SingHealth Duke-NUS berinvestasi pada 'benih-benih’ generasi masa depan | Healthcare Asia Magazine
, Singapore
112 views

SingHealth Duke-NUS berinvestasi pada 'benih-benih’ generasi masa depan

Sebuah peluncuran lembaga baru yang membuka pintu untuk penelitian perawatan ibu dan anak.

SingHealth Duke-NUS meluncurkan Maternal and Child Health Research Institute (MCHRI) di KK Women's and Children's Hospital (KKH) pada 8 Oktober. MCHRI berupaya untuk memajukan kesehatan reproduksi, metabolisme dan mental, perkembangan kognitif, dan penyembuhan penyakit kritis melalui penelitian dengan dampak langsung pada perawatan pasien, inovasi, dan strategi digital. Ini merupakan puncak dari SingHealth-Duke NUS Academic Clinical Programmes for Paediatrics' and Obstetrics and Gynaecology di tahun ke-10.

Healthcare Asia bersama Associate Professor Ng Kee Chong, Director MCHRI yang baru-baru ini ditunjuk sekaligus menjadi Medical Board Chairman dari KKH, untuk mengetahui lebih banyak tentang pembentukan lembaga penelitian, tujuannya, dan apa yang dikontribusikannya kepada kesehatan ibu dan kesehatan anak.

Ng bangga menjadi bagian dari satu-satunya rumah sakit wanita dan anak-anak Singapura, yang memiliki sejarah panjang selama 160 tahun. Rumah sakit ini juga memegang rekor dunia Guinness Book dengan persalinan terbanyak pada tahun 1966 dengan 39.835 kelahiran. Menurut Ng, KKH membantu lebih dari sepertiga persalinan di Singapura setiap tahun. Dia menambahkan dalam lima hingga sepuluh tahun terakhir, mereka telah bekerja melalui Ministry of Health dan lembaga amal untuk menjangkau masyarakat dan mengembangkan ekosistem untuk merawat perempuan dan anak-anak dengan lebih baik.

Apa saja sorotan medis yang dapat Anda bagikan untuk rumah sakit, yang mengarah pada pembentukan dan peluncuran MCHRI?

KKH memiliki unit pengembangan anak terbesar di Singapura yang membantu meningkatkan perawatan untuk perkembangan anak dan anak-anak dengan kebutuhan khusus seperti kurangnya perhatian dan gangguan belajar. Kami juga bekerja sangat erat dengan masyarakat untuk mencoba meningkatkan perawatan di seluruh rangkaian yang ada. Sorotan kedua adalah dukungan trauma psikososial. Kami bermitra dengan [Temasek Foundation] untuk membantu meningkatkan perawatan dukungan trauma psikososial untuk anak-anak di masyarakat dengan bekerja dengan pusat layanan keluarga. Kami juga bangga dengan adanya bank ASI pertama di kawasan itu, yang dibuka semenjak dua hingga tiga tahun lalu. Saat ini mereka menyediakan ASI pasteurisasi untuk bayi yang tidak bisa mendapatkan ASI. Itu membantu meningkatkan kesehatan umum dan mencegah hal-hal seperti necrotising enterocolitis.

Bagaimana KKH berkontribusi terhadap MCHRI, dan apa yang akan Anda terus berikan untuk memenuhi tujuan dan misi MCHRI?

Apa yang kami adopsi adalah apa yang kami sebut sebagai pendekatan seumur hidup untuk seluruh rangkaian perawatan ini. Pada dasarnya, kita melihat kesehatan ibu dan anak sebagai lingkaran kehidupan yang berkelanjutan. Wanita itu tumbuh menjadi sehat di masyarakat, menikah dan membentuk keluarga, menjadi hamil dan melahirkan anak. Kemudian, anak menjadi sehat, menjadi dewasa, dan kemudian berkontribusi kembali ke kehidupan keluarga. Pendekatan perjalanan kehidupan mengacu pada bagaimana kita mengelola kesehatan ibu, anak, dan seluruh keluarga. Ayah atau suami juga penting di seluruh rangkaian, karena unsur-unsur kesehatan dapat mempengaruhi mereka melalui berbagai masalah sosial dan budaya juga, tidak hanya bagian medis. Apa yang tidak ingin kita lakukan hanyalah "merawat" kesehatan. Kesehatan tidak hanya memberikan obat-obatan tetapi juga berputar di sekitar aspek sosial, aspek ekonomi, dan aspek pendidikan, yang sangat penting untuk dipertimbangkan. Kami ingin melihatnya dalam dimensi yang berbeda sehingga kami dapat menghargai kompleksitas kesehatan ibu dan anak, dan melihat bagaimana kami dapat meningkatkan dan mengoptimalkan kesehatan ibu-anak melalui berbagai aspek ini.

Kami tidak hanya bekerja dengan Ministry of Health sebagai rumah sakit, tetapi kami juga terlibat dengan lembaga sosial. Peran-peran penting yang bekerja sama dengan kami adalah Ministry of Social and Family Development, serta Ministry of Education. Mereka adalah elemen penting jika kita ingin mengoptimalkan kesehatan ibu dan anak. Pada akhirnya, tujuan utama kami pada dasarnya adalah melakukan tiga hal: menjadi sentral keunggulan Asia untuk kesehatan ibu dan anak, menerjemahkan penelitian untuk meningkatkan kesehatan umum bagi ibu dan anak, dan memperkuat modal manusia. Singapura tidak terlalu kaya akan sumber daya, tetapi mempunyai sumber dayanya. Jadi, kami ingin mengoptimalkan nilai dari sisi manusianya dengan mengoptimalkan kesehatan mereka.

Tiga sokongan SingHealth Duke-NUS MCHRI adalah, pertama, untuk membentuk komunitas penelitian multidisiplin untuk melakukan penelitian klinis, translasi, dan kesehatan populasi yang berdampak tinggi untuk memenuhi kebutuhan kesehatan ibu dan anak. Yang kedua adalah membangun kemitraan yang kuat dan sinergis dengan mitra dan pemangku kepentingan utama kami; tidak hanya profesional kesehatan tetapi juga sosiolog, psikolog, pendidik, dan orang lain di komunitas Singapura dan internasional. Bidang terakhir yang sangat penting adalah untuk menarik bakat dan perawatan masa depan generasi berikutnya dari peneliti kesehatan ibu dan anak untuk Singapura dan sekitarnya. Kami ingin berkolaborasi dengan semua orang saat kami bergerak maju.

Apa yang Anda lihat sebagai area pengembangan yang dibutuhkan untuk persoalan ibu dan pengasuhan anak di Singapura dan kawasan Asia Pasifik?

Jika kita melihat kebutuhan, maka hal ini dapat dibagi menjadi empat domain utama: prakonsepsi dan kesehatan reproduksi, kesehatan metabolisme dan neurocognitive, perkembangan dan kesehatan mental serta kesejahteraan, kemudian kanker dan penyakit kritis. Ini berlaku untuk kita baik di Singapura maupun internasional. Dari semua domain ini, saya pikir dua hal yang sangat penting untuk kesehatan ibu dan anak, terutama di zaman sekarang di Singapura, adalah kesehatan mental dan metabolisme.

Kami sangat kompetitif dan sedang berada dalam ‘perlombaan lari’. Para wanita nanti akan menikah, memiliki anak kemudian, dan memiliki sejumlah kecil anak karena kedua orang tua bekerja sangat keras. Tidak ada lagi dukungan keluarga yang biasanya dari dua orang dewasa dan tidak ada banyak dukungan sosial. Kemampuan mengasuh anak dan rasa percaya diri sebagai orang tua, terutama bagi pasangan orang tua baru, sangat kurang. Kami ingin melihat bagaimana kami dapat mengoptimalkan ini. Orang tua sendiri stres karena berbagai masalah ekonomi, apakah mereka membesarkan anak dengan benar, karena COVID-19, dan sebagainya. Apa yang ingin kita lakukan adalah mengatasi beberapa kesejahteraan mental dan emosional ibu. Kami memiliki tingkat depresi prenatal dan postnatal yang sangat tinggi, jadi kami ingin melihat bagaimana kami dapat meningkatkan screening dan juga membantu mereka pada fase awal. Anak-anak juga sangat stres dengan sekolah dan kami ingin melihat bagaimana kami dapat lebih meningkatkan kebaikan emosional mereka. Dengan internet dan media sosial, ada juga tekanan yang meningkat seperti cyberbullying.

Adapun kesehatan metabolisme kehamilan ibu, relatifnya hingga 20% dari wanita hamil ditempat kami memiliki diabetes dan penyakit metabolisme. Kita perlu membahas bagaimana mereka harus belajar mengonsumsi makanan bergizi, baik secara metabolik dan bagaimana mereka dapat terus berolahraga dan menjaga diri mereka tetap bugar. Sementara itu, anak-anak cenderung memiliki lebih banyak waktu menggunakan barang elektronik dan lebih sedikit berolahraga. Ketika saya bertanya kepada pasien game apa yang mereka mainkan, mereka memberitahu saya nama game komputer terbaru apa yang mereka mainkan, yang mana bukan itu maksud dari pertanyaan saya. Saya bertanya game fisik apa yang mereka mainkan, tetapi mereka memberitahu saya kalau mereka kecanduan game komputer terbaru tersebut. Semua ini bukan hal-hal baik yang mana seharusnya kita harus mengatasinya dan mencari jalan untuk dapat membantu generasi kita berikutnya tumbuh lebih kuat.

Cara lain untuk melihat faktor-faktor yang mempengaruhi kesehatan ibu-anak adalah tiga C. C pertama adalah cyber wellness atau kesehatan dunia maya, efek digitalisasi, komputer, dan media sosial. Saya menyebutnya cyberbullying dan efek media sosial pada kesehatan umum wanita dan anak-anak. Informasi kesehatan di media sosial juga belum tentu baik. Ada begitu banyak berita palsu di media mengenai kesehatan. Ini juga mempengaruhi keempat domain yang saya sebutkan. C kedua adalah COVID-19. Kita sekarang berada pada fase endemik. Kita perlu hidup dengan COVID, seperti kata [Prime Minister Lee Hsien Loong]. Tapi, apa dampak COVID pada kesehatan ibu-anak? Orang tua stres secara mental dan ekonomi. Virus ini menyebabkan perubahan generasi yang mempengaruhi kita. Itu akan meninggalkan seluruh cara kita menjalani hidup kita dan bagaimana kita tetap sehat untuk mereka pada kesehatan ibu-anak. C terakhir adalah climate change atau perubahan iklim. Ini relevan dengan perawatan ibu dan anak karena perubahan iklim mempengaruhi pasokan makanan, yang dibutuhkan ibu dan anak untuk sehat.

Apa rencana atau proyek MCHRI kedepan yang dapat Anda bagikan pada saat ini? Apa yang segera bisa diharapkan konsumen, pasien, dan mitra kesehatan dari MCHRI?

Dari apa yang dapat dibagikan, salah satunya adalah nota kesepahaman untuk kolaborasi berkelanjutan yang kami tandatangani dengan Menarini Biomarkers Singapore. Kami ingin mengembangkan teknologi untuk mengidentifikasi sel janin pada trimester pertama kehamilan untuk mengelola kehamilan dengan lebih baik atas adanya kelainan kromosom atau genetik.

Kami juga telah menjalankan [Integrated Maternal and Child Wellness Hub] di Punggol, di mana kami melakukan penilaian perkembangan yang sangat terfokuskan pada anak-anak muda untuk mengawasi perkembangan mereka.

Proyek lain yang sedang kami kerjakan adalah kami dapat meningkatkan kemampuan pengasuhan mandiri dengan membimbing mereka dalam 1.000 hari pertama semenjak kehamilan hingga usia anak dua tahun. Kami berhipotesis bahwa memiliki dorongan yang sangat bertarget membantu meningkatkan kemanjuran pengasuhan mereka dan membuat mereka lebih percaya diri sebagai orang tua.

Terakhir, kami bekerja sama dengan Yayasan PBB dan lembaga-lembaga lain dalam proyek ini yang disebut Healthy Early Life Moments atau HELMS, yang melihat bagaimana kita dapat meningkatkan kesejahteraan metabolisme dan mental seluruh wanita dari prakonsepsi hingga melahirkan melalui modifikasi perilaku dan nasehat kesehatan yang tepat waktu. Jika kami berhasil, kami berencana untuk membangun ini ke dalam sistem nasional kita dengan cara yang sangat terukur.

Apakah Anda akan melakukan kemitraan atau kolaborasi dengan pihak di luar Singapura?

Kami memiliki sejarah kolaborasi yang panjang dan beragam dari KKH, dan kami ingin menggunakan MCHRI untuk berkolaborasi lebih lanjut. Salah satu kolaborasi adalah Integrated Platform for Research in Advancing Metabolic Health Outcomes of Women and Children atau IPRAMHO. Kami memiliki jaringan dengan negara-negara ASEAN di mana ada konferensi tahunan yang diadakan setiap tahun untuk berbagi dan mendukung satu sama lain dalam hal kolaborasi. Dalam hal berbagai tautan yang kami miliki untuk penyakit kritis, kami memiliki inisiatif yang disebut Pediatric Acute & Critical Care Medicine Asian Network atau PACCMAN, yang merupakan jaringan penelitian untuk melihat anak-anak yang sakit kritis di wilayah tersebut. Untuk perawatan kanker anak-anak, kami memiliki kemitraan dengan St. Rumah Sakit Anak Jude. Ini hanya beberapa contoh kolaborasi yang ingin kita perdalam melalui MCHRI .

Adakah poin penting yang ingin Anda sampaikan untuk pembaca kami?

Kita harus berinvestasi secara maksimal dalam kesehatan wanita dan anak-anak karena mereka adalah benih generasi masa depan. Penting juga agar kita memanfaatkan sumber daya untuk memastikan bahwa kesehatan wanita dan anak dioptimalkan. Saat ini, kami khawatir tentang "silver tsunami," generasi yang menua. Itu sama pentingnya, tetapi saya ingin menekankan bahwa kita harus mencari jalan yang aman untuk berinvestasi pada wanita dan anak-anak. Yang penting lainnya adalah bahwa kesehatan bagi mereka bukan hanya bagian medis, tetapi juga dimensi mental, sosial ekonomi, dan pendidikan. Kami bekerja bersama tidak hanya dengan dokter dan profesional kesehatan tetapi juga dengan pendidik, sosiolog, dan orang lain yang memiliki dampak kesehatan terhadap wanita dan anak-anak.

Follow the link for more news on

Rumah Sakit Tan Tock Seng mengembangkan model baru perawatan bedah

Model perawatan bedah ini dapat memotong masa inap di rumah sakit dari enam hari hanya  menjadi satu hari.

Menggunakan saluran offline dan online untuk melawan kesalahan persepsi tentang hepatitis B ‘silent disease’ di Singapura

Hibah US$1 juta dari Gilead Sciences akan membantu NFDD dan organisasi berbasis komunitas lain di seluruh Asia untuk memerangi sikap apatis publik terhadap penyakit hati.

Langkah pintar rumah sakit terpencil menghadapi cuaca buruk dan pemadaman listrik

Rumah Sakit Koh Phangan menghemat jutaan baht Thailand untuk biaya perawatan setelah beralih menjadi rumah sakit pintar.

Apakah Asia siap untuk menempatkan layanan kesehatan di cloud? Inilah yang dikatakan eksekutif AWS

Chief Medical Officer Amazon Web Services Rowland Illing mengatakan negara-negara akan bergerak dengan kecepatan yang berbeda.

Kalbe Farma bermitra dengan perusahaan barang konsumsi untuk meningkatkan bisnis di Filipina

Hal ini menandai kerjasama usaha patungan dengan Ecossential Food Corp.

Mengapa pengadaan adalah rintangan terbesar dalam tujuan rumah sakit hijau dan bagaimana cara mengatasinya

Pengadaan adalah salah satu dari 10 kerangka kerja Global Green and Healthy Hospital (GGHH) bagi rumah sakit untuk mencapai nol bersih emisi pada 2050.

Klinik perawatan mata Malaysia berkembang menjadi pusat ‘Boutique’ untuk meningkatkan layanannya

OasisEye Specialist mengerahkan mesin skrining AI ke daerah terpencil di mana dokter jarang ditemui keberadaannya.

Rumah Sakit The Medical City berusaha meningkatkan jumlah pasien asing yang masuk

Hal ini memotong harga untuk pemeriksaan kelas eksekutif sebesar 15% untuk pelancong dari Guam dan Pasifik.

Apa yang spesial dari keberhasilan RS Pondok Indah Group meraih validasi HIMSS EMRAM level 6?

Ini adalah satu-satunya rumah sakit di Indonesia yang mendapatkan penilaian tersebut di tingkat tertinggi.

OneOnco memungkinkan pasien untuk mengakses sistem pendukung kanker seharga $ 1

Ini adalah solusi total onkologi berbasis digital bagi mereka yang mencari informasi terpercaya atau untuk memulai perawatan medis mereka.