Bagaimana spesialis THT menemukan perlindungan ekstra terhadap penyakit yang ditularkan melalui udara selama scope procedure | Healthcare Asia Magazine
, Singapore
593 views
/Tan Tock Seng Hospital

Bagaimana spesialis THT menemukan perlindungan ekstra terhadap penyakit yang ditularkan melalui udara selama scope procedure

Pakar kesehatan berupaya mencegah kontaminasi aerosol dan droplet selama prosedur pembedahan.

Saat melakukan scope procedure, Dr Chew Hui Sing, spesialis telinga, hidung, tenggorokan (THT) dari Rumah Sakit Tan Tock Seng (TTSH) di Singapura, menemukan bahaya aerosol atau droplet dari pasien tidak bermasker yang batuk dan bersin,  dapat menyebabkan penyebaran penyakit yang berpotensi menular.

Chew mengatakan mereka membutuhkan alat inovatif untuk mencegah risiko penularan infeksi selama prosedur seperti nasendoskopi.

“Selama prosedur ini, kadang-kadang, meskipun menggunakan semprotan anestesi topikal, pasien mungkin batuk dan bersin. Batuk, bersin, berbicara, atau bahkan bernapas menghasilkan sejumlah besar aerosol dan droplet yang dilepaskan ke lingkungan,”kata Chew kepada Healthcare Asia.

Spesialis THT kemudian berpikir untuk menciptakan alat yang bisa melindungi pasien dan petugas kesehatan selama prosedur THT.

Setelah berkonsultasi dengan National Healthcare Group (NHG) Center for Medical Technologies & Innovations (CMTi) dan mitra industrinya, The Biofactory, Chew menemukan Aerodrop Duo, high-efficiency particulate filtration scope mask  system (HEPA) fungsi ganda yang ramah lingkungan. BioFactory, inkubator biomedis di Singapura, juga merupakan salah satu penemu perangkat tersebut.

“Kami tahu bahwa COVID-19 tidak akan menjadi pandemi pertama atau terakhir dalam sejarah pandemi manusia,” kata Chew.

“Penting bagi kami untuk mengambil langkah-langkah yang menghasilkan metode yang lebih aman dalam melakukan prosedur tersebut, sehingga layanan ini tidak terganggu pada pandemi berikutnya. Itu juga dapat memungkinkan kami untuk melanjutkan secara efisien dan aman tanpa mengorbankan keselamatan petugas kesehatan atau pasien atau pengunjung mana pun,” kata dia menambahkan.

Aerodrop Duo, seperti yang ditunjukkan Chew, adalah dual-function protective scope mask and filtration system. Masker satu ukuran untuk semua, transparan, hipoalergenik, memiliki port untuk scope access, dan berfungsi sebagai penghalang fisik itu sendiri. Selain itu, penyedotan pada masker oleh HEPA kelas medis berfungsi sebagai lapisan perlindungan kedua terhadap potensi kebocoran dari tepi masker.

Unit filtrasi HEPA yang dapat dititrasi sepenuhnya kemudian berfungsi sebagai lapisan perlindungan ketiga untuk menyaring udara klinik sekitar, bahkan jika tidak ada prosedur yang dilakukan. Filtrasi HEPA dapat menjebak partikel kecil, menurut Universitas John Hopkins, universitas riset yang berbasis di AS.

“Idenya adalah kontrol sumber di mana kami mencoba membatasi kontaminasi ke sumber itu sendiri bahkan sebelum itu masuk ke lingkungan. Ini adalah ide yang bagus karena tidak ada tindakan lain yang memungkinkan kami untuk melanjutkan layanan secara efisien,” kata Chew.

Telah diuji coba

Sebelum menggunakan perangkat dalam prosedur THT, Chew mengatakan mereka terlebih dahulu melakukan percobaan untuk menentukan apakah Aerodrop Duo dapat mencegah kontaminasi aerosol dan droplet.

Untuk membuktikan efikasinya, mereka melakukan studi percontohan terhadap 15 peserta sehat yang melakukan aktivitas yang menghasilkan aerosol dengan Aerodrop Duo dan membandingkannya dengan masker bedah dan tanpa masker bedah.

“Kami membandingkan Aerodrop Duo dengan masker bedah biasa, serta dalam skenario tanpa masker ketika pasien melakukan aktivitas yang menghasilkan aerosol seperti bernapas, berbicara, bernyanyi, atau bahkan batuk,” kata Chew.

Eksperimen menunjukkan bahwa ada tingkat emisi partikel yang lebih lambat untuk Aerodrop Duo selama bernapas, berbicara, dan bernyanyi dibandingkan dengan intervensi lain (seperti dalam situasi menggunakan masker atau tidak menggunakan masker).

“Kami menemukan penurunan yang signifikan dan bermakna dalam tingkat kenaikan jumlah partikel kumulatif dari penggunaan prototipe dibandingkan dengan masker bedah biasa atau tanpa masker apa pun,” kata Chew menjelaskan.

Sebagai kesimpulan, tim Chew menemukan bahwa produk inovatif mereka adalah yang pertama di pasar yang terhubung ke filtrasi HEPA portabel (dengan tingkat minimum H13). Penggunaan  scope mask dan sistem filtrasi ini dapat membantu mengurangi penyebaran penyakit selama pandemi saat ini, atau epidemi penyakit pernapasan yang tidak diketahui di masa depan melalui pengendalian sumber dan pengurangan kontaminan lingkungan.

Fully reusable, ramah lingkungan

Data dari Kementerian Kesehatan  Singapura menunjukkan jumlah limbah biohazard dari rumah sakit dan klinik yang dihasilkan dan dibuang meningkat sebesar 5% per tahun dari 2016 hingga 2020.

Dengan mempertimbangkan data ini, pengembang Aerodrop Duo juga ingin memastikan bahwa perangkat tersebut berkelanjutan. Apa yang mereka lakukan adalah membuat bagian-bagian perangkat medis dapat disterilkan, yang dapat  mengurangi limbah dan jejak karbon.

“Seluruh masker kami serta tali pengikatnya sepenuhnya dapat disterilkan. Unit filtrasi juga relatif sepi, ini penting karena perangkat tersebut digunakan dalam pengaturan klinis, di mana dokter mungkin berbicara dengan pasien,” kata Chew menjelaskan.

Dokter juga akan lebih nyaman saat melakukan scope procedures karena tidak perlu menggunakan alat pelindung diri (APD) lengkap atau masker N95, kata Chew. Ini karena perangkat membatasi kontaminasi ke sumbernya sendiri.

Hal ini membuat perangkat cukup berkelanjutan untuk mengurangi limbah medis seperti pakaian bedah yang besar.

“Anda bisa menjamin keselamatan, sekaligus mengurangi penggunaan APD. Anda mengurangi jumlah sekali pakai dan bahan habis pakai yang harus digunakan setiap orang,” kata Gabriel Tan, Programme Dicrector di The BioFactory.

Fitur lain dari Aerodrop Duo adalah sepenuhnya portabel, dan dapat digunakan di bangsal atau unit gawat darurat, di mana scope procedure sedang dilakukan.

Perangkat ini juga mengatasi kekurangan ruang bertekanan negatif, yang selama ini mahal. Menurut The BioFactory, Aerodrop Duo berharga sekitar $10 hingga $15 per pasien, yang lebih terjangkau daripada memanfaatkan atau membangun ruang tekanan negatif penuh sejak awal.

“Ini adalah sistem yang sepenuhnya dapat digunakan kembali. Ada biaya yang sangat minim dalam hal biaya konsumsi, tidak seperti perangkat lain,” kata Tan.

Apa yang membuat perangkat ini lebih efektif adalah karena biokompatibel dan hipoalergenik.

Untuk membuktikan efikasi dan keamanannya, Chew menjelaskan bahwa para ahli seperti spesialis penyakit menular dari Rumah Sakit Tan Tock Seng dan National Centre for Infectious Diseases telah berkonsultasi dan bahkan mendukung penggunaan perangkat tersebut.

“Mengingat data yang kuat untuk efikasinya, tim penyakit menular kami telah memungkinkan dokter untuk hanya menggunakan masker bedah, bukan n95. Masker saat melakukan scope procedures dengan perangkat ini bahkan selama fase awal pandemi sebelum APD nasional turun baru-baru ini, ”katanya.

Ke depan, Chew mengatakan mereka ingin memperkenalkan Aerodrop Duo kepada spesialis lain dalam profesi THT dan aspek lain dari rumah sakit, sementara Tan percaya bahwa itu dapat melampaui pasar lokal.

Scope mask portabel dan sistem filtrasi juga dapat dimodifikasi untuk transportasi pasien dalam kasus penyakit menular.

Pemindaian AI terkini meningkatkan diagnosa di Shin Kong Wu Ho-Su Memorial Hospital

Rumah sakit di Taiwan ini menggunakan teknologi endoskop yang dibantu AI untuk mendeteksi polip dan kamera resolusi tinggi untuk telemedis.

The Medical City membuka jalan bagi integrasi AI dalam layanan kesehatan lokal dan penelitian dengan Lunit

AI telah diintegrasikan ke dalam layanan mamografi dan rontgen dada di jaringan rumah sakit ini.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Implantologi Digital, Jalan Dentway untuk pendarahan minimal dari operasi implan gigi

Rumah sakit gigi Taiwan menjamin pemulihan penuh dari prosedur tanpa jahitan dalam waktu seminggu atau dua minggu, bahkan untuk penderita diabetes.

China Medical University Hospital mengembangkan sistem AI yang telah menyelamatkan nyawa sebanyak 30% pasien

Salah satu platform AI mereka  adalah sistem triase yang dapat mengidentifikasi serangan jantung dalam waktu hampir 40 detik.

Rumah sakit TMU memperoleh kemajuan dengan DeepBrain-Cognito untuk mendeteksi risiko demensia secara dini

Sistem Layanan Kesehatan TMU mendefinisikan ulang rumah sakit pintar dengan perangkat lunak dan  terobosan AI.

Rumah sakit KMU mengadopsi teknologi Denmark untuk meredakan stres ibu hamil dalam proses persalinan.

Ini akan mengurangi beban kerja perawat dan mengatasi kepadatan di ruang gawat darurat.

Sistem Da Vinci CGMH menetapkan standar baru untuk operasi robotik yang mahir.

Teknologi bedah robotik telah memungkinkan rumah sakit Taiwan ini untuk mengeluarkan keajaiban bedah Da Vinci, memperoleh HIMSS 7, dan memimpin masa depan perawatan pasien yang cerdas.

Sistem AI auto-contouring di rumah sakit Taiwan yang mempercepat radioterapi awal untuk tumor.

Sistem AI Far Eastern Memorial Hospital (FEMH) di Taiwan dapat menghemat 75% dari proses terapi.