Mengapa GBA mungkin tidak ideal untuk beberapa kakek dan nenek di Hong Kong | Healthcare Asia Magazine
, Hong Kong
197 views
Tai Ngai Lung /Oxfam Hong Kong

Mengapa GBA mungkin tidak ideal untuk beberapa kakek dan nenek di Hong Kong

Para pensiunan Hong Kong enggan pindah ke Wilayah Teluk Guangdong karena kualitas panti jompo dan keinginan tetap tinggal di komunitas mereka.

Kekhawatiran masih ada pada kualitas layanan kesehatan dan jarak dari komunitas lansia jika mereka pindah ke Guangdong Bay Area (GBA), yang dianggap dapat mengatasi ketidaksesuaian pasokan dan permintaan dalam layanan dan infrastruktur perawatan lansia. Data Roland Berger menunjukkan bahwa RCHE swasta untuk lansia hampir penuh, dengan 71% RCHE terisi penuh.

Untuk mengatasi hal ini, layanan kesehatan di Hong Kong harus meningkatkan departemen geriatri dan rumah sakit sembari menggunakan AI dan perangkat yang dapat dikenakan untuk perawatan pencegahan.

Diwawancarai oleh Healthcare Asia baru-baru ini, Alan Yau, head of real estate KPMG Cina di Hong Kong, menyampaikan sejumlah kekhawatiran berikut: “Apakah nyaman bagi saya untuk kembali ke Hong Kong? Apakah jaraknya akan sangat jauh? Selain itu, keluarga juga penting, seperti seberapa sering keluargaku datang menemuiku.”

Namun, apa yang Yau lihat adalah bahwa konektivitas GBA dan Hong Kong akan ditingkatkan karena pembangunan kereta api berkecepatan tinggi.

Yoshihiro Suwa, partner dan head of life science  Asia Tenggara di Roland Berger, mengutip kasus serupa di Johor Bahru, sebuah kota di Malaysia yang terletak dekat Singapura dan ditargetkan sebagai area untuk mendukung kekurangan sumber daya perawatan lansia di negara tersebut.

Meskipun biaya hidup di Johor Bahru lebih murah, Suwa mengatakan banyak bangunan kosong karena masyarakat tidak ingin pindah dari komunitasnya masing-masing. “Tidak mudah untuk meyakinkan semua orang untuk pindah ke GBA dan kasus Johor Bahru ini bisa menjadi salah satu tolok ukur yang menarik untuk dilihat,” kata Suwa kepada majalah Healthcare Asia.

Laurent Doucet, partner dan head Roland Berger di Hong Kong, mengatakan bahwa ada inisiatif untuk menyiapkan layanan medis berkualitas dari Hong Kong di GBA pada 2019, namun penyampaiannya tertunda karena protes dan pandemi COVID-19 . Doucet mengatakan semua inisiatif ini perlu pengembangan lebih lanjut agar dapat dilaksanakan.

Kevin Chang, head untuk healthcare dan life science Cina Raya di Bain, peluang dari GBA mencakup pelatihan bersama, program pertukaran staf, rekrutmen, dan penelitian kolaboratif mengenai perawatan geriatri.

Namun dia mencatat bahwa ada kebutuhan untuk harmonisasi perizinan dan akreditasi untuk memfasilitasi pengakuan timbal balik atas kualifikasi dan kredensial profesional kesehatan di seluruh GBA.

Hal ini juga memastikan bahwa fasilitas perawatan di seluruh wilayah mematuhi standar kualitas. Harus ada undang-undang perlindungan konsumen yang konsisten untuk melindungi hak-hak orang lanjut usia, kata Chang.

“Baik mengenai biaya, kualitas layanan, atau penyelesaian perselisihan, para lansia dan keluarganya dapat memperoleh kejelasan dan kepastian,” kata Chang.

Sementara itu, Arnaud Bauer, head serta M&A layanan kesehatan untuk Asia Tenggara dan mitra di L.E.K Consulting, mengatakan hanya sebagian dari kesenjangan perawatan lansia yang dapat diperbaiki dengan merelokasi mereka.

Bauer mengatakan bahkan ada kasus di Inggris di mana para lansia direlokasi ke Thailand karena rasio lebih ideal antara staf layanan kesehatan dan pasien. Namun hal ini kurang menjadi pilihan bagi lansia untuk mencapai tingkat ketergantungan yang lebih tinggi, karena mereka lebih memilih untuk lebih dekat dengan keluarga dan teman.

“Memindahkan para lansia ke pasar yang berbeda, meskipun secara geografis dekat, hanyalah solusi sementara bagi mereka yang masih cukup mandiri, dan tidak dapat memenuhi kebutuhan seseorang sepanjang hidup mereka,” katanya kepada Healthcare Asia.

Departemen geriatri

Chang mengatakan departemen geriatri harus dibentuk di dalam fasilitas rumah sakit untuk menawarkan layanan seperti pencegahan jatuh, perawatan demensia, dan pengelolaan penyakit kronis.

“Departemen geriatri yang baik di rumah sakit tidak hanya fokus pada pengobatan. Hal ini perlu dihubungkan dengan pencegahan, diagnosis, dan pemeliharaan kesejahteraan, sebelum pasien menjadi pasien aktual,” kata Chang.

Dia juga menyarankan perawatan translasi pasca rawat inap untuk mengurangi risiko masuk kembali. Unit perawatan ini akan fokus pada pasien yang telah dipulangkan namun belum siap untuk kembali ke rumah mereka atau dipindahkan ke fasilitas perawatan jangka panjang.

Karena populasi lansia di Hong Kong diperkirakan akan mencapai lebih dari 46,3% pada 2050, angka dari Bain menunjukkan bahwa permintaan akan rumah lansia akan meningkat sementara pasokan hanya akan meningkat sebesar 0,24%.

Yau dari KPMG mengakui bahwa infrastruktur, khususnya bangunan strategis untuk fasilitas perawatan geriatri di dalam fasilitas medis, merupakan elemen kunci keberhasilan perawatan lansia.

Yau mencontohkan Hong Kong Housing Society, yang bekerja sama dengan rumah sakit swasta untuk menyediakan, antara lain, layanan medis Cina di fasilitas perawatan lansia.

Properti kelas atas dan rumah sakit lansia

Menurut KPMG, properti lansia kelas atas untuk penduduk tertua di Hong Kong tidak memadai. Yau mengatakan sekitar 95% properti lansia merupakan fasilitas hunian dasar, sementara hanya 5% yang berkualitas tinggi.

Perbedaan utamanya adalah properti kelas atas menawarkan privasi lebih, memiliki kamar mandi dan dapur khusus per penghuni. Properti ini juga memiliki komunitas yang lebih baik di dalam lokasinya seperti pusat kebugaran, bioskop, dan gerai makanan & minuman.

Sebaliknya, properti hunian dasar lansia biasanya memiliki kamar tidur dan toilet bersama. Fasilitas di dalam lokasi juga terbatas untuk menarik perhatian orang lanjut usia, kata Yau.

Tentang perawatan rumah sakit, L.E.K. Bauer dari Consulting mengatakan rumah sakit dapat berperan dalam merawat pasien lanjut usia yang sakit kronis atau sangat bergantung, namun tidak dapat menggantikan pengaturan perawatan di rumah.

Salah satu faktor utama peningkatan ketergantungan adalah meningkatnya prevalensi demensia di kalangan warga lanjut usia, Bauer mengatakan angkanya mencapai 5% hingga 8% di antara mereka yang berusia di atas 65 tahun dan bahkan lebih tinggi lagi yaitu 20% hingga 30% ketika mereka mencapai usia 80 tahun. Selain itu, pengaturan rumah sakit tidak cocok untuk perawatan jangka panjang.

“Selain secara umum merupakan tempat perawatan yang tidak dihargai oleh para lansia, kami telah melihat banyak penelitian yang membuktikan hal ini,” tambahnya.

Bagi Bain’s Chang, selalu ada kebutuhan untuk meningkatkan jumlah rumah sakit geriatri, namun Hong Kong harus memikirkan kembali pendekatannya terhadap layanan rumah sakit dengan menawarkan layanan kesehatan di luar rumah sakit.

Data Roland Berger menunjukkan bahwa Hong Kong memiliki 20 rumah sakit geriatri, dengan tempat tidur yang dapat menampung hingga 20.000 pasien, namun jumlah tersebut masih belum cukup.

Perawatan senior di luar tembok rumah sakit

Perangkat yang dapat dikenakan dan AI juga akan membantu dalam perawatan pencegahan untuk melacak gaya hidup warga lanjut usia atau riwayat kesehatan mereka, kata Chang.

Hong Kong juga dapat meniru “Perawatan Lansia Saya” di Australia, di mana rumah sakit dapat menciptakan platform digital yang dapat diakses oleh para lansia untuk membuat janji temu medis dan menemukan acara komunitas yang disesuaikan untuk mereka. Klinik keliling juga dapat membantu menjangkau lansia yang memiliki masalah mobilitas atau mereka yang tinggal di daerah terpencil, kata Chang.

Cara lainnya adalah harus ada kemitraan rumah sakit dengan rumah lansia untuk memastikan bahwa rumah-rumah tersebut dilengkapi untuk memberikan perawatan medis sesuai dengan standar rumah sakit, katanya. Hal ini melibatkan kunjungan berkala oleh staf rumah sakit, pelatihan staf perawatan di rumah, atau menyiapkan fasilitas telemedis di rumah-rumah tersebut.

Doucet dari Roland Berger mengatakan Hong Kong perlu menerapkan perawatan robot cerdas dan teknologi perawatan jarak jauh untuk mendukung para lansia agar dapat hidup mandiri dan aman di rumah mereka. Teknologi ini mencakup sensor nirkabel untuk pemantauan dan pelacak mikro untuk penderita demensia.

Dari sudut pandang perusahaan manajemen, L.E.K. Consulting mengatakan rumah sakit dapat mengambil inspirasi dari iHealth Screen, sebuah aplikasi dengan interface mudah yang dikembangkan oleh Hong Kong Jockey Club CADENZA untuk tes pemeriksaan kesehatan yang mencakup 11 topik kesehatan umum pada orang lanjut usia.

“Ini jelas dapat dilihat sebagai cara bagi penyedia layanan kesehatan untuk menjadi bagian dari pasar ini juga, menyediakan aplikasi mereka sendiri dan mendorong pasien datang untuk menjalani penilaian multidisiplin,” kata Bauer.

Diskon premi tanah 

Strategi lain untuk mengatasi kelangkaan rumah lansia adalah pemerintah menawarkan diskon premi tanah sehingga investor dapat menerima keuntungan yang lebih baik, kata Yau. 

“Hong Kong adalah kota yang sangat mahal, sehingga jika membangun [rumah lansia], dibutuhkan waktu 30 atau 40 tahun untuk mendapatkan keuntungannya,” katanya.

Doucet setuju bahwa insentif pemerintah akan mengatasi tingkat hunian yang hampir padat di RCHE, yaitu sebesar 71% untuk RCHE swasta pada September 2022. 

“Jika pengembang menyediakan rumah perawatan, maka akan ada subsidi untuk menghindari premi atas tanah tersebut. Hal ini dapat mendorong pengembang swasta untuk juga menyediakan beberapa [tempat lansia],” kata Doucet. 

Sementara itu, tingkat hunian sebesar 91% tercatat pada RCHE yang disubsidi dan dikontrak, serta 68% pada rumah yang mendanai sendiri.

Namun demikian, pemerintah telah mempromosikan skema RCHE, yang mendorong pendirian RCHE swasta baru dari pengembang swasta, dengan target untuk mengembangkan 6.200 tempat lagi pada akhir 2027. 

Bauer, sementara itu, memperingatkan bahwa membangun rumah lansia swasta dengan biaya sendiri mungkin tidak dapat mengatasi kekurangan tersebut karena tidak terjangkau bagi sebagian lansia. 

Ruang-ruang ini kemungkinan besar harus disubsidi serupa dengan area perawatan lansia yang didanai oleh pemerintah atau organisasi non-pemerintah, yang hampir seluruhnya terisi, kata Bauer. 

Angka dari Oxfam Hong Kong menunjukkan bahwa 45% warga berusia 65 tahun ke atas hidup dalam kemiskinan.

AI dan kekurangan staf pendukung

Meskipun ada dorongan untuk AI, Chang dari Bain mengatakan masih ada kebutuhan untuk mengisi talenta untuk memberikan layanan lansia yang berkualitas. Ini tidak terbatas pada profesional medis, dokter, dan perawat tetapi juga staf pendukung.

Staf pendukung yang terlatih harus memahami dan memenuhi kebutuhan unik populasi geriatri seperti vitamin apa yang harus dikonsumsi atau olahraga apa yang harus dilakukan atau bagaimana mereka dapat menggunakan teknologi, kata Chang.

Dengan AI dan internet-of-things yang membantu produktivitas rumah sakit dan menambah tenaga kerja, Doucet menyoroti pentingnya privasi dan persetujuan data.

Dia menyebutkan, persetujuan dari keluarga juga penting dalam penggunaan AI, terutama saat menangani pasien demensia.

Suwa, sementara itu, mengatakan AI dapat membantu mengotomatiskan tugas dan komunikasi dengan lansia, namun diagnosis, pengobatan, dan intervensi lainnya harus bergantung pada penyedia layanan kesehatan.

Pemindaian AI terkini meningkatkan diagnosa di Shin Kong Wu Ho-Su Memorial Hospital

Rumah sakit di Taiwan ini menggunakan teknologi endoskop yang dibantu AI untuk mendeteksi polip dan kamera resolusi tinggi untuk telemedis.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Implantologi Digital, Jalan Dentway untuk pendarahan minimal dari operasi implan gigi

Rumah sakit gigi Taiwan menjamin pemulihan penuh dari prosedur tanpa jahitan dalam waktu seminggu atau dua minggu, bahkan untuk penderita diabetes.

China Medical University Hospital mengembangkan sistem AI yang telah menyelamatkan nyawa sebanyak 30% pasien

Salah satu platform AI mereka  adalah sistem triase yang dapat mengidentifikasi serangan jantung dalam waktu hampir 40 detik.

Rumah sakit TMU memperoleh kemajuan dengan DeepBrain-Cognito untuk mendeteksi risiko demensia secara dini

Sistem Layanan Kesehatan TMU mendefinisikan ulang rumah sakit pintar dengan perangkat lunak dan  terobosan AI.

Rumah sakit KMU mengadopsi teknologi Denmark untuk meredakan stres ibu hamil dalam proses persalinan.

Ini akan mengurangi beban kerja perawat dan mengatasi kepadatan di ruang gawat darurat.

Sistem Da Vinci CGMH menetapkan standar baru untuk operasi robotik yang mahir.

Teknologi bedah robotik telah memungkinkan rumah sakit Taiwan ini untuk mengeluarkan keajaiban bedah Da Vinci, memperoleh HIMSS 7, dan memimpin masa depan perawatan pasien yang cerdas.

Sistem AI auto-contouring di rumah sakit Taiwan yang mempercepat radioterapi awal untuk tumor.

Sistem AI Far Eastern Memorial Hospital (FEMH) di Taiwan dapat menghemat 75% dari proses terapi.

Rumah Sakit Jhong Jheng menggunakan robotika canggih untuk mengurangi waktu operasi dan infeksi

Robot bedah ROSA AI dapat diakses oleh ahli bedah muda maupun yang berpengalaman.