Rumah Sakit Jhong Jheng menggunakan robotika canggih untuk mengurangi waktu operasi dan infeksi | Healthcare Asia Magazine
, Taiwan
/JJOH media

Rumah Sakit Jhong Jheng menggunakan robotika canggih untuk mengurangi waktu operasi dan infeksi

Robot bedah ROSA AI dapat diakses oleh ahli bedah muda maupun yang berpengalaman.

Jhong Jheng Spine & Orthopedic Hospital  (JJOH), salah satu rumah sakit terkemuka di Taiwan, bertujuan untuk memberikan operasi yang aman dan efektif bagi pasiennya. Rumah sakit spesialis ini memanfaatkan ROSA AI untuk memberikan operasi yang akurat, lebih cepat, dan efisien kepada pasiennya.

Sebelumnya, robot bedah lambat dan sulit diakses; namun dengan ROSA AI, JJOH dapat melakukan operasi dengan lebih cepat dan proses yang lebih tidak menyakitkan.

Prosedur perencanaan 3D juga membantu dokter untuk merencanakan operasi dan menentukan kondisi pasien pasca-operasi.

“Di masa lalu, bedah ortopedi pada dasarnya sangat 'manual'. Ini membutuhkan banyak usaha dan banyak posisi, yang mungkin mengganggu bagi pasien. Sekarang dengan sistem robotik, Anda dapat melakukan perencanaan 3D sebelum operasi," jelas Stuart Lin,  representative dari JJOH, kepada Healthcare Asia.

"Jadi Anda tahu persisnya, ukuran apa yang akan mereka gunakan, posisi implant akan menjadi seperti apa, dan bagaimana kemungkinan kondisi pasien setelahnya," tambahnya.

Dengan penambahan AI ke fitur robotik ini, ROSA juga memberi manfaat kepada karyawan karena dapat diakses baik oleh ahli bedah muda maupun yang berpengalaman.

"Setiap sentuhan akan sama seperti cara Anda merencanakannya. Pengalaman tidak lagi menjadi masalah, baik Anda seorang ahli bedah muda atau berusia 30 tahun. Cara kerja robot ini adalah memiliki tampilan perencanaan. Jadi setelah Anda merencanakannya, tidak ada cara lain bagi Anda untuk keluar dari rencana tersebut," kata Lin.

"Ada tiga bidang, bukan? Kemudian ini akan mengunci dua bidang, yang berarti Anda hanya dapat memindahkan mobile window Anda di bidang ketiga... Itu berarti tidak ada yang perlu khawatir tentang kegagalan operasi atau hal-hal yang terjadi," tambah Lin.

Dibandingkan dengan bedah manual, ROSA dapat melakukan bedah minimal invasif di mana sayatan berada antara dua hingga tiga sentimeter.

Bedah robotik lainnya

JJOH berinvestasi dalam membeli perangkat medis terbaru untuk keselamatan pasien dan mempromosikan lingkungan medis yang menyenangkan.

Jenis bedah robotik lainnya adalah Mako Robotic-Arm Assisted Surgery, yang dapat meredakan nyeri akibat degenerasi sendi akibat osteoarthritis.

Jenis bedah ini memungkinkan ahli bedah untuk "menghaluskan hanya bagian yang terkena artritis pada lutut, mempertahankan jaringan dan tulang sehat, memfasilitasi penempatan implant yang optimal untuk menghasilkan lutut yang lebih alami setelah operasi, dan memungkinkan pemulihan yang cepat dan waktu rawat inap yang lebih singkat daripada bedah penggantian lutut total tradisional."

Dibandingkan dengan prosedur invasif lainnya, Mako dapat dilakukan melalui sayatan empat hingga enam inci di atas lutut dengan sayatan kecil di femur (tulang paha) dan tibia (tulang kering).

Rumah sakit spesialis masa depan

Ke depan, JJOH akan terus berinvestasi dalam prosedur dan teknologi yang memungkinkan bedah minimal invasif dan bahkan lebih kecil dari apa yang mereka bisa lakukan sekarang.

"Itu membutuhkan banyak vendor untuk menyediakan teknologi baru, lebih banyak AI yang datang untuk diagnosis dan operasi, standar operasi, dan terapi sel punca," kata Lin.

Lin juga mengatakan rumah sakit spesialis akan terus tumbuh dalam beberapa tahun mendatang karena investasi untuk jenis rumah sakit ini diharapkan akan meningkat di Asia Pasifik.

"Rumah sakit spesialis akan mulai memainkan perannya karena pengalaman yang mereka kumpulkan, yang berkali lipat dibandingkan dengan rumah sakit besar. Jadi saya pikir ke depan akan semakin banyak bermunculan rumah sakit spesialis seperti ini," kata Lin.

Follow the link for more news on

Pemindaian AI terkini meningkatkan diagnosa di Shin Kong Wu Ho-Su Memorial Hospital

Rumah sakit di Taiwan ini menggunakan teknologi endoskop yang dibantu AI untuk mendeteksi polip dan kamera resolusi tinggi untuk telemedis.

The Medical City membuka jalan bagi integrasi AI dalam layanan kesehatan lokal dan penelitian dengan Lunit

AI telah diintegrasikan ke dalam layanan mamografi dan rontgen dada di jaringan rumah sakit ini.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Implantologi Digital, Jalan Dentway untuk pendarahan minimal dari operasi implan gigi

Rumah sakit gigi Taiwan menjamin pemulihan penuh dari prosedur tanpa jahitan dalam waktu seminggu atau dua minggu, bahkan untuk penderita diabetes.

China Medical University Hospital mengembangkan sistem AI yang telah menyelamatkan nyawa sebanyak 30% pasien

Salah satu platform AI mereka  adalah sistem triase yang dapat mengidentifikasi serangan jantung dalam waktu hampir 40 detik.

Rumah sakit TMU memperoleh kemajuan dengan DeepBrain-Cognito untuk mendeteksi risiko demensia secara dini

Sistem Layanan Kesehatan TMU mendefinisikan ulang rumah sakit pintar dengan perangkat lunak dan  terobosan AI.

Rumah sakit KMU mengadopsi teknologi Denmark untuk meredakan stres ibu hamil dalam proses persalinan.

Ini akan mengurangi beban kerja perawat dan mengatasi kepadatan di ruang gawat darurat.

Sistem Da Vinci CGMH menetapkan standar baru untuk operasi robotik yang mahir.

Teknologi bedah robotik telah memungkinkan rumah sakit Taiwan ini untuk mengeluarkan keajaiban bedah Da Vinci, memperoleh HIMSS 7, dan memimpin masa depan perawatan pasien yang cerdas.

Sistem AI auto-contouring di rumah sakit Taiwan yang mempercepat radioterapi awal untuk tumor.

Sistem AI Far Eastern Memorial Hospital (FEMH) di Taiwan dapat menghemat 75% dari proses terapi.