Cepatnya kenaikan biaya menghambat tujuan layanan kesehatan Thailand | Healthcare Asia Magazine
, Thailand

Cepatnya kenaikan biaya menghambat tujuan layanan kesehatan Thailand

Perubahan epidemiologis, pengeluaran layanan kesehatan, dan kurangnya integrasi masih menjadi tantangan.

Dengan hampir separuh pemilihnya berusia di atas 50 tahun pada 2025, Thailand dengan cepat menjadi salah satu negara dengan populasi tertua di kawasan ini. Berada setelah Singapura dalam hal penduduk yang menua, negara ini juga merupakan tempat pensiun yang sangat menarik bagi orang asing yang memprioritaskan layanan kesehatan yang terjangkau dan berkualitas serta menyukai cuaca tropis.

Mikael Feige, Partner, Solidiance, mengatakan bahwa permintaan layanan kesehatan diperkirakan akan meningkat mengingat transisi demografi Thailand. Menurut dia, tingkat pertumbuhan manula di Thailand diprediksi jauh lebih tinggi dari OECD dan akan melampaui tingkat pertumbuhan populasi pekerja berusia 16-24 tahun. Pemerintah telah bekerja cepat untuk mengatasi hal ini di atas masalah kesehatan lainnya, menghasilkan pertumbuhan pengeluaran kesehatan per orang yang telah melampaui pertumbuhan PDB per kapita di Thailand sejak 2014.

Namun, Feige mengatakan bahwa pengeluaran Thailand untuk layanan kesehatan tetap datar dan tidak sebanding dengan meningkatnya permintaan layanan kesehatan. Dia menunjukkan bahwa sebelum 2017, porsi pengeluaran kesehatan Thailand atas total pengeluaran pemerintah tetap datar. Meskipun ada peningkatan 1% pada 2017, itu mungkin tidak cukup untuk mempersiapkan meningkatnya permintaan dan biaya layanan kesehatan.

“Meningkatnya kebutuhan kesehatan di kota-kota Tier 2 dan Tier 3 tidak hanya di Thailand, tetapi di negara-negara lain di Asia Tenggara, telah membuat kami bertanya, bagaimana kami mendirikan rumah sakit? Karena kota Tier 1 sudah matang, Bangkok sudah matang, dan kekayaan populasi di kota Tier 2 meningkat dari waktu ke waktu, dan semakin banyak perawatan pribadi tersedia,” kata Feige.

Di antara ASEAN 6 (Malaysia, Singapura, Filipina, Indonesia, Thailand, dan Vietnam), Thailand menempati urutan kedua dalam hal pengeluaran kesehatan publik. Negara saat ini mengalokasikan 3,2% dari seluruh anggarannya untuk kesehatan, dibandingkan dengan 2,3% untuk Malaysia, 2,1% untuk Singapura, 1,6% untuk Filipina, 1,1% untuk Indonesia, dan 3,8% untuk Vietnam. Ini mungkin tampak seperti perkembangan yang disambut baik, tetapi gagal jika disandingkan dengan rata-rata pengeluaran layanan kesehatan publik di seluruh dunia sebesar 5,9% dan rata-rata pengeluaran layanan kesehatan publik negara-negara OECD sebesar 7,69%.

Titik permasalahan

Deputy director, Division of National Strategy and Reform, Ministry of Public Health, Thongtana Permbotasi mengatakan tantangan layanan kesehatan Thailand dapat diringkas menjadi tiga kategori: perubahan epidemiologi, pengeluaran layanan kesehatan yang tinggi, dan kurangnya layanan yang sangat terintegrasi.

Perubahan dalam lanskap epidemiologi Thailand termasuk pasien usia lanjut dengan hasil pengobatan yang tidak terduga, meningkatnya kebutuhan untuk menangani kesehatan migran, dan munculnya penyakit menular seperti tuberkulosis. Di atas perubahan ini, Thailand perlu menemukan solusi untuk pengeluaran layanan kesehatan yang tinggi yang ditandai dengan peningkatan BOR dan LOS, penerimaan ulang yang tidak perlu, biaya intervensi yang tinggi, penggunaan obat yang tidak tepat, dan manajemen kualitas yang rendah. Negara ini juga ditantang oleh inefisiensi layanan kesehatan primer serta jaringan dan keterlibatan masyarakat yang buruk.

Biaya layanan kesehatan di Thailand juga diperburuk oleh faktor lain baik dari sisi permintaan maupun sisi penawaran. Director, Siriraj Hospital, Visit Vamvanij, mengatakan kenaikan biaya layanan kesehatan disebabkan oleh perubahan perilaku dalam populasi seperti harapan yang tinggi dari pasien dan masalah kesehatan yang lebih besar. Di sisi penawaran, Vamvanji mencatat biaya ketidakefektifan dan ketidakefisienan serta kurangnya data dan wawasan tentang biaya dan peluang penghematan.

Menurut Feige, Thailand memang memiliki peluang untuk menjadi pemimpin dalam efisiensi biaya dan dapat mencapai hasil yang lebih baik dengan pengeluaran yang lebih tinggi dibandingkan dengan negara-negara berpenghasilan tinggi. Dia mengingatkan bahwa hasil yang diperoleh dari sistem layanan kesehatan tentu tidak berbanding lurus dengan pengeluaran kesehatan yang dihabiskan, dan Thailand mungkin menghadapi tantangan return yang semakin berkurang karena peningkatan pengeluaran kesehatan.

“Peningkatan kesehatan Thailand secara bertahap sebanding dengan negara tetangga seperti Malaysia dan Singapura. Terlepas dari tantangan yang meningkat, Thailand dapat mengambil tindakan awal untuk mengupayakan keseimbangan yang tepat untuk pengeluaran kesehatan. Thailand dapat mengambil tindakan awal dalam memastikan sumber daya yang dihabiskan untuk layanan kesehatan dioptimalkan dan bergerak menuju atau mempertahankan batas yang efisien dengan berfokus pada 3 tindakan utama yang direkomendasikan: menghasilkan sumber pendanaan layanan kesehatan yang baru; merampingkan proses dan anggaran untuk mengurangi biaya overhead; dan berinvestasi lebih banyak dalam pencegahan pada tahap awal pengobatan,” kata Feige.

Dalam hal meningkatkan akses ke layanan kesehatan di seluruh negeri, Feige mengatakan Thailand dapat memperkenalkan skema pembayaran bersama publik yang efisien alih-alih secara longgar mencakup layanan kesehatan gratis. Saat ini, Thailand telah membentuk skema pembayaran bersama yang komprehensif, mencoba menawarkan layanan kesehatan untuk semua warga negara, seringkali melalui cakupan kesehatan sosial umum, bukan tabungan dan pembayaran bersama.

“Meningkatkan perpajakan barang tidak sehat dapat meningkatkan pendapatan dan memberikan insentif yang lebih baik bagi konsumen. Pemerintah dapat menyalurkan sumber daya yang diperoleh dari cukai atas konsumsi yang tidak sehat untuk memberikan pelayanan kesehatan. Harmonisasi antar negara diperlukan untuk menghindari impor paralel,” kata Feige.

Pusat kesehatan regional

Di tengah tantangan yang dihadapi pemerintah dalam menyediakan layanan kesehatan yang terjangkau dan berkualitas, Thailand terus berkembang sebagai pusat pariwisata medis di Asia Tenggara. Persaingan semakin memanas, karena negara-negara tetangga mulai menyusun strategi dan menawarkan layanan kesehatan yang lebih murah kepada orang asing. Misalnya, Filipina berencana membangun rumah sakit besar dengan fokus khusus pada pariwisata medis, didukung populasi ekspatriat yang meningkat.

“Kami telah melihat 3 juta orang datang ke Thailand untuk perawatan medis selama setahun terakhir. Itu jauh lebih banyak dari Malaysia dan Singapura. Kami akan terus berkembang tetapi sejauh mana, saya tidak yakin. Saya pikir orang China bisa menumbuhkan pasar ketika mereka datang ke Thailand. Rumah sakit di sini memiliki pengalaman dan pengetahuan untuk pasien seperti ini, dan prospek untuk tiga hingga empat tahun tetap bagus,” kata Feige.

Pada  2017, diperkirakan Thailand akan menerima pendapatan hampir THB50 miliar dari pasien internasional, tumbuh 3%-4% dari tahun sebelumnya. International Healthcare Research Centre (IHRC) melaporkan bahwa pariwisata medis di negara tersebut kemungkinan akan tumbuh sebesar 14% setiap tahun bersama dengan pertumbuhan 12% dari kedatangan wisatawan internasional di negara tersebut.

Pemerintah Thailand telah mengidentifikasi 19 negara sebagai sumber potensial turis medis, dan telah menyetujui skema perpanjangan visa untuk turis dari Kamboja, Myanmar, Laos, Vietnam, dan Cina. Untuk 14 negara lainnya, pemerintah juga memperpanjang visa 10 tahun, sebuah langkah untuk mendorong lebih banyak turis medis dan lebih jauh lagi mengembangkan Thailand sebagai pusat layanan kesehatan.

Assistant hospital director, Chaophya Abhaibhubejhr Hospital, Olarik Musigavong mengatakan dibandingkan dengan Singapura, India, Malaysia, dan Korea Selatan, Thailand memiliki keunggulan kompetitif yang jelas dalam aspek layanan dan keramahan, tingkat inovasi teknologi, kualitas manajemen sumber daya manusia, kekuatan kemitraan, aksesibilitas ke pasar, dan keterjangkauan layanan kesehatan.

Salah satu tonggak sejarah pariwisata medis baru-baru ini di Thailand adalah kemitraan antara aplikasi seluler populer BookDoc dan Bumrungrad Hospital, salah satu rumah sakit swasta terbesar di Asia Tenggara. BookDoc memungkinkan pengguna untuk terhubung ke profesional medis terbaik di wilayah ini, dan jaringan aplikasi terus berkembang di seluruh destinasi medis teratas.

Musigavong mengatakan, ke depan pariwisata medis di Thailand harus terus bekerja pada kebijakan nasional, merampingkan inefisiensi organisasi, memulai kemitraan publik-swasta, memperkuat strategi pariwisata kesehatan, meningkatkan pengembangan sumber daya manusia, dan bekerja menuju lebih banyak akreditasi rumah sakit. Saat ini, Thailand memiliki 56 akreditasi Joint Commission International (JCI), lebih   banyak dua kali lipat Singapura dan tiga kali lipat Malaysia.

Sektor kesehatan Thailand harus mempertimbangkan berbagai komponen Global Wellness Economy, dan fokus pada komponen yang berkembang pesat yang dapat dihasilkannya, seperti kecantikan dan penuaan; pariwisata kesehatan; makan sehat, nutrisi, dan penurunan berat badan; kebugaran pikiran dan tubuh; serta pengobatan dan kesehatan masyarakat preventif dan personal.

Menurut Musigavong, para pemimpin layanan kesehatan juga dapat mengambil petunjuk dari negara-negara wisata medis di seluruh dunia. Di Asia, India, Malaysia, Singapura, dan Korea Selatan tetap menjadi pesaing berat serta contoh wisata medis yang baik. Amerika Latin memiliki Brasil, Kosta Rika, Meksiko, dan Kuba. Sedangkan Timur Tengah memiliki Uni Emirat Arab (UEA) dan Eropa memiliki Hungaria, Polandia, dan Turki.

Sementara itu, Managing Director of Finance and Accounting PT Siloam International Hospitals, Budi Raharjo Legowo yang berbasis di Indonesia, mengatakan wisata medis tetap menjadi tujuan bagi negara tersebut. Sektor kesehatan negara saat ini terutama hanya melayani dukungan medis bagi wisatawan yang ingin mengikuti beberapa tes atau yang harus melalui prosedur yang sangat mendasar saat berlibur.

Mencari obat

Dalam upayanya untuk meningkatkan layanan kesehatan, Thailand memiliki empat aspek reformasi: tata kelola dan administrasi yang efektif, integrasi dan desentralisasi kebijakan, transformasi sumber daya manusia, serta TI dan digitalisasi. Permbotasi mengatakaN dalam memperkuat pemberian layanan, pemerintah juga telah memprioritaskan peningkatan layanan primer dan nilai tambah obat tradisional Thailand, serta pencegahan penyakit dan promosi kesehatan.

Selain itu, Feige mengatakan meskipun menyakitkan, pemerintah mungkin ingin mempertimbangkan untuk merampingkan biaya personel untuk meningkatkan efisiensi biaya. Secara keseluruhan, bagian ASEAN 6 dari biaya honorarium dari total anggaran bervariasi tergantung pada praktik masing-masing negara. Untuk negara-negara dengan pengeluaran gaji yang lebih tinggi, mereka harus berusaha untuk meminimalkan pemborosan dan mengurangi redundansi dengan merampingkan proses administrasi.

“Selain meningkatkan pendanaan, pemerintah daerah juga dapat meningkatkan efisiensinya dalam memanfaatkan sumber daya yang dialokasikan untuk layanan kesehatan untuk meminimalkan pemborosan dan mengurangi redundansi. Misalnya, seperti yang disarankan oleh OECD, salah satu pemborosan yang dihadapi anggotanya adalah pada proses administrasi yang tidak menambah nilai dan uang yang hilang karena penipuan dan korupsi. Ini juga harus menjadi area bagi pemerintah lokal Thailand untuk lebih meningkatkan praktiknya,” kata Feige.

Administrator, Gleneagles Kuala Lumpur, Chin Tuck Piew,  mengatakan Rumah sakit di kawasan itu harus dapat menghitung biaya turnover mereka. Secara khusus, administrator harus mempertimbangkan dua jenis biaya: langsung dan tidak langsung. Menurut Chin, biaya langsung termasuk iklan pekerjaan, biaya perekrutan, signing bonus, dan kenaikan gaji. Sementara itu, biaya tidak langsung dapat berupa hilangnya produktivitas dan kerugian dalam pelatihan ketika seorang karyawan yang mengundurkan diri mengambil keterampilan dan pengetahuan yang diperoleh dengan mengorbankan rumah sakit. Faktor-faktor tersebut mempengaruhi karyawan lain yang juga kemungkinan besar akan mengundurkan diri.

Lebih lanjut, Chin mengatakan bahwa ada tantangan internal dan eksternal, dan administrator harus terus bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan tertentu: siapa yang akan melakukan pekerjaan itu? Pengetahuan apa yang akan hilang? Keterampilan apa yang akan hilang? Tradisi apa yang akan berubah? Pimpinan rumah sakit harus memahami bahwa pasar untuk talenta yang baik itu kompetitif dan bahwa orang yang baik akan dapat memilih lingkungan kerja mereka. Mereka juga harus secara konsisten bertanya pada diri sendiri bagaimana menciptakan sebuah organisasi di mana orang-orang ingin bertahan.

“Sering kali ketika seorang staf tidak masuk kerja atau mengambil banyak cuti sakit, banyak manajer mengirim mereka ke bagian HR. Anda bahkan tidak benar-benar mengetahui masalahnya, dan Anda berpikir bahwa HR adalah departemen yang dapat menyelesaikan masalah Anda, yang saat ini tidak mungkin. Anda tahu lebih baik orang-orang Anda, Anda harus bertanggung jawab untuk mereka,” kata Chin.

Jika rumah sakit di kawasan itu ingin menangkap bagian yang lebih baik dari talent pool, Chin mengusulkan transisi dari cara lama mempekerjakan orang ke strategi yang lebih baru dan lebih efektif. Menurutnya, cara lama memusatkan semua tanggung jawab manajemen orang ke HR, menyoroti gaji dan tunjangan yang baik, menyamakan rekrutmen dengan pembelian, menugaskan pengembangan ke program pelatihan, dan memperlakukan semua orang dengan cara yang sama.

Strategi baru pada manajemen atrisi dan retensi menempatkan akuntabilitas penguatan talent pool kepada semua manajer; membentuk tempat kerja, pekerjaan, dan strategi untuk menarik orang-orang berbakat; menyamakan rekrutmen dengan pemasaran; mendorong pengembangan melalui pekerjaan tambahan, pendampingan, dan pembinaan; serta menegaskan orang-orangnya, tetapi berinvestasi secara berbeda pada pemain A, B, dan C.

“Cara tradisional mempekerjakan orang, pergi ke portal situs web, tidak cukup baik. Rekrutmen harus strategis dan harus menentukan bagaimana akan membuat orang-orang untuk menambah nilai bagi organisasi. Kami banyak melakukan rekrutmen melalui networking dan tidak banyak melalui portal jaringan. Kami berjejaring dengan banyak talenta rumah sakit lain karena mereka tahu bakat mereka, mereka tahu betul apa yang bisa dan tidak bisa mereka lakukan,” kata Chin.

Menurut Vamvanij, rumah sakit dapat mencapai efisiensi yang lebih besar melalui penerapan lean thinking, atau transformasi tanpa akhir dari pemborosan menjadi nilai dari sudut pandang pelanggan. Vamvanji memperingatkan bahwa lean thinking tidak sama dengan pengurangan biaya. Lean thinking fokus pada pencegahan produksi berlebih dan dengan demikian, mengurangi pemborosan. “Langkah pertama adalah perawatan dan desain ulang proses. Selanjutnya, dengan bantuan otomatisasi, kita dapat memiliki cara yang lebih baik untuk menyelesaikan masalah melalui TI dan inovasi robotik. Kemudian kita harus melakukan job redesign melalui upskilling, substitusi, dan ekspansi,” katanya.

Jalan ke depan

Permbotasi mengatakan pemerintah mengakui ketidakmampuannya untuk mengatasi tantangan masa depan, bahkan setelah menyelesaikan ancaman saat ini terhadap sistem layanan kesehatan publik. Saat ini, pemerintah terus membutuhkan layanan dan reformasi teknologi tinggi yang memberikan lebih banyak ruang untuk partisipasi dan kolaborasi dari tingkat individu hingga makro. Dia juga mengatakan bahwa penelitian dan pengembangan harus memiliki komponen kewirausahaan.

Legowo mengatakan bahwa rumah sakit dapat mengambil manfaat dari membangun dashboard keuangan visual dan menetapkan tujuan yang jelas untuk rumah sakit mereka. Misalnya, dashboard PT Siloam International Hospitals menyajikan tujuan grup untuk mencapai jumlah 10.000 tempat tidur dan 50 rumah sakit di 34 kota dan 22 provinsi pada  2019, dibandingkan dengan 6.800 jumlah tempat tidur dan 33 rumah sakit di 24 kota dan 16 provinsi yang mereka miliki pada 2018.

Salah satu upaya yang dilakukan PT Siloam International Hospitals untuk mencapai tujuannya adalah melakukan akuisisi setelah go public pada 2013. Pada 2017, perusahaan mengakuisisi Putera Bahagia General Hospital (RSUPB) dengan 105 tempat tidur di Cirebon seharga Rp130 miliar atau USD9,7 juta. Menurut Legowo, salah satu tantangan utama ekspansi adalah mencari tenaga kerja untuk mengisi peran yang tidak lagi dapat dipenuhi oleh kantor pusat.

Saat ini, Legowo mengatakan bahwa dashboard keuangan mereka terus-menerus dikirim melalui email ke manajemen untuk komentar mereka, tetapi dengan bantuan data analytics dan AI, dashboard keuangan masa depan bisa lebih interaktif dan efisien, sehingga tujuan dan inisiatif lebih aktif dipantau dan dimutakhirkan seiring dengan pemenuhan kebutuhan perusahaan sehari-hari.

Legowo mengatakan bahwa financial dashboard harus dapat mengukur hasil dan parameter yang diberikan, dapat diakses kapan saja, selaras dengan kinerja bisnis, dan tersedia saat dibutuhkan untuk pengambilan keputusan. Permbotasi sepakat pemerintah harus mengeksplorasi strategi untuk membuat keberlanjutan berkelanjutan di tengah pertumbuhan biaya layanan kesehatan, dengan pangsa sektor layanan kesehatan swasta juga tumbuh pesat.

Ketika berbicara tentang disabilitas mana yang harus mendapat porsi lebih besar, Feige menekankan perlunya memprioritaskan pendorong disabilitas di Thailand, seperti osteoarthritis, COPD atau penyakit paru-paru, dan diabetes. Pencegahan masih merupakan cara paling penting untuk mengatasi penyakit yang ditakuti, namun sumber daya ASEAN yang didedikasikan untuk pencegahan dapat diabaikan. Feige mengatakan harus ada pergeseran fokus dalam kontinum, dari tahap akhir ke tahap awal penyakit, untuk mencapai peningkatan harapan hidup yang bebas disabilitas.

Selain itu, Vamvanij mengatakan bahwa sektor kesehatan harus mencermati antimicrobial resistance (AMR) karena merupakan ancaman yang semakin serius bagi kesehatan masyarakat global. Dia mengatakan, biaya perawatan kesehatan untuk pasien dengan infeksi resisten lebih tinggi daripada perawatan pasien dengan infeksi non-resisten karena durasi penyakit yang lebih lama, tes tambahan dan penggunaan obat yang lebih mahal. Keberhasilan pengobatan kanker dan operasi besar tidak akan cukup tanpa antibiotik yang efektif.

Chin menekankan pentingnya menjaga kepuasan dan kebahagiaan staf medis, karena bagaimanapun juga, keberhasilan sektor kesehatan sangat bergantung pada mereka yang memberikan layanan. “Sangat penting bagi kami untuk mempertahankan karyawan kami. Dari analisis saya di Gleneagles, gaji sebenarnya nomor tiga dalam hal membuat karyawan senang. Nomor satu sebenarnya adalah lingkungan kerja. Mereka tidak menyukai manajer mereka, mereka tampaknya tidak tahu bagaimana merawat karyawan mereka. Dan saya tidak menyalahkan manajer, saya menyalahkan model organisasi,” kata Chin.

Terakhir, untuk mengikuti lanskap digital yang berkembang, sektor layanan kesehatan Thailand harus bekerja sama dengan ekosistem perusahaan rintisanteknologi kesehatan. Hingga saat ini, ada hampir 40 perusahaan rintisanteknologi kesehatan di negara ini, dengan investasi USD10,5 juta di berbagai bidang seperti pencarian layanan, telehealth, sistem manajemen klinik atau apotek, kesehatan dan kebugaran pribadi, pemantauan jarak jauh, dan bantuan komunikasi.

Follow the link for more news on

Kapan saatnya membeli peralatan medis yang mahal? Ini kata rumah sakit khusus ortopedi di Malaysia

Mereka  menginvestasikan hampir RM15 juta untuk menyediakan peralatan diagnostik medis paling canggih dalam perawatan ortopedi.

Rumah Sakit Tan Tock Seng mengembangkan model baru perawatan bedah

Model perawatan bedah ini dapat memotong masa inap di rumah sakit dari enam hari hanya  menjadi satu hari.

Menggunakan saluran offline dan online untuk melawan kesalahan persepsi tentang hepatitis B ‘silent disease’ di Singapura

Hibah US$1 juta dari Gilead Sciences akan membantu NFDD dan organisasi berbasis komunitas lain di seluruh Asia untuk memerangi sikap apatis publik terhadap penyakit hati.

Langkah pintar rumah sakit terpencil menghadapi cuaca buruk dan pemadaman listrik

Rumah Sakit Koh Phangan menghemat jutaan baht Thailand untuk biaya perawatan setelah beralih menjadi rumah sakit pintar.

Apakah Asia siap untuk menempatkan layanan kesehatan di cloud? Inilah yang dikatakan eksekutif AWS

Chief Medical Officer Amazon Web Services Rowland Illing mengatakan negara-negara akan bergerak dengan kecepatan yang berbeda.

Kalbe Farma bermitra dengan perusahaan barang konsumsi untuk meningkatkan bisnis di Filipina

Hal ini menandai kerjasama usaha patungan dengan Ecossential Food Corp.

Mengapa pengadaan adalah rintangan terbesar dalam tujuan rumah sakit hijau dan bagaimana cara mengatasinya

Pengadaan adalah salah satu dari 10 kerangka kerja Global Green and Healthy Hospital (GGHH) bagi rumah sakit untuk mencapai nol bersih emisi pada 2050.

Klinik perawatan mata Malaysia berkembang menjadi pusat ‘Boutique’ untuk meningkatkan layanannya

OasisEye Specialist mengerahkan mesin skrining AI ke daerah terpencil di mana dokter jarang ditemui keberadaannya.

Rumah Sakit The Medical City berusaha meningkatkan jumlah pasien asing yang masuk

Hal ini memotong harga untuk pemeriksaan kelas eksekutif sebesar 15% untuk pelancong dari Guam dan Pasifik.

Apa yang spesial dari keberhasilan RS Pondok Indah Group meraih validasi HIMSS EMRAM level 6?

Ini adalah satu-satunya rumah sakit di Indonesia yang mendapatkan penilaian tersebut di tingkat tertinggi.