Intel, layanan kesehatan berbasis AI untuk meningkatkan prioritas pengobatan di Malaysia | Healthcare Asia Magazine
, Malaysia
771 views
/MHTC media

Intel, layanan kesehatan berbasis AI untuk meningkatkan prioritas pengobatan di Malaysia

The Malaysia Healthcare Travel Council  bekerja sama dengan pelaku industri untuk melihat praktik terbaik untuk AI.

Dengan AI menjadi perhatian utama dalam layanan kesehatan, rumah sakit yang telah dirugikan oleh masalah keamanan siber disarankan untuk lebih bertanggung jawab dalam menggunakan AI untuk pengobatan.

Inilah mengapa Malaysia Healthcare Travel Council (MHTC), bersama dengan para pelaku industri, membentuk Malaysia Healthcare Intel (MHI) sebagai bagian dari inisiatif digitalisasi untuk meningkatkan pelayanan kesehatan di pasar.

“[AI] akan melihat bagaimana kami dapat membuat data prediktif di masa depan khususnya untuk memahami tuntutan baru dan kebutuhan baru pasien di seluruh wilayah. Melalui sistem [MHI], ini akan memungkinkan kami untuk memiliki jalur yang jelas ke jenis perawatan mana yang harus lebih kami fokuskan dan menangani pasar yang membutuhkan jenis perawatan tersebut,” kata CEO Interim MHTC Farizal Jaafar.

Intel masih dalam proses, tetapi MHTC, program Kementerian Kesehatan Malaysia (MOH) yang mempromosikan brand layanan kesehatan Malaysia, juga telah memperkenalkan inisiatif digitalisasi lainnya untuk meningkatkan pengalaman dan perawatan wisatawan layanan kesehatan di negara Asia Tenggara.

Ini termasuk portal satu atap atau OSP layanan kesehatan, yang berfungsi sebagai pintu untuk  layanan kesehatan digital  Malaysia yang menyediakan informasi komprehensif untuk memfasilitasi perencanaan yang mulus bagi para wisatawan layanan kesehatan.

OSP juga mempromosikan kemajuan industri perjalanan kesehatan dan MHTC sedang mengembangkan platform sumber daya terintegrasi seperti sumber daya kesehatan Malaysia, dan repositori terintegrasi all-in-one, memberikan wawasan tentang industri perjalanan kesehatan Malaysia dan pengambilan keputusan.

Inisiatif MHTC lainnya adalah program medis pariwisata unggulan rumah sakit.  Platform ini bertujuan meningkatkan ikon perawatan kesehatan global dan menetapkan standar baru dalam keunggulan medis dan layanan, dan branding internasional untuk perawatan kesehatan dengan dukungan dari Depkes dan penilai program independen seperti Joint Commission International dan IQVIA, yang menyatukan jaringan rumah sakit ke dalam platform komunikasi dan kolaborasi.

Program ini telah memilih empat finalis melalui penilaian 51 perimeter. Para finalis termasuk National Hair Institute, Island Hospital, Mahkota Medical Center, dan Subang Jaya Medical Center dan saat ini “menjalani rencana kalibrasi tiga tahun melalui bimbingan terstruktur masterclass, dan pengembangan program akselerasi yang disesusuaikan,” kata Jaafar.

Melengkapi bukan bersaing

Di Asia Tenggara, Malaysia, Thailand, dan Singapura adalah tujuan medis teratas. Berdasarkan pengamatan para ahli, Thailand dan Malaysia adalah pasar yang menawarkan pemeriksaan medis lebih murah.

“Biaya pengobatan sangat terjangkau, diatur oleh jadwal biaya dan ceiling price menjadikannya pilihan yang hemat biaya dibandingkan dengan negara kawasan lainnya,” kata Jaafar.

Namun, dia mencatat bahwa mereka melihat setiap negara sebagai komponen pelengkap untuk mengembangkan kekuatan regional ASEAN sebagai tujuan perjalanan kesehatan.

“Sementara Singapura mungkin kuat di area tertentu, Malaysia juga berfokus pada area di mana kami juga menampilkan hasil utama dalam hal keunggulan medis, keunggulan layanan, dan branding internasional,” kata Jaafar.

Atas permintaan wisatawan medis, Jaafar mengatakan MHTC dan pemangku kepentingannya menawarkan "layanan yang sangat personal dan disesuaikan untuk pasien."

“Salah satu contohnya adalah melalui paket kesehatan premium kami, yang menggabungkan pemeriksaan kesehatan premium dengan pengalaman kesehatan dan petualangan pariwisata yang mengasyikkan,” kata Jaafar.

Mengatasi permintaan wisatawan medis juga termasuk mempercepat investasi dan adopsi teknologi digital, kata Jaafar.

Dalam pernyataan terpisah, MHTC mengatakan Malaysia telah berusaha keras untuk mendapatkan pengakuan global atas kualitas perawatannya.

Hal ini terutama berlaku untuk departemen onkologi di rumah sakit Malaysia, yang menawarkan layanan dari kemoterapi, terapi target, dan imunoterapi hingga radioterapi khusus seperti intensity-modulated radiotherapy  (IMRT)/ volumetric modulated arc therapy (VMAT), intraoperative radiotherapy  (IORT), radiosurgery stereotactic, radioterapi tubuh stereotactic, dan pisau gamma.

Outlook

Ke depan, MHTC melihat bahwa sektor perjalanan kesehatan akan terus memacu permintaan akan perawatan kuratif seperti kardiologi, fertilitas, onkologi, ortopedi, dan neurologi.

Jaafar mengatakan mereka juga melihat minat yang meningkat dalam perawatan pencegahan, meliputi kesehatan, estetika, dan layanan gigi.

“Kami yakin akan ada peningkatan terus-menerus dalam permintaan untuk solusi perawatan kesehatan kuratif dan preventif,” katanya, seraya menambahkan bahwa perkiraan tersebut akan terjadi hingga 2025.

Untuk paruh pertama 2023, sektor perjalanan kesehatan Malaysia dilaporkan mendekati MYR1b (US$219 juta) dan MHTC optimis untuk menghasilkan pendapatan sebesar MYR7b (US$1,5 miliar), dampak spillover ekonomi senilai hampir MYR30b (hampir US$6,5 miliar ).

Pemindaian AI terkini meningkatkan diagnosa di Shin Kong Wu Ho-Su Memorial Hospital

Rumah sakit di Taiwan ini menggunakan teknologi endoskop yang dibantu AI untuk mendeteksi polip dan kamera resolusi tinggi untuk telemedis.

Kejeniusan dalam ‘SuperApps’ untuk perawatan kesehatan adalah akses dan jangkauan

Rumah sakit yang merangkul digitalisasi tetap unggul dalam layanan kesehatan.

Rumah Sakit Kanker Dharmais memimpin inovasi pelayanan kanker di Indonesia

Direktur Utama RS Kanker Dharmais Soeko Werdi Nindito Daroekoesoemo mengungkapkan teknologi canggih dan tujuh program unggulan untuk perawatan kanker.

Healthway Cancer Care Hospital memajukan perawatan holistik dengan harga yang wajar

Rumah sakit mengharapkan program kualitas dan kelangsungan hidup yang melayani keseluruhan perjalanan pasien.

MakatiMed menuju perawatan bedah presisi dengan sistem robotik Da Vinci Xi

Teknologi ini memungkinkan teknik invasif minimal dalam bidang urologi, hepatobilier, kardiovaskular, toraks, kebidanan dan ginekologi, serta bedah umum.

Indonesia memperluas dukungan solusi kesehatan menggunakan AI

Kolaborasi dengan Google Cloud sejalan dengan cetak biru pemerintah untuk transformasi kesehatan digital.

Indonesia merancang rencana induk untuk pengembangan kesehatan terpadu

Rencana induk sektor kesehatan negara (RIBK) selaras dengan mandat Undang-Undang Kesehatan Nomor 17 Tahun 2023.

The Medical City membuka jalan bagi integrasi AI dalam layanan kesehatan lokal dan penelitian dengan Lunit

AI telah diintegrasikan ke dalam layanan mamografi dan rontgen dada di jaringan rumah sakit ini.

Mayapada Healthcare Group meraih prestasi besar di Healthcare Asia Awards 2024

Pendekatan holistik yang dilakukan oleh rumah sakit tersebut mendorongnya maju dan menjadi standar industri.

Rumah Sakit Kanker Dharmais meraih dua kemenangan di Healthcare Asia Awards 2024

Sumber daya manusia yang kompeten, layanan, fasilitas, dan infrastruktur unggul membantu rumah sakit memberikan perawatan pasien yang sangat baik.