Tech startup memperbaiki tekanan biaya perawatan kesehatan negara berpenghasilan rendah | Healthcare Asia Magazine
, APAC
180 views
/AIRS Medical

Tech startup memperbaiki tekanan biaya perawatan kesehatan negara berpenghasilan rendah

Penyedia layanan kesehatan dapat menggunakan perangkat lunak dan telepon pintar untuk mengurangi biaya tinggi untuk diagnosis.

Negara-negara seperti Indonesia dan Filipina masih bergulat dengan kekurangan staf layanan kesehatan yang menyebabkan pasien kurang terlayani. Oleh karena itu, layanan  perawatan kesehatan beralih ke digitalisasi. Namun, studi INSEAD yang memprediksi peningkatan 75% dalam pengeluaran kesehatan di seluruh Asia Tenggara, menjadi tantangan prioritas investasi negara-negara berpenghasilan rendah.

Startup layanan kesehatan yang beroperasi di Korea Selatan, Singapura, dan pasar lain di Asia Pasifik telah melangkah untuk membantu rumah sakit dan pasien untuk menghemat biaya melalui inovasi mereka. Mereka mengembangkan aplikasi yang dapat diakses oleh pasien melalui smartphone mereka dan bermitra dengan pemerintah atau organisasi nirlaba (LSM). Startup perawatan kesehatan ini mengenalkan produk mereka di Medical Fair Asia edisi ke-14 dari 31 Agustus hingga 2 September 2022.

Akses mudah ke diagnosis

AIHealth.SG mendeteksi dan mengevaluasi risiko seseorang terhadap non-communicable diseases (NCD) menggunakan AI untuk menilai tekanan darah, indeks massa tubuh, dan input data lainnya hanya dengan satu ketukan smartphone. Hal ini memungkinkan pasien untuk memantau tanda-tanda vital mereka secara langsung.

“AI kami, sangat unik bagi kami, mereka bisa beroperasi di smartphone, dan smartphone adalah ponsel dengan sumber daya rendah, sejak 2016 ke depan. Artinya, ini dapat diakses oleh mayoritas penduduk di banyak negara berpenghasilan rendah dan menengah,” kata Shaun Rossiter, CEO dan pendiri AIHealth.SG.

Meskipun merupakan teknologi canggih, AIHealth.SG mengatakan mereka menyebarkan perangkat lunak mereka kepada pasien tanpa memerlukan biaya apa pun dengan bantuan pemerintah suatu negara.

“Jika ini didanai oleh pemerintah, untuk menyebarkannya ke masyarakat umum, maka mereka hanya perlu mengunduh aplikasinya, atau, mengintegrasikannya ke dalam aplikasi Kementerian Kesehatan yang mereka miliki, atau grup rumah sakit swasta,” kata Rossiter menjelaskan lebih lanjut.

Pada 2030, penyakit NCD akan menyebabkan 74% dari semua kematian secara global dengan sebagian besar tidak menyadari risikonya, menurut World Health Organisation..

Sementara disrupsu dalam layanan kesehatan meningkat, Rossiter mengatakan mereka menghadapi tantangan biasa dari Manusia ke AI dalam memastikan pasien dapat menggunakan dan mempercayai teknologi AI.

“Satu tantangan untuk adopsi oleh pasien yang takut bahwa mungkin AI dapat mengambil identitas mereka atau melakukan ini atau melakukan itu, padahal sebenarnya AI bukan yang dirancang untuk itu. Pengalaman pengguna juga menjadi tantangan karena menggunakan smartphone dengan sumber daya rendah di lingkungan yang tidak terhubung, ”kata Rossiter.

Namun setelah pandemi COVID-19, Rossiter mengatakan akan lebih mudah mengatasi tantangan ini karena pasien memahami bahwa teknologi akan membantu mereka memahami risiko kesehatan mereka.

AIHealth.SG adalah startup yang berbasis di Singapura yang mulai beroperasi pada April 2022 untuk menyediakan perpustakaan tentang alat penilaian risiko kesehatan menggunakan teknologi AI yang tersedia untuk kesehatan swasta dan publik, telemedicine, asuransi, farmasi, dan entitas korporat baru dan yang sudah ada baik sebagai perangkat lunak maupun penawaran layanan (SaaS) atau white label.

Mengurangi waktu pemindaian MRI

Berada di dalam Magnetic Resonance Imaging (MRI) sulit bagi pasien, terutama pasien yang sakit dan lanjut usia, karena waktu pemindaian yang lama, suara yang bising, dan persyaratan penting.

Pasien diminta untuk tetap di dalam dan sebisa mungkin tidak bergerak. Beberapa pasien bahkan menderita claustrophobia.

Penyedia layanan dan startup perangkat lunak MRI, AIRS Medical's, Jayeon Yoon mengatakan ibunya yang merupakan salah satu co-founder menghadapi masalah yang sama yang membuat mereka menjalankan startup layanan kesehatan mereka yang berupaya meminimalkan waktu pemindaian.

Dengan teknologi pembelajaran mendalam AIRS Medical yang disebut SwiftMR, ini mengurangi hingga 50% pemindaian MRI yang biasanya memakan waktu 20 hingga 90 menit.

Alasan di balik waktu pemindaian yang lebih lama adalah untuk membuat gambar berkualitas tinggi dan jika ada waktu pemindaian yang lebih rendah, kualitasnya akan menurun. Apa yang dilakukan perangkat lunak AIRS Medical adalah meningkatkan gambar berkualitas rendah yang dihasilkan dari pemindaian yang dipercepat.

“Jika waktu pemindaian MRI dikurangi menjadi setengah, mereka hanya dapat menghabiskan setengah waktu di dalam pemindai MRI, dan juga waktu tunggu mereka akan dikurangi dalam mengikuti tes MRI,” kata Yoon, yang merupakan Business Development Head AIRS Medical.

Yoon mengatakan menggunakan SwiftMR akan mengurangi biaya karena penyedia layanan kesehatan tidak perlu mengganti pemindai lama mereka.

“Dengan menggunakan SwiftMR, sistem ini memberikan efek yang sangat mirip dengan peningkatan pemindai MRI mereka karena tidak hanya mengurangi waktu pemindaian MRI, tetapi juga meningkatkan kualitas gambar. Ini adalah perangkat lunak untuk investasi gambar,” kata Yoon.

SwiftMR sudah disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan Korea dan AS. Ini telah digunakan untuk memindai lebih dari 300.000 pasien.

AIRS Medical menyediakan solusi untuk menjawab keragu-raguan dari penyedia layanan kesehatan dengan mengajak para ahli dan menerapkan tes reguler untuk teknologinya.

Yoon menjelaskan bahwa tes kinerja reguler dilakukan oleh ahli radiologi di Korea dan AS. Blind test ini termasuk membandingkan gambar pindaian asli yang lebih panjang dan pindaian yang dipercepat oleh SwiftMR.

Dalam tes buta pertama mereka, lebih dari 90% ahli mengatakan gambar oleh SwiftMR setara atau bahkan lebih baik daripada gambar yang dihasilkan oleh pemindaian yang lebih lama.

“Setelah itu, setiap bulan kami melakukan blind test ini secara rutin dengan ahli radiologi untuk memeriksa apakah kualitas gambar terganggu karena pemindaian yang dipercepat,” jelas Yoon.

Startup ini didirikan secara co-founded di Korea Selatan oleh lulusan Universitas Nasional Seoul pada 2018. Startup ini memanfaatkan tes diagnostik berbasis AI dan digital serta robotika untuk mempromosikan hasil pasien yang lebih baik dan meningkatkan pengalaman klinis penyedia layanan kesehatan.

Analisis fisiologis dan psikologis yang cepat

Meskipun bukan startup, aplikasi layanan kesehatan bertenaga AI lainnya juga disediakan oleh NuraLogix, yang menawarkan teknologi Transdermal Optical Imaging (TOITM) yang telah dipatenkan. Nuralogix didirikan di Toronto, Kanada oleh Marzio Pozzuoli dan Dr. Kang Lee sekitar tujuh tahun lalu.

Perangkat lunaknya menggunakan "kamera video konvensional untuk mengekstraksi informasi aliran darah wajah dari wajah". Ini dapat diinstal pada ponsel.

“TOI menangkap pola aliran darah berdasarkan metode baru photoplethysmography jarak jauh. Setiap detak jantung menciptakan denyut tekanan yang mengalir ke seluruh arteri tubuh,” kata Kenneth Cheng, Director of sales Asia Pasifik Nuralogix.

Setelah mengekstraksi data aliran darah wajah, itu akan dikirim ke cloud NuraLogix, DeepAffex, yang akan menerapkan pemrosesan sinyal lanjutan dan model Deep Learning AI untuk memprediksi efek fisiologis dan psikologis.

“Hasil yang diproses oleh mesin DeepAffex kami kemudian dikirim kembali ke perangkat pasien untuk ditampilkan dan dianalisis lebih lanjut. Contoh hasil yang diberikan DeepAffex meliputi detak jantung, tekanan darah, stres, dan banyak lagi,” kata Cheng.

Meski hal itu sudah maju, Cheng mengatakan teknologi mereka tidak berusaha menggantikan penyedia layanan kesehatan tetapi hanya memperluas layanan mereka.

“Ini adalah Machine learning AI dan ya, itu diawasi dalam pelatihan dan kinerjanya. Model kami digunakan untuk menyaring dan membangun kesadaran akan risiko masalah kesehatan, bukan untuk menggantikan tes dokter atau laboratorium. Pemindaian positif atau hasil risiko yang lebih tinggi berarti orang harus mengunjungi penyedia layanan mereka,” katanya menjelaskan.

Cheng mengatakan integrasi teknologi mereka dalam perangkat pintar, yang dimiliki oleh 70% negara berpenghasilan rendah, juga akan memungkinkan platform tersebut dijangkau di komunitas yang terpinggirkan dan kurang terlayani.

“Orang-orang di wilayah ini seperti seluruh dunia memiliki tekanan darah tinggi atau pra-diabetes dan tidak menyadari risikonya. Mereka akan menderita sendiri bahkan tanpa akses ke alat medis yang diperlukan untuk mengetahui kondisi mereka. Sekarang, mereka akan memiliki akses menggunakan teknologi kami, persis seperti yang kami lakukan di Asia Selatan,” kata Cheng.

LSM juga dapat memanfaatkan teknologi semacam itu untuk program kesehatan masyarakat mereka di daerah berpenghasilan rendah ini, kata Cheng.

“WHO saat ini akan meluncurkan seruan untuk kesiapan teknologi yang akan memungkinkan daerah berpenghasilan rendah dan menengah untuk mendukung skrining populasi dan non-communicable disease self management. Sistem kami adalah hal yang luar biasa dan memungkinkan upaya ini,” kata dia menambahkan.

Follow the link for more news on

Spesialis mata bekerja untuk mengatasi resistensi terhadap skrining AI Myopia

Beberapa orang tua merasa khawatir pada kemampuan AI dalam memberikan penilaian holistik dibandingkan dengan dokter.

Terobosan proteomik Bertis mendorong ekspansi ke pasar klinis AS

Perusahaan teknologi Korea ini berupaya memperluas keahlian dalam mengobati penyakit dengan kebutuhan medis tinggi yang belum terpenuhi.

Tech startup memperbaiki tekanan biaya perawatan kesehatan negara berpenghasilan rendah

Penyedia layanan kesehatan dapat menggunakan perangkat lunak dan telepon pintar untuk mengurangi biaya tinggi untuk diagnosis.

Perjalanan Indonesia menuju rekam medis elektronik

Hanya 13% rumah sakit yang telah menerapkan rekam medis elektronik secara optimal di Indonesia.

Bagaimana penyedia layanan kesehatan di Asia Tenggara mengatasi tekanan biaya

Pasar bereksperimen dengan single-specialty care dan ambulatory care centre.

Kapal Rumah Sakit Angkatan Laut Cina menawarkan layanan kesehatan gratis di Jakarta

Kapal rumah sakit ini menawarkan layanan rawat jalan selama delapan hari.

Mengapa penyedia layanan kesehatan Asia harus fokus pada pelatihan digital untuk tenaga kerja

Seorang pakar kesehatan digital menyoroti e-training Singapura untuk petugas kesehatan sebagai contoh terbaik.

Apa yang masih kurang dalam upaya pencegahan virus hepatitis di kalangan ibu hamil di Asia Pasifik?

Masih ditemui kekurangan dalam hal skrining dan obat eliminasi penyakit di antara wanita hamil.

Bagaimana spesialis THT menemukan perlindungan ekstra terhadap penyakit yang ditularkan melalui udara selama scope procedure

Pakar kesehatan berupaya mencegah kontaminasi aerosol dan droplet selama prosedur pembedahan.

Mengapa Osteopore Singapura memilih untuk berekspansi di Afrika Selatan

Untuk menandai ekspansi, perusahaan mengirimkan pengiriman implan regeneratif tengkorak yang pertama.