Bagaimana penyedia layanan kesehatan di Asia Tenggara mengatasi tekanan biaya | Healthcare Asia Magazine
, Southeast Asia
153 views

Bagaimana penyedia layanan kesehatan di Asia Tenggara mengatasi tekanan biaya

Pasar bereksperimen dengan single-specialty care dan ambulatory care centre.

Pengeluaran untuk perawatan kesehatan di Asia Tenggara meningkat di tengah inflasi dan prevalensi penyakit tidak menular. Studi INSEAD pada 2020 menunjukkan bahwa pengeluaran perawatan kesehatan di kawasan ini akan meningkat menjadi US$740 miliar pada 2025. Rumah sakit mengatasi hal ini dengan berinvestasi di rumah sakit single-specialty care. TE Asia Healthcare Partners, misalnya, mendirikan Rumah Sakit Ortopedi ALTY di Malaysia yang berfokus pada perawatan ortopedi.

Partner Boston Consulting Group, Anurag Agrawal melihat single-specialty care sebagai cara untuk mengatasi tekanan biaya di tengah konflik politik internasional.

Agrawal mengatakan bahkan ketika perbatasan dibuka bisa menghidupkan kembali operasi elektif dan wisata medis, yang selama pandemi tertangguhkan. Namun adanya tekanan resesi dan inflasi dapat menimbulkan risiko bagi operasi penyedia layanan kesehatan.

“Beberapa konflik global yang kami lihat adalah gangguan rantai pasokan mereka dan ini telah berlangsung sejak masa COVID-19, karena ekonomi telah berkembang pesat dan permintaan telah kembali, rantai pasokan dan rantai nilai global sangat fenomenal,” kata Agrawal, yang memiliki 13 tahun pengalaman dalam konsultasi kesehatan di Asia Tenggara, AS, Eropa, dan India

“Kami melihat beberapa dari tantangan ini menyebabkan tekanan biaya pada banyak pemain layanan kesehatan,” kata dia menambahkan.

Selain single-specialty care, dia mengatakan ambulatory care centre juga dapat membantu mengurangi masalah biaya.

“Kami melihat penyedia [layanan kesehatan] lebih banyak bereksperimen dengan perawatan rawat jalan dan dengan single-specialty care, yang memungkinkan penyedia mengurangi biaya penuh untuk melayani pasien di fasilitas perawatan tersier dan memastikan bahwa pasien tetap dapat dilayani dengan kualitas yang sama tetapi dalam tingkat yang lebih rendah atau di fasilitas, yang memberikan perawatan serupa dengan biaya yang dikontrol secara signifikan,” kata Agrawal.

Contoh ambulatory care centre seperti yang diadopsi oleh Rumah Sakit Tan Tock Seng di Singapura, di mana mereka menggunakan pusat operasi penitipan anak untuk melakukan operasi elektif yang dihentikan selama pandemi. Itu memungkinkan mereka untuk memberikan operasi elektif di ambulatory care centre sambil merawat pasien COVID-19 di rumah sakit utama mereka.

“Pasien mungkin ingin mengunjungi fasilitas kesehatan hanya untuk penyakit yang paling parah, tetapi ingin mengunjungi tempat ambulatory care setempat untuk beberapa penyakit yang relatif ringan,” kata Agrawal.

Phygital sebagai strategi ke depan 

Selama pandemi, Agrawal menggarisbawahi peralihan dari perawatan kesehatan tradisional ke digital.

“Yang pertama adalah adanya perubahan model perawatan. Apa yang telah dilakukan setelah COVID adalah, memindahkan perawatan kesehatan fisik ke virtual atau saya mengatakannya sebagai perawatan phygital, campuran fisik dan digital,” katanya.

Grup konsultan lain, Bain & Company, menemukan bahwa adopsi telehealth di kawasan Asia-Pasifik meningkat dua kali lipat sejak 2019.

Tapi Agrawal mengatakan serapan besar-besaran dalam kesehatan digital telah "menurun", dan ini memungkinkan pergeseran dalam perawatan kesehatan fisik dan digital atau phygital.

Mengenai layanan kesehatan digital, Dr. Ann Aerts, kepala grup nirlaba, Novartis Foundation, mengutip praktik terbaik di Singapura di mana “infrastruktur digital dan data berkembang dengan baik”.

“Itu adalah kekuatan yang sangat besar karena banyak negara lain yang masih tertinggal,” kata Aerts.

Dia juga menggarisbawahi bagaimana pemerintah Singapura mewajibkan para profesional kesehatan untuk mematuhi pelatihan online tentang konsultasi telehealth.

Pada 2020, Kementerian Kesehatan Singapura menawarkan kursus telemedicine untuk memandu dokter dalam memberikan layanan telehealth, yang fokus pada keselamatan pasien.

Studi terbaru dari Bain & Company menunjukkan bahwa lebih dari 90% konsumen di Australia, Tiongkok, India, Indonesia, Malaysia, Filipina, dan Singapura mencari satu titik kontak untuk mengkoordinasikan kebutuhan perawatan kesehatan mereka pada 2021.

Sementara ekspektasi digital dilayani oleh pasar perawatan primer di Cina dan Indonesia, beberapa konsumen di Singapura masih menginginkan kunjungan klinik secara fisik.

“Di pasar ini, perawatan kesehatan digital tidak menggantikan sistem yang sudah ada, melainkan memungkinkan pengalaman hybrid yang lebih terhubung,” kata Bain & Company.

Untuk mengoptimalkan biaya dan efisiensi penyedia layanan kesehatan, Bain & Company mengatakan layanan kesehatan harus mengadopsi model offline-to-online untuk meningkatkan pengalaman pasien.

Follow the link for more news on

Spesialis mata bekerja untuk mengatasi resistensi terhadap skrining AI Myopia

Beberapa orang tua merasa khawatir pada kemampuan AI dalam memberikan penilaian holistik dibandingkan dengan dokter.

Terobosan proteomik Bertis mendorong ekspansi ke pasar klinis AS

Perusahaan teknologi Korea ini berupaya memperluas keahlian dalam mengobati penyakit dengan kebutuhan medis tinggi yang belum terpenuhi.

Tech startup memperbaiki tekanan biaya perawatan kesehatan negara berpenghasilan rendah

Penyedia layanan kesehatan dapat menggunakan perangkat lunak dan telepon pintar untuk mengurangi biaya tinggi untuk diagnosis.

Perjalanan Indonesia menuju rekam medis elektronik

Hanya 13% rumah sakit yang telah menerapkan rekam medis elektronik secara optimal di Indonesia.

Bagaimana penyedia layanan kesehatan di Asia Tenggara mengatasi tekanan biaya

Pasar bereksperimen dengan single-specialty care dan ambulatory care centre.

Kapal Rumah Sakit Angkatan Laut Cina menawarkan layanan kesehatan gratis di Jakarta

Kapal rumah sakit ini menawarkan layanan rawat jalan selama delapan hari.

Mengapa penyedia layanan kesehatan Asia harus fokus pada pelatihan digital untuk tenaga kerja

Seorang pakar kesehatan digital menyoroti e-training Singapura untuk petugas kesehatan sebagai contoh terbaik.

Apa yang masih kurang dalam upaya pencegahan virus hepatitis di kalangan ibu hamil di Asia Pasifik?

Masih ditemui kekurangan dalam hal skrining dan obat eliminasi penyakit di antara wanita hamil.

Bagaimana spesialis THT menemukan perlindungan ekstra terhadap penyakit yang ditularkan melalui udara selama scope procedure

Pakar kesehatan berupaya mencegah kontaminasi aerosol dan droplet selama prosedur pembedahan.

Mengapa Osteopore Singapura memilih untuk berekspansi di Afrika Selatan

Untuk menandai ekspansi, perusahaan mengirimkan pengiriman implan regeneratif tengkorak yang pertama.