Transformasi digital menjadi headline Healthcare Asia Forum di Jakarta | Healthcare Asia Magazine
, Indonesia
376 views

Transformasi digital menjadi headline Healthcare Asia Forum di Jakarta

 

Para ahli dari berbagai organisasi kesehatan mengungkapkan tren utama dan inovasi teknologi yang diterapkan di industri untuk memberikan layanan terbaik kepada pasien.

Untuk menyoroti tren dan isu utama yang membentuk masa depan sektor kesehatan, majalah Healthcare Asia mempertemukan para pakar dan pemimpin industri dalam sebuah forum di Pullman Thamrin di Jakarta pada 2 Mei lalu. Dua belas pembicara diundang untuk tampil di Healthcare setengah hari Asia Forum Jakarta berbagi wawasan mereka tentang berbagai topik mulai dari meningkatnya konsumerisme di industri, hingga permintaan tim perawatan multidisiplin, dan munculnya alat dan teknologi digital hingga merevolusi perawatan dan layanan pasien.

Model yang menang untuk perawatan pasien

Memulai forum adalah Arathi Sasidharan, partner di Bain & Company, yang presentasinya tentang “Perspektif Garis Depan tentang Masa Depan Perawatan Kesehatan di APAC” mengatur nada untuk sisa diskusi.

Arathi mengatakan organisasinya telah mengidentifikasi empat temuan penting dari garis depan di kawasan Asia Pasifik, yaitu:

1) Meningkatnya konsumerisme dalam kesehatan yang menunjukkan 50% pasien di kawasan ini bersedia membayar lebih untuk mendapatkan hasil dan efisiensi yang lebih baik;

2) Penataan kembali kepercayaan di antara pemangku kepentingan, di mana penyedia primer dan sekunder serta perusahaan teknologi kesehatan bekerja sama untuk memberikan layanan terbaik kepada pasien;

3) Keinginan untuk kesederhanaan dan kenyamanan karena pasien telah diamati menginginkan satu touchpoint untuk mengelola perawatan; dan

4) Norma perawatan kesehatan baru yang didukung teknologi di mana penggunaan alat digital memfasilitasi hasil terbaik dalam perawatan pasien.

Dia juga mempresentasikan winning model tiga langkah untuk sektor kesehatan di masa depan, dimulai dengan “fokus pada pasien yang berpusat pada pasien.” Untuk mencapai hal ini, harus ada tim perawatan multidisiplin yang mencakup pekerja sosial, dokter perawatan primer, perawat, dan pelatih kesehatan, yang semuanya berfokus untuk memberikan layanan kesehatan terbaik kepada pasien.

Yang kedua adalah dengan "tetap terhubung", yang mengacu pada pengalaman terhubung yang mulus di mana pasien diaktifkan oleh alat digital dan didukung oleh dokter yang semakin paham teknologi.

Ketiga dalam winning model Arathi adalah omnichannel. Dia menyarankan pengiriman omnichannel terintegrasi di perawatan langsung, virtual, dan di rumah.

Pembinaan itu penting

Satu hal yang sangat penting yang diangkat di Healthcare Asia Forum adalah kebutuhan orang-orang di industri untuk meningkatkan dan meningkatkan keterampilan.

Dalam presentasinya yang berjudul, “Pelatihan di Industri Layanan Kesehatan”, Dr. Vera Indrayani Sadeli menekankan bahwa petugas layanan kesehatan di garis depan perlu meningkatkan diri dan memberikan layanan terbaik di sektor ini.

Dr. Vera, yang merupakan COO dari Grup Rumah Sakit UniMedika, menyoroti bahwa pertanyaan yang kuat dimulai dengan 'apa' karena ini menunjukkan bahwa garis depan medis jelas berniat untuk mencari tahu bagaimana memberikan perawatan yang lebih baik. “Ini kemudian akan mengarah pada tindakan, dan pada akhirnya akan berorientasi pada tujuan dan solusi,” kata Vera yang merupakan certified leadership coach.

Inovasi digital adalah kunci

Sangat terkesan selama forum Healthcare Asia Jakarta adalah peran kunci inovasi digital dalam membentuk masa depan layanan kesehatan yang lebih baik.

Dr. Susan Ananda, CEO RS Premier Jatinegara, menggarisbawahi bahwa inovasi teknologi kini menjadi bagian dari praktik industri terbaik di bidang kesehatan. Menggunakan teknologi dalam sistem layanan memberdayakan pasien untuk mengelola perawatan yang mereka inginkan dengan kenyamanan maksimal.

Susan mencontohkan inovasi digital yang diterapkan di RS Premier Jatinegara, seperti pendaftaran janji temu 24 jam, pendaftaran melalui whatsapp chatbot, self check-in yang mempersingkat waktu tunggu, melakukan pembayaran mandiri melalui kios, dan menggunakan layanan pengiriman obat.

Merevolusi perawatan pasien

Berbagi panggung untuk sesi panel pertama Healthcare Asia Forum adalah penggerak utama dalam industri yang memberikan wawasan mereka pada tema, “The Digital Future of Healthcare: Revolutionising Patient Care and Enhancing Access to Health Services.” 

Chris Hardesty, partner di manajer aset swasta Pureland Group yang berbasis di Singapura, menjadi moderator diskusi dengan panelis Alan Ong, prinsipal di Boston Consulting Group; Dr. Ben Widaja, Presiden Direktur Mandaya Hospital Group; dan Dr. Dewa Ayu Nyoman Martasari Badung, quality management representative di Rumah Sakit Premier Bintaro.

Dr Ben menggarisbawahi bahwa digitalisasi kesehatan perlu terjadi sekarang, sambil memastikan kualitas, keamanan, dan peningkatan kemampuan tenaga medis.

Sementara itu, Dr. Dewa Ayu menekankan perlunya penerapan rekam medis elektronik (EMR) dan bagaimana hal itu dapat membantu mengumpulkan dan menganalisis data pasien dan mentransfer isi rekam medis untuk rujukan ke fasilitas kesehatan lainnya. Dia mengatakan pemerintah Indonesia secara aktif mempromosikan praktik ini sebagai standar dalam industri kesehatan.

Read: Indonesia's journey towards electronic medical records

Transformasi kesehatan di Indonesia

Akses dan keterjangkauan disorot sebagai isu utama dalam sektor kesehatan di Indonesia selama Healthcare Asia Forum.

Sanath Kumar, partner dan pimpinan SEA Healthcare, menekankan bahwa pengeluaran kesehatan di negara ini sebagian besar di luar kantong dan tidak dapat dijangkau oleh semua orang Indonesia. Sanath menyarankan penerapan PULSE, yang merupakan singkatan dari Prioritaskan inisiatif digital secara strategis, Tingkatkan dan integrasikan sistem legacy untuk menyelaraskan tata kelola data, Manfaatkan kemitraan ekosistem startup, Siapkan dan skalakan laboratorium digital, dan Tingkatkan ke arah yang lebih berpusat pada pasien.

Ardantya Syahreza, mantan wakil direktur RS Persada dan ketua Badan Pariwisata Kesehatan Malang, berbicara di forum promosi wisata kesehatan dan kebugaran. Dia menyatakan optimisme terhadap prospek Indonesia menjadi tujuan wisata medis bagi wisatawan mancanegara. Ardantya mengatakan realisasi target tersebut akan meminimalisir warga Indonesia yang berobat ke luar negeri.

Suci Arumsari, pakar layanan telemedicine di Indonesia, menekankan pentingnya kemudahan akses informasi dan pengetahuan tentang kesehatan bagi masyarakat Indonesia. Co-founder dan presiden direktur Alodokter mengatakan pasien harus memiliki akses informasi yang akurat dan kesempatan untuk bertanya kepada dokter. Dia menyoroti bagaimana perusahaannya menampilkan konten kesehatan, pemesanan rumah sakit, dan e-farmasi.

Menggali lebih dalam tema, “Transforming Healthcare in Indonesia: Opportunities and Challenges,” forum ditutup dengan diskusi yang menampilkan Ardantya Syahreza, Dr. Aditya Nugraha, Direktur RS Primaya Hospital Semarang, Agustine Gunawan, Senior Vice President of Partnership Alodokter, di panel, dan Charlton Media Group Publisher Tim Charlton sebagai moderator.

Agustine menggarisbawahi bagaimana penyedia layanan kesehatan digital bekerja bahu membahu dan melengkapi pekerjaan penyedia layanan kesehatan fisik. Alodokter yang memposisikan dirinya sebagai pusat dari upaya tersebut dapat menjangkau masyarakat di seluruh Indonesia, termasuk yang berada di pelosok “agar semakin banyak masyarakat yang dapat memanfaatkan aplikasi layanan kesehatan yang handal,” katanya.

Pemindaian AI terkini meningkatkan diagnosa di Shin Kong Wu Ho-Su Memorial Hospital

Rumah sakit di Taiwan ini menggunakan teknologi endoskop yang dibantu AI untuk mendeteksi polip dan kamera resolusi tinggi untuk telemedis.

Rumah Sakit Kanker Dharmais memimpin inovasi pelayanan kanker di Indonesia

Direktur Utama RS Kanker Dharmais Soeko Werdi Nindito Daroekoesoemo mengungkapkan teknologi canggih dan tujuh program unggulan untuk perawatan kanker.

The Medical City membuka jalan bagi integrasi AI dalam layanan kesehatan lokal dan penelitian dengan Lunit

AI telah diintegrasikan ke dalam layanan mamografi dan rontgen dada di jaringan rumah sakit ini.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Implantologi Digital, Jalan Dentway untuk pendarahan minimal dari operasi implan gigi

Rumah sakit gigi Taiwan menjamin pemulihan penuh dari prosedur tanpa jahitan dalam waktu seminggu atau dua minggu, bahkan untuk penderita diabetes.

China Medical University Hospital mengembangkan sistem AI yang telah menyelamatkan nyawa sebanyak 30% pasien

Salah satu platform AI mereka  adalah sistem triase yang dapat mengidentifikasi serangan jantung dalam waktu hampir 40 detik.

Rumah sakit TMU memperoleh kemajuan dengan DeepBrain-Cognito untuk mendeteksi risiko demensia secara dini

Sistem Layanan Kesehatan TMU mendefinisikan ulang rumah sakit pintar dengan perangkat lunak dan  terobosan AI.

Rumah sakit KMU mengadopsi teknologi Denmark untuk meredakan stres ibu hamil dalam proses persalinan.

Ini akan mengurangi beban kerja perawat dan mengatasi kepadatan di ruang gawat darurat.

Sistem Da Vinci CGMH menetapkan standar baru untuk operasi robotik yang mahir.

Teknologi bedah robotik telah memungkinkan rumah sakit Taiwan ini untuk mengeluarkan keajaiban bedah Da Vinci, memperoleh HIMSS 7, dan memimpin masa depan perawatan pasien yang cerdas.