OneOnco memungkinkan pasien untuk mengakses sistem pendukung kanker seharga $ 1 | Healthcare Asia Magazine
, Indonesia
158 views

OneOnco memungkinkan pasien untuk mengakses sistem pendukung kanker seharga $ 1

Ini adalah solusi total onkologi berbasis digital bagi mereka yang mencari informasi terpercaya atau untuk memulai perawatan medis mereka.

Ada banyak stigma yang melekat pada kanker. Orang awam mungkin mengatakan bahwa itu adalah penyakit yang disebabkan oleh merokok, hubungan seksual yang tidak sehat, atau bahkan kutukan. Secara ilmiah, dokter akan menjelaskan bahwa itu adalah mutasi genetik atau penyakit keturunan. Ada beberapa interpretasi lain, itulah sebabnya dalam bidang kedokteran, studi tentang kanker atau onkologi dipandang sebagai sesuatu yang multidimensi dan multifaktor. Ini juga yang menjadi alasan mengapa, di Indonesia, hampir setiap perawatan onkologi terpisah satu sama lain. Oleh karena itu, PT Kalbe Farma berinisiatif meluncurkan OneOnco, layanan onkologi terintegrasi yang bertujuan untuk menyatukan seluruh pemangku kepentingan di bidang onkologi di Indonesia.

“Tujuannya, ketika para pemangku kepentingan ini bekerja sama, output yang diberikan kepada pasien ini akan lebih detail, komprehensif, dan tentu saja lebih baik. Stakeholder dalam hal ini antara lain akademisi, dokter, komunitas, rumah sakit, asuransi, pasien, keluarga pasien, dan caregiver,” kata Selvinna, Head of OneOnco, PT Kalbe Farma kepada Healthcare Asia dalam wawancara eksklusif.

Berselancar di OneOnco

Pasien yang berselancar di oneonco.co.id akan melalui empat fase. Yang pertama adalah tele konsultasi, kerjasama Kalbe dengan Klikdokter, yang memungkinkan pasien berkonsultasi melalui layanan chat.

Fase kedua adalah deteksi dini kanker. Kalbe telah bermitra dengan rumah sakit dan fasilitas kesehatan untuk memungkinkan harga yang lebih terjangkau, mulai dari Rp 15.000 ($ 1,01). “Ekosistem kami memungkinkan untuk memesan layanan skrining, tentu lebih mudah karena website sudah terhubung ke fasilitas kesehatan, Anda dapat melakukan pemesanan, bahkan dapat membayar langsung tanpa harus datang ke rumah sakit yang tentu saja membuat pengeluaran Anda lebih sedikit, ”kata Selvinna.

Yang ketiga adalah fitur direktori dokter, yang memungkinkan pasien untuk memilih di antara 743 dokter mitra Kalbe yang berspesialisasi dalam onkologi, termasuk 175 rumah sakit rujukan.

Terakhir, tersedianya informasi tentang kanker yang benar-benar valid dan non-hoax. OneOnco tidak hanya memberikan panduan dari sumber terpercaya, seperti dokter dan psikolog, tetapi juga dari survivor kanker melalui testimoni yang mereka tinggalkan di platform.

Satu hal yang diklarifikasi Selvinna adalah mereka tidak merasa perlu menyediakan layanan obrolan OneOnco selama 24 jam. Ini karena kanker bukanlah penyakit darurat, kata Selvinna. “Seperti kalau sekarang sedang gatal-gatal, tidak perlu digaruk sekarang. Jadi kalau sekarang sakit bisa minum obat dulu, tapi pemeriksaan dapat dilakukan keesokan harinya.”

Namun, seberapa cepat mereka menanggapi layanan obrolan konsultasi mereka? Healthcare Asia mencoba berselancar sendiri dan membuat akun di oneonco.co.id dan mulai mencari dokter yang sedang online. Waktu yang dihabiskan dari pencarian hingga mendapatkan respon chat pertama dari dokter kurang lebih tiga menit. Selama obrolan, menunggu jawaban untuk setiap pertanyaan memakan waktu sekitar 1 menit. Dokter  yang berbicara dalam layanan tersebut mengungkapkan bahwa shift online-nya selama tiga jam, setelah itu, dokter lain akan menggantikannya untuk melayani pasien yang mengirim pesan.

Menjawab keraguan

Oneonco menciptakan ekosistem bagi mereka yang ingin melayani yaitu dokter, dan mereka yang perlu dilayani yaitu pasien, karena tidak semua memiliki akses satu sama lain. Bahkan bagi para dokter dan penyedia layanan kesehatan lainnya, berkolaborasi dan menjalin kemitraan bukanlah hal yang mudah, kata Selvinna. “Itulah sebabnya kami membuat platform di mana penyedia layanan, penerima layanan, dan banyak pihak lainnya dapat bertemu. Bagaimana mereka bertemu? Pertama-tama melalui informasi terlebih dahulu.”

Menurut data dari The Independent, berita palsu tentang kanker di Facebook adalah salah satu dari 20 hoax yang paling banyak dibagikan. Di Indonesia, salah satu masalah onkologi  adalah banjir informasi palsu dan kurangnya informasi yang valid dan benar, kata Selvinna. Hal ini menyebabkan banyak kecemasan tentang kanker yang beredar di masyarakat. Oleh karena itu, OneOnco berusaha menjadi referensi paling akurat di Indonesia. “Banyak orang takut ketika merasakan ada tanda-tanda kanker di tubuhnya. Deteksi dini di OneOnco merupakan solusi awal yang mudah bagi orang-orang tersebut, misalnya untuk mendapatkan second opinion tentang apa yang mereka khawatirkan,” kata Selvinna.

OneOnco juga memiliki saluran tempat para penyintas kanker dapat berbagi kisah inspiratif. Melalui ini, pasien dan penyintas dapat berhubungan satu sama lain. Menurut Selvinna, ini adalah salah satu fitur penting dari layanan mereka, karena penting bagi pasien untuk merasa termotivasi dan mereka tidak sendirian—ini menjadi faktor pendukung penting untuk penyembuhan. "Tidak ada harapan yang tidak bercampur dengan rasa takut, tidak ada rasa takut yang tidak bercampur dengan harapan," kata salah satu headline berita inspiratif di platform tersebut.

Platform ini juga memiliki informasi vaksinasi khusus untuk penderita kanker yang bingung, misalnya, apakah mereka bisa mendapatkan vaksin COVID mereka. "Mereka mengungkapkan bahwa mereka sering ditolak untuk vaksin karena pemberi vaksin tidak yakin dengan hasil skrining," kata Selvinna.

Tentang kolaborasi

Kalbe sendiri memiliki empat unit bisnis—Divisi Obat Resep (dengan kontribusi 23% terhadap pendapatan grup), Divisi Kesehatan Konsumen (17%), Divisi Nutrisi (30%), dan Divisi Distribusi dan Logistik (30%).

OneOnco telah ada sejak 2018, tetapi platform ini baru diluncurkan secara resmi pada tahun 2021 dan telah mencatat tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 20%. Sejak tahun 2018, perusahaan memulai kerjasama baik di dalam maupun di luar Grup Kalbe.

Secara internal, perusahaan bermitra dengan organisasi yang menjual kemoterapi, pengimpor produk khusus, dan pemasok kit untuk deteksi dini kanker serviks. Kit tersebut kini telah diproduksi di dalam negeri. Kalbe juga membuka laboratorium yang khusus meneliti gen kanker.

Secara eksternal, Kalbe juga bekerjasama dengan komunitas seperti Yayasan Kanker Indonesia (YKI), Cancer Information and Support Center (CISC), dan Lovepink Indonesia. Ada juga organisasi non profit terkait kanker bernama Knitted Knockers Indonesia, yang membuat knockers atau penyangga bra untuk pasien kanker payudara yang dibagikan secara gratis di seluruh Indonesia. Kalbe juga bekerja sama dengan aplikasi kesehatan mental bernama Relief dan terakhir dengan perusahaan asuransi.

OneOnco kini telah mampu menjangkau sekitar 10.000 viewers dan menargetkan peningkatan delapan kali lipat tahun ini.

“[Kami berkomitmen] untuk memberikan solusi yang komprehensif, terutama bagi penderita kanker saat berselancar di platform kami,” pungkas Selvinna.

Follow the link for more news on

Tech startup memperbaiki tekanan biaya perawatan kesehatan negara berpenghasilan rendah

Penyedia layanan kesehatan dapat menggunakan perangkat lunak dan telepon pintar untuk mengurangi biaya tinggi untuk diagnosis.

Perjalanan Indonesia menuju rekam medis elektronik

Hanya 13% rumah sakit yang telah menerapkan rekam medis elektronik secara optimal di Indonesia.

Bagaimana penyedia layanan kesehatan di Asia Tenggara mengatasi tekanan biaya

Pasar bereksperimen dengan single-specialty care dan ambulatory care centre.

Kapal Rumah Sakit Angkatan Laut Cina menawarkan layanan kesehatan gratis di Jakarta

Kapal rumah sakit ini menawarkan layanan rawat jalan selama delapan hari.

Mengapa penyedia layanan kesehatan Asia harus fokus pada pelatihan digital untuk tenaga kerja

Seorang pakar kesehatan digital menyoroti e-training Singapura untuk petugas kesehatan sebagai contoh terbaik.

Apa yang masih kurang dalam upaya pencegahan virus hepatitis di kalangan ibu hamil di Asia Pasifik?

Masih ditemui kekurangan dalam hal skrining dan obat eliminasi penyakit di antara wanita hamil.

Bagaimana spesialis THT menemukan perlindungan ekstra terhadap penyakit yang ditularkan melalui udara selama scope procedure

Pakar kesehatan berupaya mencegah kontaminasi aerosol dan droplet selama prosedur pembedahan.

Mengapa Osteopore Singapura memilih untuk berekspansi di Afrika Selatan

Untuk menandai ekspansi, perusahaan mengirimkan pengiriman implan regeneratif tengkorak yang pertama.

Kapan saatnya membeli peralatan medis yang mahal? Ini kata rumah sakit khusus ortopedi di Malaysia

Mereka  menginvestasikan hampir RM15 juta untuk menyediakan peralatan diagnostik medis paling canggih dalam perawatan ortopedi.

Rumah Sakit Tan Tock Seng mengembangkan model baru perawatan bedah

Model perawatan bedah ini dapat memotong masa inap di rumah sakit dari enam hari hanya  menjadi satu hari.