more than 220,000 Singaporeans

Healthcare Asia berbicara dengan ketua NFDD Associate Professor George Goh Boon Bee, yang mengatakan bahwa mereka akan menggunakan hibah tersebut untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang risiko penyakit hati dan penyakit gastrointestinal (GI) lainnya dengan memperbarui situs web yang ada saat ini.

Situs web bertujuan untuk meningkatkan literasi kesehatan seputar HBV di antara masyarakat dan komunitas pasien. Menurut studi seroprevalensi hepatitis B nasional yang dilakukan di Singapura, sekitar 4% dari populasi adalah pembawa HBV.

“Hibah ini  dapat membantu kami meningkatkan bandwidth untuk memperluas upaya pendidikan publik kami saat ini. Misalnya, kami berpikir untuk memasukkan beberapa konten di situs web dalam bahasa Mandarin untuk menjangkau segmen yang lebih besar dari populasi Singapura,” kata Goh.

“Kami juga berharap dapat mengembangkan informasi singkat tentang penyakit hati dan GI yang mudah diakses, mudah diingat, dan relevan bagi semua orang,” kata Goh, yang juga konsultan senior di Departemen Gastroenterologi dan Hepatologi di Singapore General Hospital ( SGH).

“Di zaman sekarang ini di mana orang cenderung sedikit lebih paham media dan digital, platform online memungkinkan kami untuk meningkatkan jangkauan,” kata dia menambahkan.

Sebuah tim GI dan ahli hati juga akan membantu memastikan informasi tentang perawatan hati yang diposting di situs web akurat dalam membantu melawan informasi palsu yang menyebar di seluruh internet.

Situs web NFDD, Goh menggarisbawahi, akan memandu warga Singapura tentang cara melindungi diri mereka dari HBV, implikasi serius dari HBV, cara memantaunya, dan risiko komplikasi dari HBV, seperti sirosis hati.

Lawan sikap apatis dengan mengajak rumah sakit lain

Pakar penyakit hati terkemuka Profesor Tan Chee Kiat, Senior Consultant di Departemen Gastroenterologi dan Hepatologi di SGH yang juga menjabat sebagai panel penasihat hibah, mengatakan kurangnya pendidikan formal dan terarah tentang perawatan hati adalah tantangan bagi kesadaran masyarakat tentang penyakit ini.

“Hepatitis B adalah penyakit yang tidak banyak memberikan gejala khas (silent disease). Banyak orang yang menderita hepatitis B mungkin masih merasa sehat. Selain itu, salah satu cara penularan utamanya adalah perinatal – artinya bayi mendapatkan infeksi dari ibu mereka saat melahirkan,” kata Tan, yang juga salah satu penulis studi Asian Liver Index.

“Ketika virus mulai menimbulkan masalah yang mengarah pada deteksinya, seringkali sudah terlambat karena mungkin telah menyebabkan komplikasi serius seperti gagal hati dan kanker hati,” kata Tan menambahkan.

Untuk memerangi sikap apatis terhadap penyakit ini, Goh mengatakan NFDD tidak akan sendirian dalam perjuangan ini karena akan memanfaatkan rumah sakit dan perawatan primer dalam mempromosikan kesadaran HBV di Singapura.

“NFDD adalah platform nasional dan kami memanfaatkan sumber daya dan upaya gabungan untuk mempromosikan kesadaran penyakit dari semua rumah sakit yang berbeda di Singapura. Dengan melakukan ini, kami merasa dapat memberikan pesan yang lebih kuat kepada masyarakat umum,” kata Goh.

Tan menambahkan bahwa COVID-19 tidak akan menjadi masalah bagi tujuan mereka dalam meningkatkan kesadaran masyarakat tentang HBV karena orang-orang di seluruh dunia dapat belajar tentang penyakit ini melalui internet.

“Covid-19 itu sendiri, bagi saya, adalah penghalang untuk interaksi sosial secara langsung, tetapi tentu tidak untuk interaksi digital, jadi saya tidak akan mengatakan bahwa COVID-19 adalah hambatan besar,” katanya.

Goh juga membahas pelonggaran ketika COVID-19 dan pembukaan kembali pembatasan, dan apa artinya ini bagi NFDD. Dia mengatakan bahwa mereka akan melakukan lebih banyak program tatap muka untuk mengatasi sikap apatis masyarakat terhadap HBV.

Secara khusus, Goh mengatakan mereka berencana  menggelar acara fisik untuk masyarakat lanjut usia, karena segmen populasi ini mungkin tidak begitu paham digital.

“Banyak masyarakat lanjut usia di Singapura masih lebih suka acara dan aktivitas tatap muka di mana mereka benar-benar dapat melihat seseorang berbicara dan menyampaikan pesan kepada mereka secara fisik. Cara itu membantu mereka mengetahui ini dengan lebih baik secara individual,” kata Goh.

“Kami berencana melanjutkan acara tatap muka ini yang mungkin juga dalam bentuk acara hibrida di mana dapat menjadi sebagian digital dan sebagian fisik, tergantung situasi COVID yang memungkinkan. Ini cukup fleksibel saat ini,” kata dia menambahkan.

Mereka berharap meluncurkan program ini pada paruh kedua 2022 untuk membantu meningkatkan kesadaran masyarakat, serta memberikan informasi yang akurat tentang penyakit berbahaya untuk mengurangi kasus infeksi "yang tanpa gejala khas ini".

Follow the link for more news on

Pemindaian AI terkini meningkatkan diagnosa di Shin Kong Wu Ho-Su Memorial Hospital

Rumah sakit di Taiwan ini menggunakan teknologi endoskop yang dibantu AI untuk mendeteksi polip dan kamera resolusi tinggi untuk telemedis.

The Medical City membuka jalan bagi integrasi AI dalam layanan kesehatan lokal dan penelitian dengan Lunit

AI telah diintegrasikan ke dalam layanan mamografi dan rontgen dada di jaringan rumah sakit ini.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Implantologi Digital, Jalan Dentway untuk pendarahan minimal dari operasi implan gigi

Rumah sakit gigi Taiwan menjamin pemulihan penuh dari prosedur tanpa jahitan dalam waktu seminggu atau dua minggu, bahkan untuk penderita diabetes.

China Medical University Hospital mengembangkan sistem AI yang telah menyelamatkan nyawa sebanyak 30% pasien

Salah satu platform AI mereka  adalah sistem triase yang dapat mengidentifikasi serangan jantung dalam waktu hampir 40 detik.

Rumah sakit TMU memperoleh kemajuan dengan DeepBrain-Cognito untuk mendeteksi risiko demensia secara dini

Sistem Layanan Kesehatan TMU mendefinisikan ulang rumah sakit pintar dengan perangkat lunak dan  terobosan AI.

Rumah sakit KMU mengadopsi teknologi Denmark untuk meredakan stres ibu hamil dalam proses persalinan.

Ini akan mengurangi beban kerja perawat dan mengatasi kepadatan di ruang gawat darurat.

Sistem Da Vinci CGMH menetapkan standar baru untuk operasi robotik yang mahir.

Teknologi bedah robotik telah memungkinkan rumah sakit Taiwan ini untuk mengeluarkan keajaiban bedah Da Vinci, memperoleh HIMSS 7, dan memimpin masa depan perawatan pasien yang cerdas.

Sistem AI auto-contouring di rumah sakit Taiwan yang mempercepat radioterapi awal untuk tumor.

Sistem AI Far Eastern Memorial Hospital (FEMH) di Taiwan dapat menghemat 75% dari proses terapi.