Mengapa pengadaan adalah rintangan terbesar dalam tujuan rumah sakit hijau dan bagaimana cara mengatasinya | Healthcare Asia Magazine
, Taiwan
179 views

Mengapa pengadaan adalah rintangan terbesar dalam tujuan rumah sakit hijau dan bagaimana cara mengatasinya

Pengadaan adalah salah satu dari 10 kerangka kerja Global Green and Healthy Hospital (GGHH) bagi rumah sakit untuk mencapai nol bersih emisi pada 2050.

Sebagian besar rumah sakit mendorong inovasi medis untuk menyelamatkan nyawa tetapi melewatkan kesempatan untuk melindungi dunia tempat pasien tinggal. Tapi tidak Rumah Sakit Umum Buddha Dalin Tzuchi Taiwan, yang merupakan salah satu dari 1.500 anggota komunitas GGHH.

Ming-nan Lin, vice superintendent and director of family di Rumah Sakit Umum Buddhist Dalin Tzuchi Taiwan, berbicara dengan Healthcare Asia, untuk membahas bagaimana mereka mengikuti kerangka kerja komprehensif di bawah 10 tujuan GGHH untuk meningkatkan program tujuan rumah kaca mereka dan dapat mengarahkan mereka untuk mencapai tujuan bersih-nol pada  2050, yang berupaya membatasi pemanasan global hingga 1,5°C dengan menegakkan kebijakan dan inovasi iklim yang ketat.

Di antara 10 tujuan yang mereka ikuti adalah kepemimpinan, bahan kimia, limbah, energi, air, transportasi, makanan, farmasi, bangunan, dan pembelian.

Untuk Lin, dia mengatakan rumah sakit mereka menghadapi tantangan dalam pengadaan peralatan medis yang berkelanjutan dengan tidak adanya kerangka kerja yang bisa menghitung jejak karbon dari alat tersebut.

Untuk membuktikan pendapatnya, Lin menyebutkan bahwa ada panggilan untuk mengganti bahkan inhaler untuk pasien asma dan gas anestesi — yang berkontribusi terhadap pemanasan global 10.000 lebih banyak daripada karbon dioksida — dengan opsi yang lebih ramah lingkungan karena kedua kebutuhan perawatan rumah sakit memancarkan gas rumah kaca yang akan menyebabkan pemanasan global.

Meski sulit, Lin mencatat bahwa mereka belajar dari praktik rumah sakit, seperti di Inggris, untuk menghitung jejak karbon dari transportasi pasien ke perangkat medis yang digunakan untuk merawat pasien mereka.

Apa yang membuat Anda tertarik untuk bergabung dengan jaringan GGHH dan mewujudkan tujuannya?

Pada 2012, ketika Taiwan mengadakan konferensi internasional Health Promoting Hospital (HPH), kami mengadakan pra-konferensi untuk rumah sakit hijau. Itu adalah tahun kami mengetahui inisiatif GGHH yaitu dari Healthcare Without Harm.

Jaringan GGHH dan Healthcare Without Harm merilis panduan 10 tujuan GGHH, di mana kami sepakat bahwa, sebagai rumah sakit, kami ingin mengurangi dampak lingkungan selain merawat pasien.

Kami juga ingin menangani dampak lingkungan kami; dan tujuan GGHH 10 mengizinkan kami memeriksa 10 domain pertumbuhan rumah kaca.

Pada 2012, rumah sakit kami membantu pemerintah kami untuk menulis buku. Kami menyebutnya Pengalaman Rumah Sakit Hijau Taiwan, yang disebut Green Hospital Green Life in Green Planet. Kemudian, kami berbagi pengalaman kami.

Tetapi tujuan GGHH 10 memberi kami kerangka kerja komprehensif yang dapat kami periksa pada program tujuan rumah kaca kami sehingga kami dapat menyelidiki, kami dapat mengaudit apa yang telah kami lakukan di rumah sakit kami dan juga membagikan pengalaman kami ke rumah sakit lain.

Di antara 10 tujuan GGHH, mana yang paling mudah untuk dicapai?

Bagi saya, kepemimpinan adalah yang paling mudah karena kami mendapat dukungan yang sangat kuat dari rumah sakit dan juga dari yayasan. Kami adalah milik Yayasan Medis Dana Tzu Chi, dan Yayasan Tzu Chi didirikan dan didirikan oleh Dharma Master Cheng Yen kami.

Dari awal berdirinya, beliau mengatakan bahwa misi yayasan kami tidak hanya untuk membantu orang, tetapi mengurangi dampak lingkungan dan juga mencintai lingkungan. Berbagai dukungan kuat dari yayasan kami dan juga rumah sakit, yang dapat mengarahkan kami untuk mengatur banyak program rumah kaca, dan kemudian juga melatih rekan-rekan kami, dan juga berinvestasi dalam fasilitas pengurangan energi, dan juga bangunan rumah kaca. Saya pikir dukungan kuat dari pimpinan adalah cara yang kami pikirkan, itu adalah salah satu tujuan termudah yang bisa kami capai.

Manakah dari tujuan ini yang cukup sulit untuk dicapai?

Ini adalah soal pengadaan. Di Taiwan, kami tidak memiliki sistem yang cukup komprehensif untuk mengidentifikasi jejak setiap produk sehingga kami memerlukan lebih banyak dukungan atau lebih banyak pedoman dari pemerintah kami atau dari organisasi non-pemerintah (LSM) lainnya untuk fokus menghitung jejak karbon dari berbagai medis produk.

Kami sekarang mencoba yang terbaik untuk mendapatkan produk dengan jejak karbon yang lebih sedikit, tetapi itu tidak mudah karena tidak semua produk memiliki informasi semacam ini yang dapat kami ketahui. 

Bagaimana rumah sakit mengatasi masalah pengadaan ini? 

Banyak cara yang bisa kita lakukan untuk mengurangi dampak lingkungan dari rumah sakit. Sebagian besar kami fokus pada pengurangan penggunaan energi, daur ulang limbah, dan sebagainya. Tetapi lebih dari setengah jejak karbon yang dihasilkan di layanan rumah sakit ditentukan oleh pengadaan. Menurut analisis siklus hidup, jejak karbon dari produk yang kami gunakan sebagian besar ditentukan selama proses pembuatan. Jika kita ingin mengurangi jejak karbon dari layanan medis, kita perlu memiliki informasi tentang produk mana yang lebih ramah lingkungan. Namun, saat ini, di Taiwan dan juga saya pikir di sebagian besar negara, kami tidak memiliki cukup informasi tentang produk mana yang lebih baik untuk lingkungan. Sektor kesehatan harus bekerja sama menggunakan kekuatan tawar-menawar untuk pengadaan produk medis.

Saat ini, penilaian apa yang dapat Anda berikan kepada institusi Anda dalam hal memenuhi GGHH dan tujuan global emisi nol-bersih pada 2050? 

Sekarang kami adalah yang pertama di Asia yang mengikuti Race to Zero 2050. Kami mencoba mempelajari pengalaman dari negara lain seperti National Health Services (NHS) dari Inggris karena saya menghadiri COP 26 (26th United Nations Climate Change conference) di Glasgow tahun lalu, dan kemudian mereka telah melakukan penilaian semacam ini dari sana di NHS. 

Jadi sambil belajar dari mereka, kami juga mencoba menilai, kami mencoba mengaudit jejak karbon rumah sakit. Terima kasih kepada Healthcare Without Harm karena setiap kali kami tidak tahu cara yang tepat untuk menghitung emisi karbon kami, kami bertanya kepada mereka, dan kemudian mereka memberi kami beberapa informasi dan juga meminta seorang ahli untuk mengajari kami. 

Sekarang, masih ada beberapa hal yang masih perlu kita perbaiki, tetapi saya pikir kami akan mencoba yang terbaik dan itu cukup berjalan oke karena, dengan dukungan kepemimpinan dan yayasan kami, kami berpikir bahwa kami dapat melanjutkan untuk mengambil tantangan Race to Zero pada 2050.

Bisakah Anda menjelaskan lebih lanjut tentang informasi apa yang Anda pelajari dari para ahli Inggris tentang audit jejak karbon?

Pada konferensi WHO di Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim COP 26, NHS Inggris berbagi pengalaman mereka dalam perlombaan menuju nol pada 2050. Tidak mudah untuk secara tepat menghitung jejak karbon dalam layanan kesehatan. Selain energi yang digunakan, dan limbah medis yang dihasilkan, kita juga perlu menghitung jejak karbon dari transportasi staf, pasien, dan keluarga mereka.

Ada juga banyak gas rumah kaca yang akan menyebabkan pemanasan global lebih dari 10.000 kali dibandingkan dengan karbon dioksida, seperti gas anestesi. Inhaler untuk penderita asma juga akan menghasilkan gas rumah kaca. Beberapa perusahaan farmasi mencoba mengganti inhaler dengan perangkat lain yang lebih ramah lingkungan.

Saran apa yang dapat Anda berikan kepada rumah sakit lain yang juga ingin mengadopsi inisiatif GGHH?

Saya pikir karena sebagian besar profesional kesehatan dan rumah sakit bertujuan untuk meningkatkan kualitas medis dan juga keselamatan pasien, masalah lingkungan atau perubahan iklim mungkin bukan prioritas mereka.

Kita perlu ke hulu, kita merawat pasien dan mengobati penyakit, tetapi kita perlu menjaga pasien kita tetap sehat sehingga kita perlu meningkatkan atau mengurangi kemungkinan risiko yang menyebabkan sesama warga kita sakit.

Rumah sakit merupakan salah satu bangunan atau salah satu organisasi yang akan menghasilkan banyak limbah dan juga banyak menggunakan sumber daya alam. Saya pikir kita perlu berpikir lebih banyak karena jika kita tidak melakukan apa-apa tentang hal ini, maka semakin banyak pasien dan semakin banyak penyakit yang perlu kita obati.

Dari sisi kebijakan dan dari sisi praktik, kami membutuhkan bantuan Healthcare Without Harm, atau dari LSM lain seperti Global Climate and Health Alliance, LSM-LSM semacam ini, yang dapat mengadvokasi isu perubahan iklim, dan kemudian membiarkan semua layanan kesehatan profesional dan semua administrator rumah sakit, dan kemudian semua pemerintah mengetahui pentingnya perubahan iklim dan Kesehatan.

Proyek apa yang Anda miliki dalam pipeline Anda yang berputar di sekitar agenda ini?

Kami memiliki banyak proyek tetapi saya pikir kampanye Race to Zero pada 2050, kami tahu ruang lingkupnya. Menurut item lingkup semacam ini, kami mengerjakan masing-masing untuk mengurangi jejak karbon kami. Kami juga bergabung dengan Rise Taiwan Alliance untuk membantu rumah sakit federal kami, rumah sakit di sekitar Taiwan, dan rumah sakit anggota GGHH.

Selain itu, kami bekerja sama karena kami, di Taiwan, berbagi pengalaman yang sama, kami mungkin menghadapi masalah yang sama. Kami berusaha mendorong pemerintah untuk mendukung program rumah sakit hijau. Kami juga bergabung dengan tantangan iklim perawatan kesehatan. Dan sekarang, Healthcare Without Harm Climate Impact Checkup adalah alat pelatihan, dan kemudian mereka akan mengadakan lokakarya pelatihan semacam ini, dan kemudian kami juga akan mengundang rekan-rekan rumah sakit federal untuk bergabung dengan lokakarya pelatihan alat pemeriksaan dampak iklim ini.

Follow the link for more news on

Rumah Sakit Tan Tock Seng mengembangkan model baru perawatan bedah

Model perawatan bedah ini dapat memotong masa inap di rumah sakit dari enam hari hanya  menjadi satu hari.

Menggunakan saluran offline dan online untuk melawan kesalahan persepsi tentang hepatitis B ‘silent disease’ di Singapura

Hibah US$1 juta dari Gilead Sciences akan membantu NFDD dan organisasi berbasis komunitas lain di seluruh Asia untuk memerangi sikap apatis publik terhadap penyakit hati.

Langkah pintar rumah sakit terpencil menghadapi cuaca buruk dan pemadaman listrik

Rumah Sakit Koh Phangan menghemat jutaan baht Thailand untuk biaya perawatan setelah beralih menjadi rumah sakit pintar.

Apakah Asia siap untuk menempatkan layanan kesehatan di cloud? Inilah yang dikatakan eksekutif AWS

Chief Medical Officer Amazon Web Services Rowland Illing mengatakan negara-negara akan bergerak dengan kecepatan yang berbeda.

Kalbe Farma bermitra dengan perusahaan barang konsumsi untuk meningkatkan bisnis di Filipina

Hal ini menandai kerjasama usaha patungan dengan Ecossential Food Corp.

Mengapa pengadaan adalah rintangan terbesar dalam tujuan rumah sakit hijau dan bagaimana cara mengatasinya

Pengadaan adalah salah satu dari 10 kerangka kerja Global Green and Healthy Hospital (GGHH) bagi rumah sakit untuk mencapai nol bersih emisi pada 2050.

Klinik perawatan mata Malaysia berkembang menjadi pusat ‘Boutique’ untuk meningkatkan layanannya

OasisEye Specialist mengerahkan mesin skrining AI ke daerah terpencil di mana dokter jarang ditemui keberadaannya.

Rumah Sakit The Medical City berusaha meningkatkan jumlah pasien asing yang masuk

Hal ini memotong harga untuk pemeriksaan kelas eksekutif sebesar 15% untuk pelancong dari Guam dan Pasifik.

Apa yang spesial dari keberhasilan RS Pondok Indah Group meraih validasi HIMSS EMRAM level 6?

Ini adalah satu-satunya rumah sakit di Indonesia yang mendapatkan penilaian tersebut di tingkat tertinggi.

OneOnco memungkinkan pasien untuk mengakses sistem pendukung kanker seharga $ 1

Ini adalah solusi total onkologi berbasis digital bagi mereka yang mencari informasi terpercaya atau untuk memulai perawatan medis mereka.