Apakah Asia siap untuk menempatkan layanan kesehatan di cloud? Inilah yang dikatakan eksekutif AWS | Healthcare Asia Magazine
, APAC
607 views
Dr Rowland Illing, Director & Chief Medical Officer, International Public Sector Health, Amazon Web Services, speaking with reporters. Photo from AWS

Apakah Asia siap untuk menempatkan layanan kesehatan di cloud? Inilah yang dikatakan eksekutif AWS

Chief Medical Officer Amazon Web Services Rowland Illing mengatakan negara-negara akan bergerak dengan kecepatan yang berbeda.

Kunjungan rumah sakit, terutama ke dokter baru, biasanya mengharuskan pasien untuk membawa dan menandatangani banyak dokumen. Ada proses berulang mengisi berbagai formulir dengan informasi dasar seseorang, dan bahkan formulir khusus untuk penilaian kesehatan sebelumnya. Satu-satunya hal yang lebih membosankan daripada mengisi semua formulir adalah antrian panjang untuk menunggu. Kemungkinan yang menakutkan bahwa seseorang akan dibuat untuk kembali dan melakukan semuanya dari awal lagi karena dokumen yang hilang atau kebutuhan akan tes baru.

Bentuk dan antriannya tidak sama untuk semua orang. Sebuah studi yang diterbitkan di Perpustakaan Kedokteran Nasional AS menemukan bahwa pasien ruang gawat darurat kulit hitam, Hispanik, dan Asia memiliki waktu tunggu yang jauh lebih lama daripada pasien kulit putih. Ketimpangan seperti ini dapat dilihat di seluruh dunia yang berasal dari berbagai faktor, seperti bias rasial, tingkat kemiskinan, akses ke teknologi, tingkat pendidikan, lokasi, dan sejenisnya.

Inilah sebabnya mengapa raksasa cloud Amazon Web Services (AWS) telah membuat produknya tersedia untuk penyedia layanan kesehatan. Untuk AWS Chief Medical Officer Rowland Illing, teknologi cloud sangat penting dalam membuat perawatan kesehatan lebih terjangkau dan dapat diakses dalam skala besar.

“Kami berada di titik kritis di mana perawatan pasien dapat dipengaruhi secara positif oleh kekuatan teknologi cloud. Dampaknya adalah memungkinkan demokratisasi akses ke data, daya komputasi, dan layanan. Melalui berbagai aspek tersebut, AWS benar-benar memungkinkan digitalisasi dan pemanfaatan data perawatan kesehatan,” kata Illing dalam wawancara dengan Healthcare Asia selama AWS Summit Washington DC pada 24 Mei 2022.

Eksekutif AWS itu menambahkan bahwa dia melihat titik terang di kawasan Asia Pasifik, mengutip GI Cloud Initiative (Meghraj) India dan Cloud Procurement policy Australia sebagai tanda adopsi yang lebih besar di masa mendatang.

“Di India, kami telah melihat adopsi besar-besaran teknologi cloud atas nama pemerintah. Platform telemedicine yang dibangun selama COVID dibangun oleh pemerintah dan sistem kesehatan nasional di AWS, yang disebut eSanjeevani. Dan itu ditingkatkan untuk memberikan layanan telemedicine untuk seluruh India, sekarang 1,4 miliar orang memiliki akses ke platform, ”kata Illing.

Tetapi negara-negara di Asia Pasifik yang berbeda akan mengadopsi teknologi cloud dengan kecepatan yang berbeda.

“Saya pikir tingkat kematangan cloud berbeda di berbagai negara, dan kami menjalankan studi berbeda dengan beberapa pemerintah di Asia Pasifik, dengan gagasan untuk memahami hambatan adopsi cloud dan bagaimana kami dapat membuatnya lebih cepat… negara yang lebih matang memiliki kebijakan cloud di tempat,” kata Illing.

Kebijakan pemerintah adalah kunci untuk adopsi cepat teknologi cloud, kata Illing, mengutip perlunya kebijakan terpisah untuk memberikan layanan cloud dengan aman, pengadaan cloud, dan memiliki layanan pemerintah baru di cloud segera setelah dimulai.

Pendidikan adalah kunci untuk membantu orang memahami teknologi cloud, karena ada beberapa kesalahpahaman umum tentangnya. Beberapa masalah tentang adopsi, kata Illing, mungkin tidak menjadi masalah sama sekali.

“Itu banyak dibicarakan, tetapi privasi data tidak hanya dimungkinkan [di cloud], itu juga disukai. [Mitra kami] ingin pindah ke cloud karena privasi data,” katanya. Dia menjelaskan bahwa AWS memberikan kontrol akses granular kepada penyedia layanan kesehatan mitranya, sehingga memudahkan mereka untuk mengatur secara spesifik tentang siapa yang memiliki akses ke data apa, kapan, di mana, dan bagaimana. Ini memiliki antarmuka program aplikasi (API) untuk enkripsi dan perlindungan data.

Untuk membantu menjembatani kesenjangan pengetahuan ini, AWS telah menetapkan tujuan untuk melatih 29 juta orang pada 2025 dalam teknologi cloud dan cara memberikan layanan tersebut. Pelatihan sudah dimulai di kawasan Asia-Pasifik.

Misalnya, bagaimana teknologi cloud dapat membantu mereka yang berasal dari negara berkembang yang tidak memiliki akses ke teknologi modern? Illing menjelaskan bahwa ini bukan masalah membuat pasien itu sendiri terhubung ke cloud. Bantuan datang lebih dari bagaimana penyedia layanan kesehatan mereka memiliki akses ke tidak hanya data mereka di cloud, tetapi juga sarana untuk memahami data tersebut.

“Ada tantangan besar untuk mengatasi sejumlah besar data yang tersedia.Ketika kami pergi ke tingkat pasien individu, selalu ada batasan untuk akses ke data bahkan sebelum cloud datang ke persamaan.”

Tetapi pasien tidak perlu memiliki akses ke internet untuk memanfaatkan teknologi cloud. Mitra AWS WelTel telah memberikan layanannya kepada pasien HIV-positif di Rwanda dan masyarakat adat di Kanada dan Selandia Baru melalui pesan teks. Teknologi cloud ada di back end, memungkinkan pengasuh WelTel mengelola proses mereka dengan lebih baik sehingga mereka tahu kapan dan bagaimana mengirim pesan teks ini ke pelanggan mereka.

M-mama Vodafone memungkinkan wanita hamil di negara-negara Afrika menelepon pusat pengiriman untuk memanggil mereka taksi ambulans untuk mengantar mereka ke rumah sakit ketika mereka harus pergi. Hal ini menyebabkan penurunan 27% kematian ibu sejak 2013.

“Anda dapat terhubung dengan media pilihan [pasien] apa pun. Kami sedang mengembangkan beberapa teknologi komunikasi yang menarik untuk melibatkan pasien pada saat mereka membutuhkan,” kata Illing.

Kembali ke India, layanan telehealth mendapat banyak manfaat dari teknologi cloud. Dan permintaan akan layanan semacam itu akan terus berlanjut setelah pandemi.

“Masih akan ada permintaan yang kuat. Jelas, orang akan kembali ke keadaan semula, tetapi sekarang akan ada lebih banyak fleksibilitas… ada berbagai macam hal yang dapat dilakukan dari jarak jauh seperti tindak lanjut, pengambilan keputusan seperti apakah Anda perlu dating ke dokter atau tidak. Anda dapat melakukan triase, itu hal yang sangat mengesankan,” kata Illing.

Apa yang dapat dilakukan komputasi awan adalah menempatkan orang yang berbeda dalam organisasi perawatan kesehatan yang sama pada platform yang sama, di mana pun mereka berada. Tujuan yang lebih ambisius, tetapi dapat dilakukan adalah menempatkan data dari berbagai layanan penyedia perawatan dalam satu platform yang dapat diakses oleh semua petugas kesehatan dari rumah sakit tertentu. Hanya perlu beberapa klik bagi dokter untuk mendapatkan tampilan holistik dari catatan pasien. Ini bisa menjadi penyimpanan catatan kunjungan ruang gawat darurat yang berbeda sehingga seseorang dapat dengan cepat menilai apakah ada perbedaan perawatan antara parameter seperti ras, tingkat kemiskinan, dan agama, mengapa hal itu ada, dan apa yang dapat dilakukan untuk memberikan semua orang kesetaraan dan kesehatan yang berkualitas.

Ke depan, Illing mengharapkan AWS membantu lebih banyak penyedia layanan kesehatan di seluruh dunia, dan lebih banyak institusi untuk menyadari nilai yang dibawa cloud.

“Kami akan memiliki seluruh negara bagian yang pindah ke cloud,” katanya. Baru April ini, Digital Transformation Agency (DTA) pemerintah Australia memperbarui kontraknya dengan AWS, memberikan akses kepada lembaga pemerintah, universitas negeri, dan perusahaan milik pemerintah ke layanan cloud-nya. “India juga berencana untuk memindahkan semua layanan mereka ke cloud.

Dia senang melihat lebih banyak negara Asia Pasifik merilis peta jalan mereka untuk mengadopsi teknologi cloud, dan mengatakan bahwa segala sesuatunya bisa menjadi lebih besar.

“Kita akan melihat lebih banyak negara mengadopsi kebijakan cloud-first untuk tata kelola, infrastruktur, pendidikan, tenaga kerja. Ini akan menjadi waktu yang sangat menyenangkan."

 

Follow the link for more news on

Tech startup memperbaiki tekanan biaya perawatan kesehatan negara berpenghasilan rendah

Penyedia layanan kesehatan dapat menggunakan perangkat lunak dan telepon pintar untuk mengurangi biaya tinggi untuk diagnosis.

Perjalanan Indonesia menuju rekam medis elektronik

Hanya 13% rumah sakit yang telah menerapkan rekam medis elektronik secara optimal di Indonesia.

Bagaimana penyedia layanan kesehatan di Asia Tenggara mengatasi tekanan biaya

Pasar bereksperimen dengan single-specialty care dan ambulatory care centre.

Kapal Rumah Sakit Angkatan Laut Cina menawarkan layanan kesehatan gratis di Jakarta

Kapal rumah sakit ini menawarkan layanan rawat jalan selama delapan hari.

Mengapa penyedia layanan kesehatan Asia harus fokus pada pelatihan digital untuk tenaga kerja

Seorang pakar kesehatan digital menyoroti e-training Singapura untuk petugas kesehatan sebagai contoh terbaik.

Apa yang masih kurang dalam upaya pencegahan virus hepatitis di kalangan ibu hamil di Asia Pasifik?

Masih ditemui kekurangan dalam hal skrining dan obat eliminasi penyakit di antara wanita hamil.

Bagaimana spesialis THT menemukan perlindungan ekstra terhadap penyakit yang ditularkan melalui udara selama scope procedure

Pakar kesehatan berupaya mencegah kontaminasi aerosol dan droplet selama prosedur pembedahan.

Mengapa Osteopore Singapura memilih untuk berekspansi di Afrika Selatan

Untuk menandai ekspansi, perusahaan mengirimkan pengiriman implan regeneratif tengkorak yang pertama.

Kapan saatnya membeli peralatan medis yang mahal? Ini kata rumah sakit khusus ortopedi di Malaysia

Mereka  menginvestasikan hampir RM15 juta untuk menyediakan peralatan diagnostik medis paling canggih dalam perawatan ortopedi.

Rumah Sakit Tan Tock Seng mengembangkan model baru perawatan bedah

Model perawatan bedah ini dapat memotong masa inap di rumah sakit dari enam hari hanya  menjadi satu hari.