Rumah sakit KMU mengadopsi teknologi Denmark untuk meredakan stres ibu hamil dalam proses persalinan. | Healthcare Asia Magazine
, Taiwan
129 views

Rumah sakit KMU mengadopsi teknologi Denmark untuk meredakan stres ibu hamil dalam proses persalinan.

Ini akan mengurangi beban kerja perawat dan mengatasi kepadatan di ruang gawat darurat.

Dari berbagai ide cemerlang untuk meredakan stres dan kecemasan ibu hamil yang akan melahirkan, Universitas Kedokteran Kaohsiung (KMU) melompat ke inovasi untuk mengatasi masalah ini di Rumah Sakit Gangshan yang di bawah naungannya.

KMU mendirikan teknologi audio-visual Denmark di Ruang Persalinan Sensorik (SDR) untuk memberikan rasa tenang dan kemudahan, alih-alih mengekspos ibu hamil pada lingkungan stres di departemen darurat, tanpa tempat untuk istirahat ketika rasa sakit persalinan mulai terasa.

Ruang tersebut memiliki pencahayaan, suara, dan faktor lain yang dapat diatur untuk menciptakan suasana yang santai untuk berbagai fase proses persalinan sambil mempersiapkan mereka untuk ruang persalinan.

Sherry Chen, seorang perwakilan dari KMU Healthcare, menjelaskan bahwa SDR sangat membantu menenangkan saraf ibu hamil saat mereka mengantisipasi pengalaman yang secara alami menyakitkan.

Bagi perawat, ketika ibu dalam keadaan nyaman, perawat dapat lebih mudah fokus pada tugas mereka seperti memantau tanda-tanda vital dan berkomunikasi dengan ibu.

"Jika ibu tidak gugup, itu akan memberikan lebih banyak kenyamanan dan perawat dapat mengurangi beban kerja mereka di ruangan," kata Chen.

Ketika ditanya seberapa lama ibu harus tinggal di SDR, Chen mengatakan itu tergantung pada keputusan dokter. Bisa berlangsung sekitar 12 jam atau lebih dalam sehari.

Di Taiwan, SDR sudah ada di cabang rumah sakit Hsin-Chu dari KMU di distrik utara dan tahun depan, akan diterapkan di rumah sakit KMU lainnya.

Inovasi KMU

KMU juga berinvestasi dalam teknologi perawatan pencegahan lainnya yang menambah kenyamanan bagi pasien mereka seperti perangkat wearable untuk pemantauan jantung dan perawatan tidur.

Perangkat wearable dapat mendeteksi gerakan jantung dan menilai kapasitas beban jantung. Data yang dikumpulkan dari teknologi ini juga akan membantu mengevaluasi apakah pasien rentan terhadap risiko gagal jantung.

Untuk perawatan tidur, sistem rumah sakit menggabungkan interface otak-komputer yang dapat dipakai dan teknologi Internet-of-Things (IoT) untuk mengevaluasi dan meningkatkan kualitas tidur pasien.

Follow the link for more news on

Pemindaian AI terkini meningkatkan diagnosa di Shin Kong Wu Ho-Su Memorial Hospital

Rumah sakit di Taiwan ini menggunakan teknologi endoskop yang dibantu AI untuk mendeteksi polip dan kamera resolusi tinggi untuk telemedis.

The Medical City membuka jalan bagi integrasi AI dalam layanan kesehatan lokal dan penelitian dengan Lunit

AI telah diintegrasikan ke dalam layanan mamografi dan rontgen dada di jaringan rumah sakit ini.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Implantologi Digital, Jalan Dentway untuk pendarahan minimal dari operasi implan gigi

Rumah sakit gigi Taiwan menjamin pemulihan penuh dari prosedur tanpa jahitan dalam waktu seminggu atau dua minggu, bahkan untuk penderita diabetes.

China Medical University Hospital mengembangkan sistem AI yang telah menyelamatkan nyawa sebanyak 30% pasien

Salah satu platform AI mereka  adalah sistem triase yang dapat mengidentifikasi serangan jantung dalam waktu hampir 40 detik.

Rumah sakit TMU memperoleh kemajuan dengan DeepBrain-Cognito untuk mendeteksi risiko demensia secara dini

Sistem Layanan Kesehatan TMU mendefinisikan ulang rumah sakit pintar dengan perangkat lunak dan  terobosan AI.

Rumah sakit KMU mengadopsi teknologi Denmark untuk meredakan stres ibu hamil dalam proses persalinan.

Ini akan mengurangi beban kerja perawat dan mengatasi kepadatan di ruang gawat darurat.

Sistem Da Vinci CGMH menetapkan standar baru untuk operasi robotik yang mahir.

Teknologi bedah robotik telah memungkinkan rumah sakit Taiwan ini untuk mengeluarkan keajaiban bedah Da Vinci, memperoleh HIMSS 7, dan memimpin masa depan perawatan pasien yang cerdas.

Sistem AI auto-contouring di rumah sakit Taiwan yang mempercepat radioterapi awal untuk tumor.

Sistem AI Far Eastern Memorial Hospital (FEMH) di Taiwan dapat menghemat 75% dari proses terapi.