Apa tren utama dalam layanan kesehatan di Asia Tenggara pada 2023? | Healthcare Asia Magazine
, Singapore
5294 views
/Unsplash

Apa tren utama dalam layanan kesehatan di Asia Tenggara pada 2023?

Layanan kesehatan menghadapi tantangan ekonomi makro.

Pada 2022, rumah sakit Asia Tenggara menerapkan inisiatif hemat untuk mengatasi tekanan inflasi dengan mendirikan rumah sakit single-specialty dan pusat rawat jalan. Di antara rumah sakit yang mengadopsi infrastruktur kesehatan ini adalah Rumah Sakit Tan Tock Seng di Singapura dan Rumah Sakit ALTY di Malaysia.

Sekarang, setelah dua tahun memasuki era pasca-pandemi, bagaimana kinerja rumah sakit di kawasan tersebut dalam melanjutkan perjalanan digitalisasi dan upaya hemat biaya lainnya untuk meningkatkan perawatan pasien?

Para analis berbagi proyeksi mereka dengan Healthcare Asia.


Anurag Agrawal, partner dan associate director layanan kesehatan di Boston Consulting Group

Alan Ong, principal di Boston Consulting Group

Asia Tenggara adalah wilayah yang sangat heterogen dengan variasi yang luas di pasar layanan kesehatan. Namun, secara keseluruhan, kami melihat empat tren penting yang akan berdampak besar pada 2023.

Pertama, kesehatan digital akan terus menjadi fokus utama bagi semua pelaku kesehatan. COVID-19 telah mempercepat adopsi digital dalam pemberian layanan kesehatan. Konsultasi video, interaksi obrolan antara dokter dan pasien, pemantauan jarak jauh, akses online ke hasil kesehatan, dan chatbot AI untuk triase, kini tersedia secara luas dan memenuhi ekspektasi konsumen. Para pelaku layanan kesehatan, termasuk grup medis, rumah sakit, dan rantai diagnostik semuanya kini mengakui keterlibatan digital dengan pasien sebagai inti bisnis mereka.

Kesuksesan akan membutuhkan pemasaran dengan proposisi nilai yang berbeda dan terfokus, disampaikan melalui produk digital berkualitas tinggi, dan dengan keterkaitan yang jelas dengan pendapatan.

Kedua, kami melihat upaya berkelanjutan di berbagai pasar untuk membangun sektor perawatan primer yang mencoba dan membuat layanan kesehatan lebih hemat biaya dan dapat diakses. Pemerintah semakin mengakui bahwa perawatan primer yang efektif sangat penting agar sistem kesehatan berfungsi secara efisien. Pandemi juga telah meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya penyedia layanan kesehatan primer sebagai lini pertama dalam sistem layanan kesehatan. Misalnya, Singapura baru-baru ini mengumumkan rencana SG yang Lebih Sehat di mana penduduk akan didorong untuk mendaftar dengan praktik perawatan primer untuk kesinambungan perawatan yang lebih baik dan untuk meningkatkan upaya pencegahan. Di Indonesia, Menteri Kesehatan telah berbicara tentang perawatan primer sebagai salah satu dari enam pilar utama reformasi kesehatan Indonesia.

Ketiga, kami juga berharap untuk melihat pertumbuhan penggunaan perawatan rumah atau layanan kesehatan di rumah. Pandemi telah menunjukkan bahwa sebagian besar layanan kesehatan dapat diberikan secara efektif di rumah. Ini bisa sesederhana penyediaan phlebotomy di rumah untuk tes laboratorium, atau serumit penyediaan perawatan rumah yang komprehensif untuk pasien end-of-life. Preferensi pasien dan kemajuan teknologi, yang didukung oleh minat investor, akan terus mendorong perluasan ruang ini.

Terakhir, kami perkirakan pembiayaan kesehatan akan semakin ketat. Prospek ekonomi yang memburuk berarti bahwa pemerintah dan masyarakat akan menghadapi kesulitan yang semakin besar dalam pembiayaan kesehatan. Sementara itu, biaya kesehatan diperkirakan akan terus meningkat. Mengingat hal ini, akan ada tekanan yang meningkat untuk merevisi kerangka pembiayaan agar lebih berkelanjutan, memastikan bahwa pembayaran efektif dalam mendorong nilai layanan kesehatan dan meningkatkan efisiensi dan efektivitas operasional. Misalnya, PhilHealth, yang merupakan alat utama untuk asuransi kesehatan masyarakat di Filipina, yang sedang dalam transisi ke penggantian berbasis reimburse terkait diagnosis-related group (DRG) yang akan mencerminkan kompleksitas kasus dengan lebih baik, meningkatkan kemampuan dalam memantau kualitas perawatan, dan meningkatkan kesinambungan keuangan PhilHealth.

Alex Boulton

Partner

Bain & Company

Layanan kesehatan Asia Tenggara telah menjadi inkubator yang menarik untuk inovasi karena kekuatan sekuler jangka panjang yang dikatalisasi melalui pandemi.

Meskipun memang ada kumpulan pasar yang beragam, sebagian besar dibebani oleh meningkatnya permintaan dari populasi yang menua dan lebih makmur yang membanjiri pasokan profesional dan infrastruktur medis yang terbatas.

Pra-pandemi, perlu dicatat, bahwa pemangku kepentingan swasta dan publik telah mengambil langkah positif untuk merangkul reformasi struktural dan teknologi sebagai solusi penting untuk menghadapu tantangan akses layanan kesehatan di kawasan ini. Misalnya, Indonesia dan Filipina menjalani reformasi cakupan layanan kesehatan universal yang signifikan dalam lima tahun terakhir sebelum pandemi, dan penyedia telehealth regional terkemuka didirikan pada di  2015 dan 2016.

Pandemi adalah wadah bagi para pemangku kepentingan di pasar layanan kesehatan Asia Tenggara. Sistem penyedia yang terkenal tradisional dan lamban mengalami tekanan ekstrem dan dipaksa untuk 'memikirkan kembali'  cara layanan kesehatan tersedia. Setelah hampir tiga tahun melakukan inovasi, kita harus berharap dan mengharapkan 2023 menjadi tahun inovasi yang proaktif.

Ada beberapa peluang menarik untuk inovasi di kawasan ini.

Meningkatnya konsumerisme dalam layanan kesehatan. Konsumen bersedia memprioritaskan dan membelanjakan lebih banyak untuk layanan kesehatan mereka. 50% konsumen yang disurvei di wilayah tersebut menunjukkan keinginan untuk meningkatkan pengeluaran pribadi selama beberapa tahun ke depan. Konsumen menginginkan lebih banyak informasi tentang layanan kesehatan dan apa saha pilihan mereka dan lebih ingin membelanjakannya untuk pencegahan dan kesehatan.

Penataan kembali dalam hal kepercayaan pemangku kepentingan. Gagasan rumah sakit sebagai penyedia layanan kesehatan de facto perlahan memudar. Industri ini dengan cepat bergerak menuju model yang lebih nyaman bagi konsumen dan lebih murah, dan layanan kesehatan bisa dilangsungkan juga di luar rumah sakit. Teknologi membantu organisasi layanan kesehatan memberikan layanan high-touch tanpa waktu atau biaya interaksi fisik.

Peningkatan keinginan untuk kesederhanaan dan kenyamanan. Lebih dari 90% konsumen yang disurvei di Asia Tenggara menginginkan sistem perawatan yang lebih sederhana, satu titik kontak untuk mengelola semua kebutuhan layanan kesehatan mereka. Kebutuhan itu dipenuhi secara berbeda di seluruh kawasan Asia Tenggara. Perusahaan digital lokal berlomba memasuki pasar seperti Indonesia, di mana perawatan primer terbatas, didukung oleh fakta bahwa sepertiga responden survei lebih memilih 'single touchpoint' menjadi virtual (aplikasi atau hotline). Layanan kesehatan digital tidak menggantikan sistem yang sudah mapan, tetapi sebaliknya, ini memungkinkan pengalaman hibrid yang lebih terhubung.

Model offline-ke-online yang terintegrasi memiliki potensi untuk memberikan pengalaman pasien yang lebih baik sambil mengoptimalkan biaya dan efisiensi untuk penyedia layanan.

Adopsi telehealth meningkat secara dramatis selama pandemi dan data terbaru tentang pengguna aktif dari aplikasi kesehatan digital teratas di kawasan ini mendukung pernyataan bahwa telehealth akan tetap ada. Konsumen menggunakan telehealth untuk mencari perawatan berkelanjutan dan kronis, mengakses perawatan akut dan darurat, dan mencari pendapat kedua. Rumah sakit yang meningkatkan kemampuan telemedis selama pandemi, di seluruh wilayah, menggandakan investasi teknologi mereka;baik di  sistem internal dan aplikasi yang digunakan pasien.

Dengan setiap peluang ini dan keinginan untuk investasi yang lebih besar dalam layanan kesehatan Asia Tenggara, kami berharap dapat melihat inovasi yang berarti di  2023 dan seterusnya.

Mempermudah perjalanan pasien. Perusahaan layanan kesehatan memiliki peluang untuk menggabungkan berbagai sumber data (misalnya, profil pasien, perilaku, data klinis, tagihan dan klaim medis) dan membuat single touchpoint untuk pasien. Sentralisasi akan meningkatkan transparansi dan memungkinkan perawatan yang lebih personal dan hemat biaya. Jalur perawatan yang lebih sederhana dapat meningkatkan kesehatan populasi secara keseluruhan. Model digital memiliki keunggulan berbeda dibandingkan lokasi dan penyedia layanan kesehatan secara fisik tetapi mereka dapat membantu menghapus kesenjangan layanan kesehatan.

Misalnya, akses layanan kesehatan yang tidak merata di seluruh Indonesia. Wilayah metropolitan memiliki jumlah dokter hampir lima kali lipat lebih banyak dibandingkan daerah terpencil. Di dalam kota, pasien sering terhalang oleh lalu lintas dan waktu tunggu yang lama. Halodoc, platform teknologi kesehatan, kemudian memasuki pasar, menarik beberapa jalur layanan kesehatan di bawah satu payung digital. Pasien dapat mengatur janji temu, pengiriman resep, pengujian laboratorium, konsultasi, dan layanan lainnya melalui single touchpoint. Halodoc memperkirakan konsultasi virtualnya 70% hingga 80% lebih murah bagi pasien daripada pasien menemui penyedia secara langsung.

Menciptakan kontinum perawatan yang terintegrasi. Perusahaan layanan kesehatan dapat mengembangkan pertukaran tanpa hambatan antara model pengiriman online dan offline mereka dan di sepanjang rangkaian perawatan.

Sejak telehealth berkembang, hal itu juga dapat memandu pasien untuk mengarahkan atau mendahulukan mereka menuju model yang tepat. Selama pandemi, Raffles Medical Group di Singapura menambahkan layanan seluler dan jarak jauh untuk meningkatkan akses layanan kesehatan. Aplikasi pencarian dan penjadwalan memberdayakan konsumen untuk menemukan tes COVID-19, penyedia, dan spesialis, yang membantu mengurangi waktu tunggu untuk perawatan in-person. Raffles akan secepatnya  mengintegrasikan asuransi kesehatan ke dalam platformnya, yang dapat hadir bagi pasien melalui satu platform.

Memberikan perawatan berbasis nilai. Ketika konsumen menjadi lebih terlibat dalam perawatan dan lebih bersedia membayarnya hal ini akan menantang model biaya untuk layanan tradisional. Perusahaan layanan kesehatan perlu memberikan pengalaman dan hasil yang lebih baik kepada pasien yaitu, nilai lebih untuk menarik dan mempertahankan pasien seumur hidup. Ada banyak peluang yang belum dimanfaatkan untuk meningkatkan nilai bagi pasien sebelum, selama, dan setelah perawatan. Karena semakin banyak perusahaan kesehatan beralih ke layanan berbasis nilai dibandingkan layanan berbasis biaya. Hal ini  diperkirakan akan lebih banyak penekanan pada kesehatan preventif, kenyamanan, dan layanan pasien. Asuransi kesehatan di Asia Tenggara perlu diubah untuk memberikan akses dan cakupan kepada ratusan juta populasi yang saat ini tidak memiliki asuransi tetapi mampu membayar beberapa bentuk asuransi kesehatan baru.

Memberdayakan pasien dan dokter dengan data dan teknologi. Lebih dari 70% konsumen mengatakan mereka melakukan penelitian online untuk memahami gejala dan perawatan mereka, dan lebih dari 60% menggunakan teknologi untuk memantau kesehatan mereka. Konsumen menginginkan akses ke informasi kesehatan mereka dan menginginkan akses mudah ke dokter utama mereka untuk perawatan berkelanjutan dan kronis. Sistem kesehatan harus memiliki staf dan mendukung penyedia perawatan virtual untuk menyesuaikan permintaan dan menghubungkan pasien ke tim perawatan yang tepat. Dokter juga memerlukan teknologi, data, dan alat digital yang tepat untuk memberikan layanan yang aman dan berkualitas melalui platform virtual dan untuk bekerja lebih efisien.

Krisis kesehatan masyarakat memaksa perusahaan layanan kesehatan untuk mempercepat rencana inovasi dan memberikan perawatan dengan cara baru yang berpusat pada pasien. Pasien selalu penting. Itu tidak akan berubah. Tapi sekarang, perusahaan layanaan kesehatan memahami apa yang penting bagi pasien. 2023 tidak diragukan lagi akan menjadi tahun yang menggairahkan untuk layanan kesehatan di Asia Tenggara karena sektor tradisional ini sedang melenturkan otot untuk melakukan inovasi baru dalam mengatasi tantangan akses yang sudah berlangsung lama.

Follow the link for more news on

Pemindaian AI terkini meningkatkan diagnosa di Shin Kong Wu Ho-Su Memorial Hospital

Rumah sakit di Taiwan ini menggunakan teknologi endoskop yang dibantu AI untuk mendeteksi polip dan kamera resolusi tinggi untuk telemedis.

The Medical City membuka jalan bagi integrasi AI dalam layanan kesehatan lokal dan penelitian dengan Lunit

AI telah diintegrasikan ke dalam layanan mamografi dan rontgen dada di jaringan rumah sakit ini.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Implantologi Digital, Jalan Dentway untuk pendarahan minimal dari operasi implan gigi

Rumah sakit gigi Taiwan menjamin pemulihan penuh dari prosedur tanpa jahitan dalam waktu seminggu atau dua minggu, bahkan untuk penderita diabetes.

China Medical University Hospital mengembangkan sistem AI yang telah menyelamatkan nyawa sebanyak 30% pasien

Salah satu platform AI mereka  adalah sistem triase yang dapat mengidentifikasi serangan jantung dalam waktu hampir 40 detik.

Rumah sakit TMU memperoleh kemajuan dengan DeepBrain-Cognito untuk mendeteksi risiko demensia secara dini

Sistem Layanan Kesehatan TMU mendefinisikan ulang rumah sakit pintar dengan perangkat lunak dan  terobosan AI.

Rumah sakit KMU mengadopsi teknologi Denmark untuk meredakan stres ibu hamil dalam proses persalinan.

Ini akan mengurangi beban kerja perawat dan mengatasi kepadatan di ruang gawat darurat.

Sistem Da Vinci CGMH menetapkan standar baru untuk operasi robotik yang mahir.

Teknologi bedah robotik telah memungkinkan rumah sakit Taiwan ini untuk mengeluarkan keajaiban bedah Da Vinci, memperoleh HIMSS 7, dan memimpin masa depan perawatan pasien yang cerdas.

Sistem AI auto-contouring di rumah sakit Taiwan yang mempercepat radioterapi awal untuk tumor.

Sistem AI Far Eastern Memorial Hospital (FEMH) di Taiwan dapat menghemat 75% dari proses terapi.