Layanan kesehatan meningkatkan kampanye di tengah penurunan yang kecil pada infeksi HIV baru | Healthcare Asia Magazine
, APAC
201 views
/Pexels

Layanan kesehatan meningkatkan kampanye di tengah penurunan yang kecil pada infeksi HIV baru

Hibah senilai US$20.000 akan memperjuangkan layanan perawatan HIV yang bebas stigma di Hong Kong dan Taiwan.

Untuk melawan stigma yang terkait dengan human immunodeficiency virus (HIV),  International AIDS Society (IAS) dan Gilead Sciences bermitra pada tahun lalu untuk memperluas kampanye Me and My Healthcare Provider, yang mempromosikan praktik terbaik layanan perawatan HIV bebas stigma oleh layanan kesehatan profesional di Brasil, Hong Kong, Meksiko, dan Taiwan.

Data UNAIDS menunjukkan bahwa penurunan infeksi HIV baru pada  2020 dan 2021 adalah yang terkecil sejak  2016 dan bahwa infeksi baru meningkat di tiga wilayah dunia yaitu di Asia Tengah, Timur Tengah dan Afrika Utara. Namun infeksi baru tersebut menurun di semua wilayah lainnya. daerah. Diskriminasi dalam pengaturan layanan kesehatan adalah salah satu hambatan utama untuk mengakhiri epidemi AIDS sebagai ancaman kesehatan di 2030, menurut  laporan UNAIDS Global Partnership for Action to Eliminate All Forms of Stigma and Discrimination terkait HIV. Inilah mengapa IAS dan Gilead Sciences memutuskan untuk bermitra kembali dan  menjalankan kampanye tersebut.

Tahun ini, kampanye akan diperluas untuk menyertakan pendanaan awal untuk setiap organisasi mitra yang dinominasikan di Hong Kong dan Taiwan. Mulai sekarang hingga 15 Desember, organisasi mitra akan merancang bersama dan mengimplementasikan kampanye lokal, serta bekerja dengan pasangan Healthcare Champion 2023 untuk meningkatkan kegiatan pelatihan bagi penyedia layanan kesehatan guna mempromosikan pemberian layanan bebas stigma di komunitas mereka.

Dustin Haines, Vice President, General Manager, Asia 5, Gilead Sciences, mengatakan memerangi stigma dan diskriminasi dalam perawatan HIV bukanlah pendekatan satu ukuran untuk semua. Sebaliknya, program ini akan berbasis lokal untuk lebih bisa mengatasi kesenjangan dalam perawatan HIV di komunitas mereka.

“Hibah  akan mendukung organisasi lokal untuk menceritakan kisah terkait yang dapat diidentifikasi oleh penyedia layanan kesehatan  atau orang yang hidup dengan HIV, dan itu bisa membantu mereka memahami seperti apa keberhasilan [dalam pemberian layanan HIV bebas stigma],” kata Haines kepada Healthcare Asia . Hibah akan memulai proyek sampai memperoleh pendanaan lain.

Hubungan terpercaya antara klien dan penyedia layanan kesehatan adalah salah satu "faktor penentu keberhasilan" untuk melawan stigma dan diskriminasi, katanya.

“Bagaimana penyedia layanan kesehatan dan klien berkomunikasi untuk membangun kepercayaan itu pada akhirnya membantu meruntuhkan beberapa stigma yang ada. Sayangnya, kami melihat [stigma] masih banyak dan kami perlu mengatasinya,” kata Haines menjelaskan.

Ling-Ya Chen, Juara Me and My Healthcare 2022 dan manajer kasus HIV di Rumah Sakit Universitas Nasional Taiwan, menyetujui perkataan Haines. Dia mengatakan pemerintah dan organisasi non-pemerintah harus membantu mengevaluasi dan menyelidiki pemberian layanan kesehatan yang diskriminatif untuk orang  dengan HIV sehingga dapat digunakan sebagai referensi bagi kasus terkait yang terjadi di masa depan.

Dukungan dari kepemimpinan yang kuat, selebritas, departemen kesehatan, dan bidang medis juga dapat meningkatkan inisiatif pencegahan HIV, saran Chen.

“Dukungan dari semua pihak ini dapat membuat kebijakan [pencegahan HIV] ini dapat dilakukan, dan mereka juga dapat mengklarifikasi pesan yang benar kepada publik,” katanya.

Mempromosikan juara layanan kesehatan

Presiden IAS Sharon Lewin mengatakan dia mengharapkan dua hal dari program tersebut. Salah satunya adalah menciptakan kampanye nasional secara publik untuk menghormati para pejuang kesehatan dan yang kedua bekerja dengan para pejuang ini untuk meningkatkan kegiatan pelatihan bagi petugas kesehatan lainnya.

“Apa yang dilakukan program ini adalah mempromosikan dan merayakan juara layanan kesehatan yang memberikan layanan bebas stigma bahkan di lingkungan di mana stigma masih terjadi di layanan kesehatan,” kata Lewin.

Haines mengatakan akan membutuhkan lebih dari individu untuk menangani tugas berat ini. Dia menambahkan bahwa masyarakat dan pemerintah harus berperan dalam menghilangkan stigma.

Lewin mengatakan bahwa tanggapan akan pasien dengan HIV secara global telah menjadi beragam. Di Asia Pasifik, pre-exposure prophylaxis (PrEP) tersebar luas di Thailand dan Australia. PrEP adalah jenis obat yang menurunkan risiko tertular HIV dari hubungan seks sekitar 99% jika diminum dengan benar.

Laporan UNAIDS 2018 menunjukkan bahwa Thailand memperkenalkan PrEP untuk pencegahan HIV kepada kelompok rentan di provinsi dengan kasus tinggi. Di Australia, semua dokter umum diperbolehkan untuk menawarkan PrEP.

Tetapi untuk negara-negara seperti Pakistan dan Filipina, Lewin mengatakan jumlah infeksi HIV yang baru, mengkhawatirkan.

“Jumlah infeksi baru meningkat di beberapa negara, dan akses ke pencegahan yang efektif seperti PrEP hampir tidak ada,” kata Lewin.

Langkah dan hambatan dalam pencegahan HIV Taiwan

Chen berbagi beberapa prestasi di Taiwan dalam pencegahan HIV, termasuk distribusi alat tes mandiri yang bisa dibawa pulang. Pada 2015, Pusat Pengendalian Penyakit Taiwan mulai menganjurkan PrEP di Taiwan, yang akhirnya mengarah pada peluncuran program resmi PrEP.

“Semakin banyak orang yang mengetahui tentang PrEP dan telah mulai meminumnya,” kata Chen, menambahkan bahwa peserta program meningkat dari 300 per tahun pada 2017 menjadi lebih dari 2.000 pada 2022.

Salah satu isu dalam pencegahan HIV adalah bagaimana seseorang tidak boleh menggunakan kondom atau PrEP ketika mereka hanya memiliki satu pasangan seksual. “Setiap kali mereka berhubungan seks, mungkin bisa terjadi paparan HIV dalam keadaan yang tidak siap,” kata Chen.

Chen menunjukkan bahwa beberapa petugas layanan kesehatan mungkin masih memiliki kesalahpahaman seputar penularan HIV. Dia mengutip sebuah contoh di mana seorang rekan petugas kesehatan membuang pena yang telah digunakan oleh orang yang hidup dengan HIV karena mereka takut akan terpapar HIV.

Follow the link for more news on

Pemindaian AI terkini meningkatkan diagnosa di Shin Kong Wu Ho-Su Memorial Hospital

Rumah sakit di Taiwan ini menggunakan teknologi endoskop yang dibantu AI untuk mendeteksi polip dan kamera resolusi tinggi untuk telemedis.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Implantologi Digital, Jalan Dentway untuk pendarahan minimal dari operasi implan gigi

Rumah sakit gigi Taiwan menjamin pemulihan penuh dari prosedur tanpa jahitan dalam waktu seminggu atau dua minggu, bahkan untuk penderita diabetes.

China Medical University Hospital mengembangkan sistem AI yang telah menyelamatkan nyawa sebanyak 30% pasien

Salah satu platform AI mereka  adalah sistem triase yang dapat mengidentifikasi serangan jantung dalam waktu hampir 40 detik.

Rumah sakit TMU memperoleh kemajuan dengan DeepBrain-Cognito untuk mendeteksi risiko demensia secara dini

Sistem Layanan Kesehatan TMU mendefinisikan ulang rumah sakit pintar dengan perangkat lunak dan  terobosan AI.

Rumah sakit KMU mengadopsi teknologi Denmark untuk meredakan stres ibu hamil dalam proses persalinan.

Ini akan mengurangi beban kerja perawat dan mengatasi kepadatan di ruang gawat darurat.

Sistem Da Vinci CGMH menetapkan standar baru untuk operasi robotik yang mahir.

Teknologi bedah robotik telah memungkinkan rumah sakit Taiwan ini untuk mengeluarkan keajaiban bedah Da Vinci, memperoleh HIMSS 7, dan memimpin masa depan perawatan pasien yang cerdas.

Sistem AI auto-contouring di rumah sakit Taiwan yang mempercepat radioterapi awal untuk tumor.

Sistem AI Far Eastern Memorial Hospital (FEMH) di Taiwan dapat menghemat 75% dari proses terapi.

Rumah Sakit Jhong Jheng menggunakan robotika canggih untuk mengurangi waktu operasi dan infeksi

Robot bedah ROSA AI dapat diakses oleh ahli bedah muda maupun yang berpengalaman.