Mengapa Osteopore Singapura memilih untuk berekspansi di Afrika Selatan | Healthcare Asia Magazine
, Singapore
100 views

Mengapa Osteopore Singapura memilih untuk berekspansi di Afrika Selatan

Untuk menandai ekspansi, perusahaan mengirimkan pengiriman implan regeneratif tengkorak yang pertama.

Sejak 1996, Osteopore, sebuah perusahaan implan medis 3D yang berbasis di Singapura, telah menyediakan peralatan serta teknologi untuk bedah saraf, ortopedi, dan maksilofasial. Hampir dua dekade kemudian, perusahaan manufaktur perangkat medis itu bergerak untuk memperluas operasinya di Afrika Selatan setelah melakukan beberapa terobosan.

Teknologi digital dan ilmu hayati Osteopore telah mendorong kemajuan di Afrika Selatan. Di antara terobosan tersebut adalah transplantasi jantung pertama di dunia yang dilakukan oleh seorang ahli bedah Afrika Selatan, Dr. Christian Barnard yang dimulai sejak desember 1967.

Sebuah laporan juga menunjukkan bahwa pasar kesehatan dan ilmu hayati digital di Afrika Selatan mencapai $3,2 miliar yang didukung oleh infrastruktur dan kebijakan pemerintah.

Dengan ini, Osteopore mengirimkan pengiriman pertama implan regeneratif tengkorak ke wilayah tersebut.

Healthcare Asia mewawancarai CEO Osteopore Khoon Seng untuk membahas rencana ekspansi perusahaan mereka di Afrika Selatan, cara kerja teknologi, dan rencana mereka untuk memperluas layanan di pasar lain.

Layanan apa yang Anda tawarkan saat ini?

Osteopore membuat implan 3D, implan polimer yang memiliki struktur mikropori dengan 100% pori-pori yang saling berhubungan, yang memungkinkan pertumbuhan sel dan pembuluh darah.

Seiring waktu, ia akan larut dalam tubuh, terurai menjadi air dan karbon dioksida, sehingga sel-sel dan pembuluh darah yang tumbuh menjadi struktur berpori ini akhirnya akan berubah menjadi jaringan.

Jika faktor pertumbuhan dan sel yang berhubungan dengan tulang ditambahkan, mereka akan berubah menjadi tulang. Jika katakanlah, sel adiposa atau sel lemak ditambahkan maka itu akan meregenerasi jaringan lemak; perancah akan menyediakan struktur tempat sel tumbuh.

Kami juga menggunakan pencetakan 3D sebagai teknik manufaktur kami.

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS menyetujui berbagai aplikasi kraniofasial kami untuk dijual. Produk ini juga terdaftar di berbagai negara lain, dengan yurisdiksi akses pasar yang disetujui.

Penting untuk dicatat bahwa, pada akhir tahun lalu, kami telah memiliki 60.000 implan, dengan efek samping yang dapat diabaikan.


Apa yang membuat Anda berekspansi ke Afrika Selatan?

Afrika Selatan adalah bagian paling maju dari seluruh benua Afrika. Tempat ini sangat modern, seperti kota besar lainnya di dunia. Mereka memiliki perawatan perawatan terbaik untuk pasien. Bagi kami, Afrika Selatan akan memiliki kemampuan untuk menghargai teknologi dan pasti mengadopsi teknologi ini untuk pasien mereka.

Bisakah Anda menilai pengiriman implan regeneratif tengkorak pertama Osteopore ke Afrika Selatan?

Kami membuat kesan yang kuat dengan teknologi kami dan ahli bedah telah berhasil menanamkan produk kami dalam kasus bedah saraf.

Saya terdorong oleh adopsi awal yang cepat, dan kami sedang dalam proses mendapatkan reimbursement dari sistem perawatan kesehatan sehingga lebih banyak pasien dapat memperoleh manfaat dari teknologi kami.

Untuk pemahaman yang lebih baik, dapatkah Anda menjelaskan lebih detail proses yang dilalui pasien dengan teknologi tersebut?

Nah, kami memiliki dua jenis produk. Satu tersedia off-the-shelf. Selama operasi, jika ahli bedah memilih untuk menggunakan produk, mereka akan dapat menggunakannya dari rak dan menerapkannya pada pasien.

Ada lagi jenis produk yang kami sediakan, yaitu custom device.

Misalnya, jika mereka harus mengeluarkan tulang tengkorak, mereka memiliki pilihan untuk menyimpan tulang tengkorak di dalam freezer atau kadang-kadang di peritoneum pasien. Namun, jika tulang telah disimpan terlalu lama, itu mungkin menjadi tidak layak. Dalam situasi itu, ahli bedah dapat memutuskan bahwa mereka tidak dapat menggunakan kembali tulang ini. Oleh karena itu, mereka dapat memesan implan khusus dari kami, yang sesuai dengan cacat tengkorak.

Untuk melakukan ini, ahli bedah akan melakukan pemindaian tomografi komputer (CT) pada pasien, dan setelah itu, kami akan memasukkannya ke dalam perangkat lunak untuk mengubah CT scan menjadi model 3D.

Insinyur kami akan menggunakan perangkat lunak untuk merancang implan yang diperlukan. Kami akan berbagi ini semua dengan ahli bedah. Ini adalah bagian dari perencanaan bedah. Mereka akan memutuskan apa yang cocok dan apakah sudah sesuai yang mereka inginkan atau jika ada hal-hal tertentu yang perlu disesuaikan.

Setelah semua dikonfirmasi, kami akan memiliki perangkat lunak lain yang telah dikembangkan bersama dengan A*Star SimTech di Singapura, yang akan mengubah desain 3D ini menjadi kode cetak yang akan diunggah ke printer 3D kami, untuk memandu pencetakan perangkat.

Setelah alat dicetak dan disterilkan, kami akan mengemas dan mengirimkannya ke pasien. Praktisi medis akan menerima perangkat dalam keadaan steril, dan dapat segera ditanamkan.

Selama operasi, ahli bedah akan mengambil sumsum tulang dari pinggul pasien melalui jarum dan merendam produk khusus kami di sumsum tulang. Setelah 15 menit atau 20 menit, Anda akan melihat bahwa itu sedikit menggumpal. Langkah ini memulai dan merangsang proses regenerasi tulang.

Saat itulah kita bisa menanamkannya.

Ketika sedikit menggumpal, ahli bedah akan mengambil perancah ini dan memasukkannya ke dalam bagian yang cacat, mereka bisa menggunakan sekrup atau menjahitnya.

Bagaimana proses ini dapat dibuat lebih mudah untuk pasien? Apakah Anda juga berencana memperluas layanan dukungan ke negara lain?

Ya, selain distribusi, ada permintaan untuk membantu menyiapkan manufaktur, perangkat khusus yang disesuaikan untuk rumah sakit, dan kami sedang mempelajarinya.

Namun, menurut saya perlu untuk membangun proses agar bisa memberikan pelayanan yang terbaik. Kami sedang menyiapkan satu di Singapura, agar prosesnya bisa kita selesaikan. Kalau kita ekspansi ke luar negeri, itu akan lebih efisien. Kami tahu apa yang harus diperhatikan, untuk menjadikannya proyek yang sukses.

Follow the link for more news on

Spesialis mata bekerja untuk mengatasi resistensi terhadap skrining AI Myopia

Beberapa orang tua merasa khawatir pada kemampuan AI dalam memberikan penilaian holistik dibandingkan dengan dokter.

Terobosan proteomik Bertis mendorong ekspansi ke pasar klinis AS

Perusahaan teknologi Korea ini berupaya memperluas keahlian dalam mengobati penyakit dengan kebutuhan medis tinggi yang belum terpenuhi.

Tech startup memperbaiki tekanan biaya perawatan kesehatan negara berpenghasilan rendah

Penyedia layanan kesehatan dapat menggunakan perangkat lunak dan telepon pintar untuk mengurangi biaya tinggi untuk diagnosis.

Perjalanan Indonesia menuju rekam medis elektronik

Hanya 13% rumah sakit yang telah menerapkan rekam medis elektronik secara optimal di Indonesia.

Bagaimana penyedia layanan kesehatan di Asia Tenggara mengatasi tekanan biaya

Pasar bereksperimen dengan single-specialty care dan ambulatory care centre.

Kapal Rumah Sakit Angkatan Laut Cina menawarkan layanan kesehatan gratis di Jakarta

Kapal rumah sakit ini menawarkan layanan rawat jalan selama delapan hari.

Mengapa penyedia layanan kesehatan Asia harus fokus pada pelatihan digital untuk tenaga kerja

Seorang pakar kesehatan digital menyoroti e-training Singapura untuk petugas kesehatan sebagai contoh terbaik.

Apa yang masih kurang dalam upaya pencegahan virus hepatitis di kalangan ibu hamil di Asia Pasifik?

Masih ditemui kekurangan dalam hal skrining dan obat eliminasi penyakit di antara wanita hamil.

Bagaimana spesialis THT menemukan perlindungan ekstra terhadap penyakit yang ditularkan melalui udara selama scope procedure

Pakar kesehatan berupaya mencegah kontaminasi aerosol dan droplet selama prosedur pembedahan.

Mengapa Osteopore Singapura memilih untuk berekspansi di Afrika Selatan

Untuk menandai ekspansi, perusahaan mengirimkan pengiriman implan regeneratif tengkorak yang pertama.