Klinik perawatan mata Malaysia berkembang menjadi pusat ‘Boutique’ untuk meningkatkan layanannya | Healthcare Asia Magazine
, Malaysia
305 views
Dr. Khaw Hoon Hoon, one of the founders of OasisEye Specialists. Photo from OasisEye Specialists website.

Klinik perawatan mata Malaysia berkembang menjadi pusat ‘Boutique’ untuk meningkatkan layanannya

OasisEye Specialist mengerahkan mesin skrining AI ke daerah terpencil di mana dokter jarang ditemui keberadaannya.

Tiga dokter mata dari Malaysia menetapkan visi untuk mengoperasikan klinik pada Januari 2020, beberapa hari setelah mendapatkan izin dari pemerintah. Sedikit yang mereka tahu bahwa, hanya dalam beberapa minggu, virus mematikan baru akan menginfeksi orang secara global dan mengganggu operasi bisnis dan perawatan kesehatan. Alih-alih menutup toko, para dokter OasisEye Specialist memutuskan untuk fokus membuka pusat butik mata di utara, selatan, dan tengah Malaysia untuk memenuhi kebutuhan perawatan mata darurat.

Saat ini, butik tersebut memiliki tiga pusat operasi: OasisEye Kuala Lumpur, yang merupakan klinik utama, di Nexus Bangsar South; OasisEye Johor Bahru di Beletime Danga Bay, Country Garden; dan OasisEye Seremban di Seremban 2.

Karena merupakan klinik khusus, OasisEye Spesialist mampu berinvestasi dalam teknologi dan kemitraan khusus untuk peningkatan layanan perawatan mata. Salah satu inovasi penting adalah kecerdasan buatan (AI) yang membantu mendeteksi risiko penyakit retina pasien.

Berikut adalah wawancara Healthcare Asia dengan Dr. Khaw Hoon Hoon, salah satu board director dan founder OasisEye Specialist yang berbasis di Malaysia, di mana dia membahas pusat butik dan strategi mereka.

Apa tujuan dan prinsip yang memandu Anda dan kolega Anda untuk memberikan layanan perawatan mata kepada pasien Anda?

Saya telah berpraktik sebagai dokter sejak 2003. Selama 20 tahun terakhir, layanan medis telah berkembang. Dari rumah sakit besar hingga rumah sakit swasta, dan sekarang, kami memiliki apa yang kami sebut pusat perawatan rawat jalan.

Apa yang kami lakukan adalah seperti pusat penitipan anak, di mana pasien datang, mendapatkan perawatan mereka, dan segera dipulangkan setelah beberapa jam.

Ini adalah pusat butik. Ini adalah tren sekarang, di bidang medis, jika Anda melihat di sekitar Singapura, Hong Kong, dan bahkan di seluruh dunia. Kami tidak ke rumah sakit yang lebih besar sekarang, di mana rumah sakit besar itu adalah multi-disiplin menangani penyakit dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Kami telah mendekonstruksi rumah sakit menjadi pusat butik. Kami telah berkonsentrasi pada oftalmologi—ketika organisasi lebih kecil, layanan pelanggan menjadi prioritas.

Pusat kami berpusat pada pasien dan komprehensif, di mana kami mendapat kesempatan untuk memanfaatkan teknologi terbaik kami dan dapat memberikan perawatan yang dipersonalisasi kepada pasien dengan biaya yang terjangkau.

Jadi bagaimana kita melakukannya? Sangat mudah: Membentuk pelatihan kelompok, di mana di dalam pusat, misalnya, di Bangsar Selatan, kami memiliki 10 dokter mata praktik. Para dokter di sini, kami berbagi semua peralatan dan mesin yang sama. Oleh karena itu, kami mampu membeli teknologi terbaik yang kita miliki. Pasien mendapatkannya di sebagian kecil dari harga untuk setiap biaya bagi kami untuk menutup kembali laba atas investasi kami.

Sebagai sebuah kelompok, kami menawarkan perawatan multidisiplin. Kami memiliki ahli bedah retina, ahli bedah glaukoma, dan pediatri, okuloplastik, dan ahli bedah refraktif. Ketika kami melakukan sub-spesialisasi dalam berbagai komponen mata kami, kami dapat melayani pasien kami dengan lebih baik.

Pasien memiliki perawatan yang lebih berkualitas, tidak hanya dokter atau dokter mata yang merawat mata dari depan ke belakang sehingga itulah tujuan subspesialisasi kelompok kami.

Apa saja inovasi, teknologi, dan program yang dilakukan oleh OasisEye Specialist saat ini?

Kami memiliki AI, yang menggantikan banyak layanan medis yang kami miliki. Bagi kami, kami juga menggunakan perangkat lunak penilaian AI ini sehingga kami dapat mengambil foto mata pasien dan perangkat lunak AI akan mendiagnosis tingkat keparahan penyakit. Dengan ini, dokter tidak perlu hadir.

Seberapa penting semua ini? Di mana ada daerah terpencil yang luas di mana dokter dan dokter mata tidak dapat diakses, semua mesin ini akan tersebar ke semua pusat terpencil kecil ini. Kita bisa melakukan skrining retina dan mengambil foto mata, terutama untuk pasien diabetes, pasien glaukoma, atau pasien degenerasi makula terkait usia.

Mesin-mesin ini dikerahkan ke area tersebut, kemudian foto diambil dan AI akan "menilai" mereka, mendiagnosisnya, dan mengidentifikasi penyakit tersebut untuk dirujuk ke sesama dokter mata.

Kami juga memiliki perawatan laser retina subthreshold untuk retinopati serosa sentral, glaukoma, dan edema makula diabetik. Kami juga melakukan trabekulotomi laser selektif dan, tentu saja, trabekuloplasti laser selektif untuk pasien glaukoma. Semua hal ini menggunakan jenis mesin laser.

Kami menjadi pusat referensi untuk mesin laser medis Quantel ini untuk wilayah pelatihan Asia Pasifik, jadi, kami membantu semua perusahaan ini untuk melakukan pengujian mesin mereka.

Kami melakukan angiografi retina bidang luas di mana kami juga menjadi pusat referensi untuk Pusat Pelatihan dan Penelitian Nikon ini. Nikon sangat bagus dalam fotografi. Melalui pupil yang kita miliki, antara lain kita dapat mengambil foto retina untuk pendidikan pasien, keperluan akademis, dan penelitian kita.

Anda mungkin pernah mendengar tentang terapi frekuensi radio. Milik kami sedikit berbeda. Kami menyebutnya Tixel, terapi panas intensitas tinggi, yang digunakan untuk mengobati mata kering. Anehnya, dengan pandemi dan segalanya, mata kering menjadi sangat umum. Karena penggunaan komputer yang intens, banyak pasien yang datang.

Bisakah Anda memandu kami ke bisnis OasisEye Specialist, ketika menerapkan AI? Bagaimana ini membantu meningkatkan jumlah pasien?

Ini masih dalam tahap yang sangat awal di mana kami menguji. Kami menempatkan mesin ini saat ini di salah satu pusat lain di mana kami melakukan pemeriksaan tanpa kehadiran dokter. Dokter mata akan berada di sana, menangani pasien, dan perangkat lunak mesin akan membacakan hasil mata dan memandu dokter mata untuk menjelaskannya kepada pasien.

Jika ini berhasil, kami akan memiliki rencana untuk menyebarkan mesin ini ke sebanyak mungkin tempat untuk membantu mendiagnosis dan menangani pasien, terutama dengan masalah retina, seperti retinopati diabetik.

Diabetes adalah masalah yang sangat besar di negara kita. Orang cenderung tidak pergi ke rumah sakit karena pandemi, jadi satu-satunya cara adalah, kita harus membawa semua teknologi ini kepada mereka. Kami sedang bekerja ke arah itu sehingga kami tidak mengharapkan pasien datang. Kami berharap untuk melayani pasien, dan membawa teknologi kepada mereka, tanpa kehadiran dokter.

Klinik ini berdiri sejak 2018. Kenapa baru mulai beroperasi pada 2020, tiga bulan sebelum pandemi?

Kami, pendiri perusahaan—Dr. Kenneth Fong, Dr. Manoharan Shunmugam, dan saya—telah beroperasi sejak 2018. Untuk membangun pusat besar seperti ini, Anda memerlukan setidaknya sekitar dua tahun perencanaan aplikasi izin konstruksi. Kami resmi mendapatkan lisensi pada 31 Desember 2019.

Kami membutuhkan waktu tiga tahun untuk memulai pusat utama kami, yang saat ini berlokasi di Bangsar, Kuala Lumpur. Saat itulah kami beroperasi dan, setelah itu, lockdown masuk. Tetapi karena kami di bidang kedokteran, kami dianggap sebagai salah satu layanan esensial, kami tidak menutup. Kami tidak diizinkan untuk tutup karena kami masih harus merawat pasien kami.

Ada berbagai macam pasien. Ada pasien yang datang untuk kasus yang tidak mendesak. Pasien-pasien itu pasti berkurang. Namun, kami tetap melayani untuk keadaan darurat.

Bagaimana pandemi mempengaruhi kita? Pertama, dengan pengurangan jam kerja selama pembatasan, belum lagi staf yang harus dikarantina setelah terinfeksi COVID-19, kami mengurangi jumlah staf.

Kemudian, jumlah kasus tidak mendesak, seperti katarak, turun. Apa yang menopang kita selama pandemi adalah jumlah keadaan darurat yang harus kita tangani. Kami buka sepanjang waktu, kami menangani berbagai jenis keadaan darurat mata yang sederhana seperti konjungtivitis.

Orang-orang menekan tombol panik, dan penderita konjungtivitis akan segera mencari perawatan medis, karena mereka takut ini bisa menjadi gejala COVID-19.

Di sisi lain, semua pasien dengan keadaan darurat yang paling kompleks, seperti ablasi retina, pendarahan, dan segala sesuatu yang dapat menyebabkan kebutaan, masuk. Kami masih bekerja dengan beban yang dikurangi, tetapi pada tingkat yang nyaman selama pandemi.

OasisEye Specialist menerima penghargaan klinik khusus tahun ini di Malaysia, yang diberikan oleh Healthcare Asia. Bagaimana hal ini mempengaruhi kinerja klinik dan stafnya?

Bagi kami, penghargaan ini merupakan pengakuan atas standar tertinggi yang kami berikan di pusat kami. Kami telah menggunakan penghargaan ini untuk lebih memperkuat, melakukan tekad kami, dan melakukan yang lebih baik lagi untuk pasien kami.

Staf merasa sangat termotivasi karena itu. Kami bergerak menuju tujuan yang benar ini untuk mencapai apa yang kami inginkan. Kami lebih meningkatkan kinerja kami; mempertahankan dan meningkatkan pada setiap langkah yang kita bisa. Penghargaan ini dirasakan di seluruh pusat. Terima kasih banyak atas penghargaan itu.
 

Sebagai salah satu direktur klinik, bagaimana Anda berhasil mengangkat operasional institusi di tengah pandemi?

Kami mengambil kesempatan untuk membangun lebih banyak pusat, kami punya waktu, jadi orang-orang mulai mendekati kami, dan rekan-rekan kami mendekati kami. Kami berhasil membangun dua pusat lainnya dalam dua tahun terakhir.

Kami menghabiskan banyak waktu untuk membangunnya dan menugaskannya, mereplikasi apa yang kami lakukan di setiap pusat yang kami miliki.

Ketika perbatasan dan pembatasan dilonggarkan, semua pusat kami tumbuh dengan sangat baik. Telah terjadi rebound atau jumlah pasien. Sekarang, kami sedang berupaya membuka lebih banyak pusat.

Saya yakin kami ada di sana untuk menangkap pasien internasional kami ketika perbatasan dibuka. Sama seperti bagian selatan kami, kami menunggu orang Singapura masuk. Kami menunggu orang Indonesia masuk.

Ke depan, ada rencana masa depan untuk OasisEye Specialist?

Kami selalu beradaptasi dengan teknologi mutakhir terbaru untuk menyediakan layanan mata berbasis bukti.

Satu atau dua bulan yang lalu, kami memperoleh laser excimer mutakhir generasi keenam yang baru, untuk melakukan operasi laser refraktif, yang melakukan operasi refraktif invasif yang sangat minimal dengan pelacakan mata berkecepatan sangat tinggi, sistem pemantauan pupil dengan penyesuaian yang lebih baik dari profil laser.

Kami masih melakukan itu dan kami berencana untuk mereplikasi itu di pusat-pusat kami yang lain.

Kami berencana untuk menambah jumlah pusat. Kami masih bergerak untuk menjangkau lebih banyak dokter berkaliber tinggi yang sangat tertarik untuk bergabung dengan kami karena mereka percaya pada cara kami mengelola pusat kami, mereka dapat melihat dengan mata kepala sendiri bahwa bahkan dalam situasi pandemi, kami dapat berkembang, kami masih memiliki jumlah pasien yang baik dan kami masih memiliki dokter yang bergabung dengan kami. Kami masih didekati untuk mendirikan lebih banyak pusat. Mari kita tunggu dan lihat ke mana kami pergi.

Follow the link for more news on

Tech startup memperbaiki tekanan biaya perawatan kesehatan negara berpenghasilan rendah

Penyedia layanan kesehatan dapat menggunakan perangkat lunak dan telepon pintar untuk mengurangi biaya tinggi untuk diagnosis.

Perjalanan Indonesia menuju rekam medis elektronik

Hanya 13% rumah sakit yang telah menerapkan rekam medis elektronik secara optimal di Indonesia.

Bagaimana penyedia layanan kesehatan di Asia Tenggara mengatasi tekanan biaya

Pasar bereksperimen dengan single-specialty care dan ambulatory care centre.

Kapal Rumah Sakit Angkatan Laut Cina menawarkan layanan kesehatan gratis di Jakarta

Kapal rumah sakit ini menawarkan layanan rawat jalan selama delapan hari.

Mengapa penyedia layanan kesehatan Asia harus fokus pada pelatihan digital untuk tenaga kerja

Seorang pakar kesehatan digital menyoroti e-training Singapura untuk petugas kesehatan sebagai contoh terbaik.

Apa yang masih kurang dalam upaya pencegahan virus hepatitis di kalangan ibu hamil di Asia Pasifik?

Masih ditemui kekurangan dalam hal skrining dan obat eliminasi penyakit di antara wanita hamil.

Bagaimana spesialis THT menemukan perlindungan ekstra terhadap penyakit yang ditularkan melalui udara selama scope procedure

Pakar kesehatan berupaya mencegah kontaminasi aerosol dan droplet selama prosedur pembedahan.

Mengapa Osteopore Singapura memilih untuk berekspansi di Afrika Selatan

Untuk menandai ekspansi, perusahaan mengirimkan pengiriman implan regeneratif tengkorak yang pertama.

Kapan saatnya membeli peralatan medis yang mahal? Ini kata rumah sakit khusus ortopedi di Malaysia

Mereka  menginvestasikan hampir RM15 juta untuk menyediakan peralatan diagnostik medis paling canggih dalam perawatan ortopedi.

Rumah Sakit Tan Tock Seng mengembangkan model baru perawatan bedah

Model perawatan bedah ini dapat memotong masa inap di rumah sakit dari enam hari hanya  menjadi satu hari.