Data layanan kesehatan di Asia-Pasifik harus memiliki ‘penanda disabilitas’ untuk mendapatkan hasil yang lebih baik bagi pasien | Healthcare Asia Magazine
, APAC
204 views

Data layanan kesehatan di Asia-Pasifik harus memiliki ‘penanda disabilitas’ untuk mendapatkan hasil yang lebih baik bagi pasien

Spesifikasi data membantu penyedia layanan kesehatan dan pembuat kebijakan meningkatkan layanan bagi penyandang disabilitas, sehingga meningkatkan harapan hidup pasien.

Penyedia layanan kesehatan harus menambahkan “penanda disabilitas” dalam catatan kesehatan elektronik mereka yang ada untuk meningkatkan layanan kesehatan bagi penyandang disabilitas, yang menghadapi harapan hidup rendah, kata para ahli dari McKinsey Health Institute dan The Missing Billion Initiative.

 

Dalam tinjauan data terbaru, McKinsey Health Institute menunjukkan bahwa antara 2009 dan 2023, 63 dari 188 negara tidak memiliki kumpulan data dengan pertanyaan kesulitan fungsional yang dapat menilai kesulitan pasien dalam menyelesaikan tugas.

“Kami melihat banyak potensi bagi [negara-negara ini] untuk menambahkan penanda ini untuk membandingkan kebutuhan kesehatan [penyandang disabilitas], status kesehatan, dan hasil dari penyandang berbagai jenis disabilitas,” Amn Nasir, engagement manager McKinsey Health Institute, kepada Healthcare Asia.

“Juga, untuk membandingkan hasil yang dicapai oleh penyandang disabilitas dan non-disabilitas, [sehingga] pemerintah dapat lebih mampu memberikan layanan dan melayani kebutuhan kesehatan bagi penyandang disabilitas,” tambah Nasir.

Hannah Kuper, lead on evidence dan research The Missing Billion Initiative, mengatakan data yang lebih baik untuk penyandang disabilitas dapat mengatasi kesenjangan penurunan harapan hidup pasien tersebut. Kurangnya data menunjukkan angka harapan hidup pasien penyandang disabilitas, yang diketahui meninggal setidaknya 15 tahun lebih awal.

“Jika ada kegagalan data dan bukti, itu bisa berarti kegagalan dalam mengambil tindakan. Di sisi lain, jika bukti tersebut tersedia, maka hal tersebut dapat memberikan stimulus untuk mengambil tindakan,” kata Kuper kepada Healthcare Asia.

Salah satu contoh terbaik dalam meningkatkan data disabilitas adalah Korea Selatan, yang menerapkan sistem registrasi disabilitas nasional yang dihubungkan dengan rekam medis elektronik dan data asuransi kesehatan nasional.

“Contohnya, jika saya adalah pembuat kebijakan di kementerian kesehatan, saya dapat menggunakan data ini untuk mengidentifikasi perbedaan layanan kanker serviks bagi perempuan penyandang disabilitas dan non-disabilitas, dan dapat menunjukkan dengan tepat di mana dalam perjalanan perawatan tersebut perempuan penyandang disabilitas dapat menghadapi ketidakadilan. Misalnya dalam perawatan, seperti menurunkan skrining, dan kemudian merancang kebijakan yang membantu mengatasi kesenjangan spesifik ini,” kata Nasir.

Perusahaan layanan kesehatan dapat meningkatkan reputasi inklusivitasnya, meningkatkan proposisi nilai kepada pelanggan yang mungkin bersedia menjalin hubungan jangka panjang. Data dari McKinsey menunjukkan bahwa lebih dari 1,3 miliar orang hidup dengan disabilitas di seluruh dunia.

Alat untuk membantu penyandang disabilitas

Selain penanda disabilitas, Nasir mencontohkan, pendataan juga diperlukan untuk menyempurnakan data layanan pasien disabilitas. Ambil contoh di Inggris, dimana pendaftaran sukarela disediakan untuk orang-orang dengan ketidakmampuan belajar. Sektor ini dapat dilayani dengan lebih baik dengan janji temu yang lebih lama dan penggunaan materi komunikasi yang mudah diakses untuk membantu mereka dalam mengambil keputusan mengenai kebutuhan layanan kesehatan mereka.

Melakukan survei juga perlu dilakukan, meski hanya dengan menggunakan teknologi sederhana seperti tablet dan ponsel, kata Nasir.

Sementara itu, untuk menjembatani kesenjangan dalam penggunaan dan analisis data, terdapat potensi untuk menggunakan machine learning, analisis tingkat lanjut, dan pemetaan geospasial untuk menganalisis data kesehatan.

Penggunaan alat-alat ini akan membantu penyedia layanan kesehatan menghubungkan data kesehatan disabilitas dengan informasi relevan lainnya seperti misalnya sosial ekonomi. Mengidentifikasi keterkaitan antara semua permasalahan ini dan kemudian menerbitkan data yang komprehensif akan berguna dalam pembuatan kebijakan.

Bagi Kuper, pemberian layanan kesehatan bagi pasien penyandang disabilitas dapat ditingkatkan dengan menggunakan alat dan teknologi seperti mengintegrasikan interpretasi bahasa isyarat.

Teknologi juga dapat digunakan untuk melatih petugas layanan kesehatan melalui modul online atau bahkan modul AI, dan jaringan dukungan sesama.

Dia mencontohkan Malaysia sebagai salah satu contoh terbaik di antara negara-negara Asia, di mana aplikasi ponsel pintar dikembangkan untuk mendukung orang-orang yang menjalani rehabilitasi setelah stroke. Lalu, ada India dalam hal penyampaian telemedis.

Insentif untuk pendaftaran

Penelitian terbaru McKinsey dan The Missing Billion Initiative juga menunjukkan bahwa data dapat ditingkatkan dengan mendorong tingginya persentase pendaftaran pasien penyandang disabilitas. Kuper mengatakan beberapa negara di dunia, bahkan di Asia, menawarkan tunjangan disabilitas yang dapat menjadi mekanisme yang bagus untuk menghubungkan insentif ini dengan data layanan kesehatan.

“Contoh yang bagus adalah asuransi kesehatan Korea Selatan yang menciptakan penanda disabilitas, dan hal ini dapat dihubungkan. Jadi, hal ini memberikan jalan yang baik bagi kita untuk memikirkan tujuannya, baik untuk meningkatkan tujuan pendaftaran atau mencoba menghubungkan pendaftaran di mana masyarakat dapat memperoleh manfaat dari data kesehatan,” katanya.

“Namun menurut saya, masa depan sebenarnya terletak pada penggunaan catatan kesehatan elektronik yang besar ini, dan mungkin penggunaan AI atau machine learning untuk menghasilkan penanda disabilitas karena kita tidak akan pernah berada dalam situasi di mana semua penyandang disabilitas terdaftar,” dia menambahkan.

Pendanaan pemangku kepentingan

Para pemangku kepentingan, termasuk pemerintah, donor, dan pemberi dana, juga dapat membantu menjembatani kesenjangan dalam layanan disabilitas melalui pendanaan.

Menurut penelitian tersebut, pemerintah harus memasukkan jalur pendanaan untuk memasukkan pertanyaan-pertanyaan mengenai disabilitas ke dalam survei. Saat ini, tingkat kematangannya masih rendah.

Para donor juga harus mendanai bantuan teknis dan kapasitas analitis untuk survei disabilitas nasional dan kesehatan, kata studi tersebut.

Selain itu, para donor juga harus “mendanai penelitian dan advokasi untuk menyelaraskan praktik terbaik dalam pengumpulan dan analisis data, termasuk kriteria seseorang untuk ditetapkan sebagai penyandang disabilitas.”

Mempekerjakan lebih banyak penyandang disabilitas

Studi tersebut juga mengungkapkan bahwa dokter tidak percaya diri dalam menangani penyandang disabilitas.

Untuk mengatasi hal ini, Kuper menyarankan peningkatan aksesibilitas fasilitas kesehatan untuk memastikan penyandang disabilitas dapat masuk ke dalam gedung dan menggunakan peralatan serta toilet.

Penyedia layanan kesehatan juga harus memiliki kemitraan yang kuat dengan penyandang disabilitas yang akan membantu dokter lebih memahami kebutuhan pasien tersebut, kata Kuper.

Terakhir, Kuper menggarisbawahi mempekerjakan penyandang disabilitas untuk mendukung pasien-pasien ini dan meningkatkan kesadaran akan kondisi unik mereka.

Di Singapura, terdapat peningkatan minat untuk mempekerjakan penyandang disabilitas. Lebih dari 700 perusahaan telah menawarkan 2.000 pekerjaan antara 2018 dan 2022, menurut SG Enable, sebuah lembaga yang fokus pada isu disabilitas.

Penelitian Accenture juga menunjukkan bahwa perusahaan-perusahaan yang memimpin  dalam inklusi disabilitas mengungguli pesaing mereka, dengan 45 perusahaan melaporkan pendapatan 28% lebih tinggi.

Pemindaian AI terkini meningkatkan diagnosa di Shin Kong Wu Ho-Su Memorial Hospital

Rumah sakit di Taiwan ini menggunakan teknologi endoskop yang dibantu AI untuk mendeteksi polip dan kamera resolusi tinggi untuk telemedis.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Implantologi Digital, Jalan Dentway untuk pendarahan minimal dari operasi implan gigi

Rumah sakit gigi Taiwan menjamin pemulihan penuh dari prosedur tanpa jahitan dalam waktu seminggu atau dua minggu, bahkan untuk penderita diabetes.

China Medical University Hospital mengembangkan sistem AI yang telah menyelamatkan nyawa sebanyak 30% pasien

Salah satu platform AI mereka  adalah sistem triase yang dapat mengidentifikasi serangan jantung dalam waktu hampir 40 detik.

Rumah sakit TMU memperoleh kemajuan dengan DeepBrain-Cognito untuk mendeteksi risiko demensia secara dini

Sistem Layanan Kesehatan TMU mendefinisikan ulang rumah sakit pintar dengan perangkat lunak dan  terobosan AI.

Rumah sakit KMU mengadopsi teknologi Denmark untuk meredakan stres ibu hamil dalam proses persalinan.

Ini akan mengurangi beban kerja perawat dan mengatasi kepadatan di ruang gawat darurat.

Sistem Da Vinci CGMH menetapkan standar baru untuk operasi robotik yang mahir.

Teknologi bedah robotik telah memungkinkan rumah sakit Taiwan ini untuk mengeluarkan keajaiban bedah Da Vinci, memperoleh HIMSS 7, dan memimpin masa depan perawatan pasien yang cerdas.

Sistem AI auto-contouring di rumah sakit Taiwan yang mempercepat radioterapi awal untuk tumor.

Sistem AI Far Eastern Memorial Hospital (FEMH) di Taiwan dapat menghemat 75% dari proses terapi.

Rumah Sakit Jhong Jheng menggunakan robotika canggih untuk mengurangi waktu operasi dan infeksi

Robot bedah ROSA AI dapat diakses oleh ahli bedah muda maupun yang berpengalaman.