Dengan Medipedia, Tencent memikat para lansia melalui storytelling yang atraktif | Healthcare Asia Magazine
, China

Dengan Medipedia, Tencent memikat para lansia melalui storytelling yang atraktif

Konten-konten medis dapat dilihat dalam bentuk artikel, animasi, dan video.

Sejak peluncuran Medipedia pada 2017, platform pengetahuan medis ekstensif yang dikembangkan oleh raksasa internet China, Tencent Holdings, telah menarik pengguna lanjut usia, dengan jumlah yang mengejutkan yaitu sebanyak 70 juta.

Basis audiens seperti itu mencerminkan lanskap layanan kesehatan China saat ini, di mana negara tersebut mengalami peningkatan populasi yang menua. Masalah nomor satu yang terlihat dari sistem layanan kesehatan China adalah transisi ke masyarakat yang menua, terutama warga sipil yang bekerja, menurut laporan Credit Suisse awal tahun ini.

Laporan tersebut lebih lanjut mengungkapkan bahwa perawatan primer di negara tersebut, termasuk untuk orang tua, hampir tidak ada. Biasanya, pasien pergi ke dokter umum setelah timbulnya penyakit, di mana mereka kemudian diarahkan ke spesialis untuk perawatan yang lebih tepat sasaran. Respon pertama seperti itu tidak terjadi di China, di mana pasien tidak punya pilihan selain diminta ke dokter spesialis meski hanya sakit kepala.

Dalam mempublikasikan informasi medis yang melayani perjalanan holistik pencegahan, pra-diagnosis, perawatan  berkelanjutan, dan pasca perawatan, Tencent tidak melupakan kenyataan yang muncul dalam digitalisasi: bahwa orang tua yang paling membutuhkan bantuan medis juga adalah yang paling banyak tantangannya dalam hal teknologi.

Dalam mengatasi masalah tersebut, Medipedia beralih ke kombinasi sains dan seni untuk mempermudah pengetahuan yang kompleks dan mengubahnya menjadi berbagai bentuk media, seperti artikel, animasi, dan video.

“Kami membuat para lansia merasa nyaman menggunakan produk kami. Pertama, kami menyederhanakan konten medis, dan mengadopsi seni visual agar informasinya mudah dipahami. Kami menggabungkan sains dengan seni untuk memastikan bahwa kami mampu menjelaskan pengetahuan ilmiah melalui konten multimedia yang kreatif dan menarik. Untuk penyakit yang dapat dijelaskan dengan grafik atau gambar, penting untuk mengetahui cara menggambarkan dan menyampaikan ceritanya,” kata Zhang Meng, Vice President Tencent Medical, dalam acara Medical Enlightenment Summit pada 4 November.

Medipedia berfungsi sebagai jawaban Tencent untuk WebMD dan Mayo. Platform ini berdiri sebagai solusi untuk apa yang dilihat perusahaan sebagai kelangkaan database medis komprehensif yang tidak hanya dapat dipercaya, tetapi juga tersedia untuk siapa saja, menurut Meng.

Meskipun Medipedia dibangun berdasarkan referensi seperti WebMD, Tencent memastikan bahwa Medipedia menciptakan struktur pengetahuan yang unik untuk visi perusahaan.

“Saya rasa tidak ada produk sejenis yang mengatur konten medis seperti yang kami lakukan, dari pra-perawatan, perawatan berkelanjutan, hingga pasca perawatan. Berdasarkan riwayat penelusuran online pasien di platform, mereka akan disajikan dengan informasi yang paling banyak ditanyakan dan relevan. Selain itu, Anda juga dapat menelusuri konten multimedia platform, serta bagian Tanya Jawab (Q&A) kami yang akan memberi Anda jawaban yang lebih disesuaikan. Anda juga akan dapat mengakses siaran langsung dari Key Opinion Leader (KOL) kami.”

“Sebagai contoh tingkat kedalaman tulisan dalam konten kami, setiap kali Anda mencari misalnya kanker paru-paru sel kecil, Anda akan menemukan 600 artikel yang mencakup dari gejala hingga pedoman pengobatan umum. Anda juga akan dapat mengakses konten yang lebih disesuaikan, misalnya, tentang kanker yang telah bermetastasis, dan Anda sudah berada di fase II kanker, Anda akan tahu jenis perawatan apa yang tersedia untuk Anda, serta NCCN dan pedoman Chinese ASCO sesuai dengan pengobatan. Anda akan mengetahui di mana konten luar negeri akan berada dan mendapatkan versi yang disesuaikan untuk situasi China.”

Meskipun terdengar kontradiktif, raksasa teknologi seperti Tencent masih percaya bahwa kecerdasan manusia adalah instrumen terbaiknya untuk memastikan bahwa pengetahuan medis apa pun yang mereka terbitkan, akurat dan dapat diandalkan sepenuhnya. Dalam menyusun konten medis, Artificial Intellegent (AI) dimanfaatkan, tetapi editor medis berbagi tugas dalam pengembangan konten.

“Kami menggunakan AI untuk memilih topik artikel, untuk memberi tahu kami artikel apa yang dibutuhkan. Teknologi AI juga digunakan untuk menguji keterbacaan informasi yang kami keluarkan, dan setelah diverifikasi, kami mengembalikannya ke editor medis dan menunjukkan area yang perlu diperbaiki dan direvisi. Saat itulah editor medis kami berkomunikasi dengan para dokter dan masuk ke detil pengeditan yang lebih baik.”

Ketika ditanya tentang rencana masa depan Tencent Medical, Meng mengatakan bahwa mereka bertekad untuk lebih meningkatkan teknologi yang dimiliki Medipedia saat ini. Hal ini mungkin sejauh menambahkan pesan dokter yang berada ditempat, di samping berbagi pengetahuan. Namun sebagai platform ensiklopedia medis, hal tersebut akan menjadi fokus pertama, terutama pada dasar produknya.

“Pada tahap ini, kami belum dapat mengaktifkan fitur yang akan menghubungkan pasien ke dokter, begitu pertanyaan medis yang lebih pribadi muncul. Sulit untuk mencocokkan kebutuhan tersebut pada saat ini. Tujuan kami adalah untuk memenuhi satu kebutuhan terlebih dahulu dan kemudian melanjutkan dengan menjelajahi yang lain. Ini rumit, karena Anda harus bisa memastikan terlebih dahulu bahwa dokter yang akan Anda hubungi benar-benar ahli dalam bidang medis yang ingin Anda ketahui. Kami bisa memperhitungkannya tapi belum pada tempatnya. Kami ingin memastikan bahwa jenis user experience itu relevan dan dapat dipercaya,” kata Meng.

Follow the link for more news on

Kapan saatnya membeli peralatan medis yang mahal? Ini kata rumah sakit khusus ortopedi di Malaysia

Mereka  menginvestasikan hampir RM15 juta untuk menyediakan peralatan diagnostik medis paling canggih dalam perawatan ortopedi.

Rumah Sakit Tan Tock Seng mengembangkan model baru perawatan bedah

Model perawatan bedah ini dapat memotong masa inap di rumah sakit dari enam hari hanya  menjadi satu hari.

Menggunakan saluran offline dan online untuk melawan kesalahan persepsi tentang hepatitis B ‘silent disease’ di Singapura

Hibah US$1 juta dari Gilead Sciences akan membantu NFDD dan organisasi berbasis komunitas lain di seluruh Asia untuk memerangi sikap apatis publik terhadap penyakit hati.

Langkah pintar rumah sakit terpencil menghadapi cuaca buruk dan pemadaman listrik

Rumah Sakit Koh Phangan menghemat jutaan baht Thailand untuk biaya perawatan setelah beralih menjadi rumah sakit pintar.

Apakah Asia siap untuk menempatkan layanan kesehatan di cloud? Inilah yang dikatakan eksekutif AWS

Chief Medical Officer Amazon Web Services Rowland Illing mengatakan negara-negara akan bergerak dengan kecepatan yang berbeda.

Kalbe Farma bermitra dengan perusahaan barang konsumsi untuk meningkatkan bisnis di Filipina

Hal ini menandai kerjasama usaha patungan dengan Ecossential Food Corp.

Mengapa pengadaan adalah rintangan terbesar dalam tujuan rumah sakit hijau dan bagaimana cara mengatasinya

Pengadaan adalah salah satu dari 10 kerangka kerja Global Green and Healthy Hospital (GGHH) bagi rumah sakit untuk mencapai nol bersih emisi pada 2050.

Klinik perawatan mata Malaysia berkembang menjadi pusat ‘Boutique’ untuk meningkatkan layanannya

OasisEye Specialist mengerahkan mesin skrining AI ke daerah terpencil di mana dokter jarang ditemui keberadaannya.

Rumah Sakit The Medical City berusaha meningkatkan jumlah pasien asing yang masuk

Hal ini memotong harga untuk pemeriksaan kelas eksekutif sebesar 15% untuk pelancong dari Guam dan Pasifik.

Apa yang spesial dari keberhasilan RS Pondok Indah Group meraih validasi HIMSS EMRAM level 6?

Ini adalah satu-satunya rumah sakit di Indonesia yang mendapatkan penilaian tersebut di tingkat tertinggi.